Kamis, 11 Agustus 2022
13 Muharram 1444

Enam Tewas, 30 Terluka dalam Kasus Penembakan Terakhir di Parade 4 Juli Chicago

Selasa, 05 Jul 2022 - 11:09 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ikhsan Suryakusumah
Penembakan Parade Chicago
(AP Photo)

Seorang pria bersenjata di atap melepaskan tembakan pada parade Hari Kemerdekaan di pinggiran kota Chicago, Senin (4/7/2022), menewaskan sedikitnya enam orang, melukai sedikitnya 30 dan membuat warga yang tengah menonton parade tersebut kocar-kacir ketakutan.

Pihak berwenang mengatakan, seorang pria berusia 22 tahun yang disebutkan sebagai orang yang terlibat dalam penembakan itu dibawa ke tahanan polisi, Senin malam, setelah perburuan selama berjam-jam.

Penembakan 4 Juli hanyalah yang terbaru untuk menghancurkan ritual kehidupan Amerika. Sekolah, gereja, toko kelontong dan sekarang pawai komunitas, semuanya menjadi tempat pembunuhan dalam beberapa bulan terakhir. Kali ini, pertumpahan darah terjadi ketika bangsa itu mencoba mencari alasan untuk merayakan pendiriannya dan ikatan yang masih menyatukannya.

“Sungguh menghancurkan, bahwa perayaan Amerika dicabik-cabik oleh wabah khas Amerika kita,” kata Gubernur Illinois, J.B. Pritzker pada konferensi pers.

“Saya marah karena tidak harus seperti ini… sementara kita merayakan Empat Juli hanya setahun sekali, penembakan massal telah menjadi tradisi mingguan–ya, mingguan—di Amerika.”

Penembakan itu terjadi di sebuah tempat di rute parade, tempat banyak penduduk menjadikannya titik pandang utama untuk perayaan tahunan. Lusinan peluru yang ditembakkan membuat ratusan penonton parade –beberapa terlihat berlumuran darah– melarikan diri. Mereka meninggalkan jejak barang-barang terbengkalai yang menunjukkan kehidupan sehari-hari secara tiba-tiba terganggu dengan keras: sekantong keripik kentang yang setengah dimakan; sekotak kue coklat tumpah ke rumput; topi anak-anak Chicago Cubs.

“Tidak ada tempat yang aman,” kata warga Highland Park, Barbara Harte, 73, yang menjauh dari pawai karena takut akan penembakan massal, tetapi kemudian memberanikan diri keluar dari rumahnya.

Kepala Polisi Highland Park, Lou Jogmen, mengatakan seorang petugas polisi menepikan Robert E. Crimo III yang berusia 22 tahun sekitar lima mil di utara lokasi penembakan, beberapa jam setelah polisi merilis foto pria itu dan gambar Honda Fit peraknya, dan memperingatkan publik bahwa dia kemungkinan besar bersenjata dan berbahaya.

Polisi menolak untuk segera mengidentifikasi Crimo sebagai tersangka tetapi mengatakan mengidentifikasi dia sebagai orang yang berkepentingan, membagikan namanya dan informasi lainnya kepada publik adalah langkah serius.

Baca juga
Gaduh PeduliLindungi Langgar HAM, PKS Minta Pemerintah Jangan Sewot Duluan

Juru Bicara Satuan Tugas Kejahatan Utama Lake County, Christopher Covelli, mengatakan pada konferensi pers ‘beberapa korban meninggal’ tewas di tempat kejadian, satu dibawa ke rumah sakit dan meninggal di sana. Polisi belum merilis rincian tentang para korban atau yang terluka.

Koroner Lake County, Jennifer Banek mengatakan lima orang yang tewas dalam parade tersebut adalah orang dewasa, tetapi tidak memiliki informasi tentang korban keenam yang dibawa ke rumah sakit dan meninggal di sana. Salah satu dari mereka yang tewas adalah seorang warga negara Meksiko, Roberto Velasco, sebagaimana dikatakan direktur Meksiko untuk urusan Amerika Utara, di Twitter. Dia mengatakan dua orang Meksiko lainnya terluka.

Pusat Kesehatan Universitas NorthShore menerima 26 pasien setelah serangan itu. Semua, kecuali satu, mengalami luka tembak, kata Dr. Brigham Temple, direktur medis kesiapsiagaan darurat. Usia mereka berkisar antara 8 hingga 85, dan Temple memperkirakan bahwa empat atau lima pasien adalah anak-anak.

Temple mengatakan 19 dari mereka dirawat dan dipulangkan. Lainnya dipindahkan ke rumah sakit lain. Sementara dua pasien, dalam kondisi stabil, tetap di rumah sakit Highland Park.

Penembak melepaskan tembakan sekitar pukul 10:15, ketika pawai sudah berjalan sekitar tiga perempat bagian, kata pihak berwenang.

Komandan Polisi Highland Park Chris O’Neill, komandan insiden di tempat kejadian, mengatakan pria bersenjata itu tampaknya menggunakan ‘senapan bertenaga tinggi’ untuk menembak dari tempat di atas sebuah gedung komersial, di mana dia ‘sangat sulit dilihat’. Dia mengatakan senapan itu ditemukan di tempat kejadian. Polisi juga menemukan sebuah tangga yang menempel di gedung tersebut. “Sangat acak, sangat disengaja dan hari yang sangat menyedihkan,” kata Covelli.

Presiden Joe Biden pada hari Senin mengatakan dia dan ibu negara Jill Biden ‘terkejut dengan kekerasan senjata yang tidak masuk akal yang sekali lagi membawa kesedihan bagi komunitas Amerika pada Hari Kemerdekaan ini’. Dia mengatakan dirinya telah’mendorong penegak hukum Federal untuk membantu dalam pencarian mendesak untuk penembak, yang masih buron saat ini’.

Biden menandatangani RUU kekerasan senjata dengan cakupan terluas yang disahkan oleh Kongres dalam beberapa dekade, sebuah kompromi yang sekaligus menunjukkan kemajuan pada masalah yang sudah lama tidak terselesaikan dan perpecahan partisan yang mengakar dan terus berlanjut.

Baca juga
Sanksi AS ke Rusia Seret Perjanjian Nuklir Iran, China Siap Dukung Kepentingan Teheran

Polisi yakin hanya ada satu penembak tetapi memperingatkan bahwa dia masih harus dianggap bersenjata dan berbahaya. Beberapa kota terdekat membatalkan acara termasuk parade dan kembang api, beberapa di antaranya mencatat bahwa penembak Highland Park masih buron. Evanston, Deerfield, Skokie, Waukegan dan Glencoe membatalkan acara. Chicago White Sox juga mengumumkan di Twitter bahwa pertunjukan kembang api pasca-pertandingan yang direncanakan dibatalkan karena penembakan itu.

Lebih dari 100 petugas penegak hukum dipanggil ke lokasi parade atau dikirim untuk menemukan tersangka penembak. Lebih dari selusin petugas polisi pada Senin malam mengepung sebuah rumah yang terdaftar sebagai alamat Crimo di Highland Park. Beberapa petugas memegang senapan saat mereka menatap rumah.

Sebuah truk lapis baja besar, bertanda ‘Kendaraan Penyelamat Polisi’, menempati tengah jalan dekat kediaman. Polisi memblokade jalan menuju rumah di lingkungan yang ditumbuhi pepohonan di dekat lapangan golf, hanya mengizinkan mobil penegak hukum tertentu melewati batas luar yang ketat.

Highland Park adalah komunitas erat sekitar 30.000 orang yang terletak di tepi Danau Michigan di utara Chicago, dengan rumah-rumah mewah dan perkebunan tepi danau yang luas yang telah lama menarik orang kaya dan terkadang terkenal, termasuk legenda NBA Michael Jordan, tinggal di kota itu selama bertahun-tahun ketika ia bermain untuk Chicago Bulls. John Hughes memfilmkan bagian dari beberapa film di kota itu, termasuk ‘Ferris Bueller’s Day Off’, ‘Sixteen Candles’, dan ‘Weird Science’.

Pritzker, seorang Demokrat, menjanjikan dukungan bagi masyarakat serta membawa pria bersenjata itu ke pengadilan.

“Tidak ada kata-kata untuk jenis kejahatan yang muncul di perayaan kebebasan publik, bersembunyi di atap dan menembak orang tak bersalah dengan senapan serbu,” kata Pritzker.

Hari yang harusnya menggembirakan itu memang tiba-tiba berubah menjadi horror. Di kedua sisi Central Avenue tempat penembakan itu terjadi, hal itu terlihat jelas. Lusinan kereta bayi — beberapa membawa bendera Amerika, sepeda anak-anak terlantar, dan helm yang dihiasi gambar Cinderella, tertinggal. Selimut, kursi taman, kopi, dan botol air terlempar saat orang-orang melarikan diri.

Baca juga
Jelang HUT RI ke-77, TNI Latihan Militer Gabungan dengan Amerika, Australia dan Jepang

Gina Troiani dan putranya berbaris dengan kelas penitipan anak, siap untuk berjalan ke rute parade, ketika dia mendengar suara keras yang dia yakini kembang api — sampai dia mendengar orang-orang berteriak tentang penembakan. Dalam sebuah video yang diambil Troiani dengan ponselnya, beberapa anak tampak terkejut mendengar suara keras itu, dan mereka bergegas ke sisi jalan saat sirene meraung di dekatnya.

“Kami baru saja mulai berlari ke arah yang berlawanan,” katanya kepada The Associated Press.

Anak laki-lakinya yang berusia 5 tahun sedang mengendarai sepedanya yang dihiasi pita ikal merah dan biru. Dia dan anak-anak lain dalam kelompok itu memegang bendera Amerika kecil. Kota itu mengatakan di situs webnya bahwa perayaan itu akan mencakup parade sepeda anak-anak dan hewan peliharaan.

Troiani mengatakan dia mendorong sepeda putranya, berlari melewati lingkungan untuk kembali ke mobil mereka. “Yang terjadi kemudian adalah kekacauan,” katanya. “Ada orang yang terpisah dari keluarganya, mencari mereka. Yang lain baru saja menjatuhkan gerobak mereka, meraih anak-anak mereka dan mulai berlari.”

Debbie Glickman, seorang warga Highland Park, mengatakan dia berada di kendaraan hias parade dengan rekan kerja, dan kelompok itu sedang bersiap untuk berbelok ke rute utama ketika dia melihat orang-orang berlarian dari daerah itu.

“Orang-orang mulai berkata: “Ada penembak, ada penembak, ada penembak,”” kata Glickman kepada AP. “Jadi kami langsung lari saja. Yang terjadi di sana itu kekacauan massal.”

Dia tidak mendengar suara apa pun atau melihat siapa pun yang tampak terluka. “Aku sangat ketakutan,” katanya.

Tinggalkan Komentar