Sabtu, 26 November 2022
02 Jumadil Awwal 1444

Ekonomi Kontet, Sri Mulyani Salahkan Pemda Parkir Duit di Bank

Kamis, 24 Nov 2022 - 22:49 WIB
Menteri Keuangan, Sri Mulyani meminta Pemda belanjakan dananya untuk pemulihan ekonomi, bukan malah parkir di bank, Kamis (24/11/2022). (Foto:VOI).

Pantas saja, perekonomian di daerah tumbuhnya kontet. Lantaran, banyak pemda memilih parkir dananya di bank ketimbang untuk membiayai pembangunan.

Kondisi ini, membuat Menteri Keuangan Sri Mulyani geregetan. Kejadian ini, sejatinya bukan barang baru. Berkali-kali Sri Mulyani mengingatkan bahkan mengancam daerah agar tidak memarkir dananya di bank. Pada Oktober 2022, dana pemda yang disimpan di perbankan naik 22,94 persen dibanding periode sama tahun lalu (year on year/yoy), menjadi Rp278,73 triliun dari Rp226,71 triliun.

Tak hanya secara tahunan, kenaikan dana pemda ini terjadi pula secara bulanan yakni 24,52 persen (month-to-month/mtm) dari September 2022 yang sebesar Rp223,84 triliun. “Terjadi kenaikan yang sangat signifikan, kami harap pemda perlu terus mendorong dana ini terutama saat tren ekonomi sudah mulai agak menurun,” ucap Sri Mulyani dalam Konferensi Pers: APBN KITA November 2022 secara daring di Jakarta, Kamis (24/11/2022).

Baca juga
Biayai APBN 2022, Pemerintah Nambah Utang Lewat Peluncuran ORI-021

Jika dana tersebut bisa disalurkan ke masyarakat, ia mengatakan pemulihan ekonomi bisa terdorong lebih tinggi lagi, terutama di kuartal terakhir tahun ini.

Masih tingginya saldo dana pemda di perbankan antara lain disebabkan oleh tingginya penyaluran transfer ke daerah (TKD) pada bulan lalu. Namun demikian, pendapatan yang tinggi dari penyaluran TKD itu belum diikuti dengan serapan belanja yang optimal.

Kontribusi penyaluran TKD tertinggi pada Oktober 2022 terdiri dari penyaluran Dana Bagi Hasil (DBH) (termasuk kurang bayar DBH) sebesar Rp50,7 triliun, Dana Alokasi Khusus (DAK) Fisik (batas salur tahap II di bulan Oktober) Rp13,8 triliun, serta DAK Non Fisik Rp20,3triliun.

Baca juga
Oleh-oleh dari Washington, Sri Mulyani Pamerkan Tunawisma

Menurut Bendahara Negara tersebut, dana pemda tertinggi yang masih ada di perbankan yaitu di Jawa Timur, yang kemudian disusul oleh Jawa Barat, Jawa Tengah, DKI Jakarta, Kalimantan Timur, dan Papua. Sementara yang paling sedikit ada di Sulawesi Barat. “Ke depan kita harus lebih teliti lagi apakah dana pemda di perbankan ini sifatnya temporer atau permanen,” ungkapnya.

Tinggalkan Komentar