Kamis, 26 Mei 2022
25 Syawal 1443

Eks Bendahara Bapenda Riau Tilep Uang Zakat Rp1,1 Miliar

Kepala Bapenda Provinsi Riau Syahrial Abdi (foto Antara)

Mantan Bendahara Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Provinsi Riau berinisial M diduga menilep uang zakat dari Aparatur Sipil Negara (ASN) di wilayahnya sebesar Rp1,1 miliar.

Kepala Bapenda Provinsi Riau Syahrial Abdi menjelaskan kasus itu terbongkar dari adanya ketidaksesuaian penyetoran zakat dari Bapenda Riau dengan catatan penerimaan zakat dari Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) setempat.

“Kami sudah mengkonfirmasi dan benar terjadi ketidaksesuaian zakat dari Bapenda. Seharusnya yang diserahkan totalnya Rp1,4 miliar, namun dalam catatan penerimaan zakat di BAZNAS Riau hanya Rp335 juta,” sebutnya.

Syahrial menyebutkan pihaknya telah melakukan tindakan internal serta pemeriksaan dan oknum yang bersangkutan telah mengakui perbuatannya.

Baca juga
Luhut Tak Berencana Setop Pembelajaran Tatap Muka di Sekolah

“Dia mengakui perbuatannya dan berkomitmen untuk mengganti kekurangan setoran zakat tersebut,” lanjutnya.

Ini merupakan tindakan administratif dan menyangkut jumlah uang yang besar, ada kepercayaan dan keikhlasan orang untuk membayar zakat.

Namun tidak disampaikan sebagaimana mestinya, pihaknya memandang perlu untuk melakukan proses terkait kedudukan yang bersangkutan sebagai ASN dalam jabatannya.

Berdasarkan pengakuan yang bersangkutan, Syahrial menyebutkan aliran dana sebanyak Rp1,1 miliar digunakan untuk kebutuhan pribadi.

“Aliran dana digunakan untuk kebutuhan pribadi. Terkait pidana itu tergantung hasil pemeriksaan inspektorat,” ujarnya.

Oleh karena itu, pihak Bapenda Riau sudah melaporkan kepada pimpinan, dan sudah ditindaklanjuti melalui pemeriksaan dari jajaran inspektorat.

Baca juga
Foto: Airlangga Pantau HET Minyak Goreng di Pasar Tertua di Pekanbaru Riau

Syahrial berharap ada keadilan dalam mengambil tindakan dan memastikan dalam pemeriksaan inspektorat merekomendasikan apa yang seharusnya diterima M.

Atas kejadian ini, Gubernur Riau Syamsuar telah mengeluarkan surat edaran baru terkait mekanisme penyaluran zakat, yaitu dengan langsung melakukan pemotongan uang dari rekening ASN dan langsung masuk ke rekening BAZNAS tanpa ada perantara melalui bendahara.

Tinggalkan Komentar