Rabu, 17 Agustus 2022
19 Muharram 1444

Ecotourism Jadi Incaran Wisatawan yang Datang ke Bali

Jumat, 08 Jul 2022 - 11:12 WIB
Ecotourism Jadi Incaran Wisatawan yang Datang ke Bali
Menparekraf, Sandiaga Salahuddin Uno/Foto: Antara

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno menyebut sekitar 90 persen wisatawan yang datang ke Bali tertarik dengan ecotourism atau wisata ramah lingkungan.

“Sekitar 90 persen tertarik untuk mengetahui lebih banyak mengenai ecotourism dan 86 persen di antaranya bersedia melakukan kegiatan mengimbangi jejak karbon,” kata Sandiaga di Taman Nasional Bali Barat, Kabupaten Buleleng, Jumat (8/7/2022).

Melalui data yang Kemenparekraf peroleh dari riset bookingcom, Sandiaga melihat bahwa ini merupakan pasar besar sehingga pihaknya ke depan akan menyiapkan paket-paket ekowisata dan didukung bantuan platform digital untuk menggaet wisatawan.

Hasil dari penelitian terhadap 29 ribu responden dari 30 negara tersebut mengantarkan kerja sama antara Kemenparekraf RI dengan platform penghitung jejak karbon, Jejak In.

Sandiaga meluncurkan Program “Towards Climate Positive Tourism Through Decarbonization and Ecotourism” atau upaya menuju iklim pariwisata yang positif melalui dekarbonisasi dan ekowisata.

Baca juga
Destinasi Domestik Masih Jadi Pilihan Favorit Wisatawan

“Ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran diri, kalau kita bergerak maka akan ada dampak kepada ekosistem. Untuk itu, kita harus melakukan suatu hal yang lebih dari wacana, yaitu lebih ke arah kolaborasi dan aksi,” ujar Sandiaga.

Selain Jejak In sebagai pihak penyedia jasa yang mampu menghitung emisi karbon melalui “carbon footprint calculator” (kalkulator penghitung jejak karbon), mantan Wakil Gubernur Jakarta tersebut turut meresmikan lima lokasi yang menjadi destinasi untuk program ini.

Destinasi ekowisata tersebut adalah Pelataran Menjangan di Taman Nasional Bali Barat, Mangrove Tembudan Berseri Berau di Kalimatan Timur, Pantai 3 Warna (Clungup Mangrove Conservation) di Malang, Bukit Peramun di Bangka Belitung, dan Taman Wisata Mangrove Klawalu di Sorong.

Baca juga
Menparekraf Sandiaga Sebut Game Lokal Mampu Dongkrak Ekonomi Virtual

Sandiaga melihat tren kunjungan wisatawan belakangan tak lagi sekadar rombongan yang melihat-lihat, namun cenderung mencari pengalaman dan kenangan. Ia menyebutnya dengan “quality and sustainable tourism” atau pariwisata yang berkualitas dan berkelanjutan.

Ke depan, kata dia, pihaknya mengaku akan mengarahkan destinasi lain ke arah serupa, hal ini sebagai bentuk komitmen pemerintah yang saat ini berhasil menjadikan Indonesia sebagai negara pertama di ASEAN yang memiliki komitmen “Net Zero’ di sektor pariwisata.

Tinggalkan Komentar