Rabu, 29 Juni 2022
29 1444

Dwijono Sebut Kasus Baru Seret Mardani H Maming Terima Rp51,3 Miliar

Senin, 13 Jun 2022 - 16:55 WIB
Dwijono Sebut Kasus Baru Seret Mardani H Maming Terima Rp51,3 Miliar
Eks Bupati Tanah bumbu, Mardani H Maming di dalam gedung KPK. (Sumber: JPNN).

Perkembangan sidang suap IUP batu bara Tanah Bumbu, Kalimantar Selatan (Kalsel), semakin menarik. Terkuak sejumlah kasus baru, eks Bupati Mardani H Maming disebut terima sogokan Rp51,3 miliar.

Dalam persidangan di Pengadilan Tipikor, Banjarmasin, Kalsel, Senin (13/6/2022), R Dwidjono yang berstatus terdakwa tunggal dalam perkara suap IUP batubara Kabupaten Tanah Bumbu, Kalsel, membacakan pembelaan atau pledoi. Sebelumnya, pada Senin lalu (7/6/2022), pihak jaksa penuntut umum (JPU) menuntutnya penjara 5 tahun dan denda Rp1,3 miliar.

Saat membacakan nota pembelaan probadi atau pledoi berjudul ‘Dipaksa Salah Berujung Musibah’, Dwidjono bikin heboh. Ya, lantaran dia menyebut sejumlah kasus dugaan suap IUP yang menyeret eks Bupati Tanah Bumbu Mardani H Maming yang saat ini menjabat Bendahara Umum PBNU itu.

Dalam pledoi tersebut, Dwidjono menyebut mendapat tugas sebagai Kepala Dinas (Kadis) ESDM Tanah Bumbu sejak Januari 2011 hingga 2015. Pada 2012, Kabupaten Tanah bumbu ditetapkan sebagai satu-satunya kabupaten yang tidak memiliki tunggakan penerimaan negara bukan pajak (PNBP). Tak main-main penghargaan itu diberikan oleh KPK.

Selanjutnya, dia membeberkan sejumlah dugaan korupsi terkait suap perpanjangan dan penerbitan Surat Keputusan Izin Usaha Pertambangan (SK-IUP). Dwidjono merupakan terdakwa dalam kasus korupsi peralihan IUP PT Bangun Karya Pratama Lestari (BKPL) kepada PT Prolindo Cipta Nusantara (PCN).

Berikut kasus yang diungkap Dwidjono, menyeret Mardani H Maming yang saat ini masih menjabat Ketum BPP Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi).

Pertama, perpanjangan Perpanjangan IUP PT Usaha Bratama Jesindo (PT UBJ). Dwidjono mengaku pernah menemani pemilik PT UBJ untuk bersua Bupati Mardani H Maming.

“Pada saat itu saya juga membawa draft Surat Keputusan yang akan ditandatangani oleh Bupati. Ketika saya menyerahkan SK untuk ditandatangani, Bupati menaruhnya di atas meja dan seperti tidak ada gerakan menandatanganinya,” kata Dwidjono.

Baca juga
Mardani H Maming Pertimbangkan Praperadilan Penetapan Tersangka KPK

“Kemudian saya menyampaikan, jika di dalam bagasi mobil pemilik perusahaan tersebut, ada uang sebanyak 1 meter atau Rp 1 miliar.” kata dia.

Mendengar ada uang Rp1 miliar, lanjut Dwidjono, Mardani H Maming langsung menyuruh ajudannya mengecek dan mengambil uang tersebut. Setelah mendapat jawaban dari ajudan jika barang sudah diterima, Mardani yang menjabat Ketua DPD PDIP Kalimantan Selatan itu, langsung meneken draft SK yang diajukan Dwidjono.

Kedua, aliran duit suap PT BMPE senilai Rp51,3 miliar. Dwidjono membeberkan aliran dana kepada Mardani H Maming dari PT Borneo Mandiri Prima Energy (PT BMPE). Aliran dana itu dilakukan ke perusahaan-perusahaan yang terafiliasi dengan keluarga Mardani H Maming.

Dwidjono menyatakan, Mardani H Maming menerima aliran dana melalui PT Toudano Mandiri Abadi (TMA) Rp25.000/MT batu bara, PT Bina Indo Raya (BIR) Rp75.000/MT batu bara, PT Rizki Batulicin Transport (RBT) Rp25.000/MT batu bara, dan kepada PT Duo Kota Laut (Dakola) Rp50.000/MT batu bara.

“Jadi total keseluruhan perusahaan ini mendapat sebesar Rp171.000/MT dari total produksi PT BMPE lebih dari 400.000 MT, dan yang masuk ke perusahan tersebut sekitar 300.000 MT dari total produksi PTBMPE lebih dari 400.000 MT. Jadi total uang yang telah diterima kurang lebih sebesar Rp51.300.000.000,” ucap Dwidjono.

Ketiga, penerbitan kilat IUP sejumlah perusahaan milik keluarga. Dwidjono juga membongkar penerbitan Izin Usaha Pertambangan (IUP) baru yang dimiliki keluarga Mardani H Maming, seperti IUP PT Anugrah Putra Borneo (PT APB) dan PT Suryangjati. IUP PT Suryangjati sekarang dijual dan berganti nama jadi PT Global Borneo Resource.

Baca juga
Pernah 12 Jam Diperiksa KPK, Mardani H Maming Jadi Tersangka Dugaan Suap IUP Tanah Bumbu

Menurut Dwidjono, penerbitan IUP baru dengan mempergunakan kode wilayah dari IUP yang sudah mati atau habis masa berlakunya, ini semua atas perintah dan paksaan dari Mardani yang kini juga menjabat sebagai Bendahara Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU).

“Khusus PT Suryangjati ini diterbitkan dalam waktu satu hari selesai. Berkas IUP yang tidak ditandatangani Bupati, disuruh ditinggalkan di kediaman Bupati,” ujar Dwidjono.

Dwidjono berkata bahwa apa yang ia lakukan benar-benar di luar kendali dan keleluasaan untuk bertindak, akibat adanya paksaan dari pimpinan. Terdakwa Dwidjono berharap putusan vonis yang dijatuhkan oleh majelis hakim nantinya memberi keadilan sejati.

Perkara yang menjerat terdakwa Dwidjono bermula dari terbitnya Surat Keputusan Bupati Tanah Bumbu Nomor 296 Tahun 2011 tentang Persetujuan Pelimpahan Izin Usaha Pertambangan Operasi Produksi PT Bangun Karya Pratama Lestari (PT BKPL) Nomor 545/103/IUP-OP/D.PE/2010 kepada PT Prolindo Cipta Nusantara (PT PCN) pada Mei 2011.

Padahal, kata Dwidjono, peralihan IUP tidak dibolehkan, karena menabrak ketentuan pasal 93 ayat 1 UU Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batu Bara (Minerba).

Dwidjono mengaku diperintah Bupati Tanah Bumbu, Mardani H Maming, untuk membantu peralihan IUP dari PT BKPL kepada PT PCN. Dwidjono dikenalkan kepada Henry Seotio selaku Dirut PT PCN oleh Mardani Maming di Jakarta. Selain itu, Dwidjono berkata Bupati Mardani H Maming menandatangani lebih dahulu SK peralihan IUP dari PT BKPL ke PT PCN, lalu paraf menyusul setelahnya.

Kejaksaan Agung menetapkan Dwidjono Putrohadi Sutopo sebagai terdakwa atas dugaan suap yang disamarkan dalam bentuk hutang dari PT PCN senilai Rp 27,6 miliar. Dwidjono juga sebagai pemilik PT Borneo Mandiri Prima Energi (BMPE), dengan Direktur Utama Bambang Budiono dan Komisaris Sugiarti.

Baca juga
Alasan Sakit Maming Mangkir Sidang Suap Tanah Bumbu, MAKI Minta Hakim Cross Check

Uang sebanyak itu terdiri dari Rp13,6 miliar di dalam tabungan Bank Mandiri atas nama Yudi Aron, dan transfer ke rekening perusahaan PT BMPE Rp14 miliar atas penjualan batu bara ke PT PCN.

Selain untuk modal kerja PT BMPE sebagai kontraktor tambang batu bara, sebagian uang suap itu dibelikan aset tanah, rumah, mobil, dan memenuhi kebutuhan hidup. Dwidjono juga mengirimi uang ke istri mudanya, Artika, senilai Rp20-50 juta setiap bulan.

Dalam persidangan, Dwidjono menyatakan bahwa uang tersebut merupakan utang-piutang yang telah dia selesaikan dengan PT PCN. Direktur Utama PT PCN, Christian Soetio pun membenarkannya dalam kesaksian di persidangan.

Christian bahkan menyatakan ada aliran dana kepada perusahaan yang terafiliasi dengan keluarga Mardani senilai Rp 89 miliar.

Mardani H Maming telah membantah keterangan Dwidjono dan Christian soal keterlibatannya dalam pengalihan IUP PT BKPL ke PT PCN. Dia menyatakan menandatangani SK tersebut lantaran merasa semuanya sudah diperiksa oleh Dwidjono. Bendahara Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) itu juga menyebut aliran dana dari PT PCN ke perusahaan keluarganya murni sebagai hubungan bisnis.

 

Tinggalkan Komentar