Sabtu, 21 Mei 2022
20 Syawal 1443

Era Kendaraan Listrik, 6 SPKLU Indonesia Timur Diresmikan PLN

Era Kendaraan Listrik, 6 SPKLU Indonesia Timur Diresmikan PLN

PT PLN (Persero) meluncurkan 6 stasiun pengisian kendaraan listrik umum (SPKLU) di Indonesia Timur. Era kendaraan listrik sudah dekat.

Yakni Manado, Kendari, Ambon, Labuan Bajo, Mataram, dan Jayapura.  Dan, SPKLU PLN itu diresmikan secara virtual oleh Direktur Bisnis Regional Sulawesi, Maluku, Papua, dan Nusa Tenggara (Sulmapana) Adi Priyanto, Senin (17/1/2022). “Infrastruktur ini diharapkan mampu menjadi daya tarik bagi perkembangan penggunaan Electric Vehicle (EV) di Indonesia,” kata Adi.

Dia menjelaskan, percepatan program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) akan mendukung penurunan impor BBM dan ketahanan energi nasional. Di wilayah kerja PLN Regional Sulmapana sendiri, terdapat 10 SPKLU yang sudah beroperasi. “Ditargetkan di Indonesia akan ada 2 juta mobil listrik, 13 juta unit motor listrik, dan 30 ribu SPKLU pada tahun 2030,” ujar Adi.

Baca juga
Laba BRI Melambung 75,53 Persen di 2021 Senilai Rp32,22 Triliun

Pada saat bersamaan, Gubernur Sulawesi Tenggara Ali Mazi dan General Manager PLN UIW Sulselrabar Awaluddin Hafid juga meresmikan langsung SPKLU PLN pertama di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara.

Gubernur Ali Mazi mengucapkan terimakasih atas dukungan PLN selama ini. Provinsi Sulawesi Tenggara merupakan salah satu penghasil sumber daya alam nikel terbesar di Indonesia, yang mana nikel menjadi bahan baku pembustan baterai untuk kendaraan listrik.

“Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 55 tahun 2019 tentang Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) maka kita harus dukung penggunaan kendaraan listrik. Selain ramah lingkungan, kita juga membantu ketahanan energi nasional dengan pengurangan impor BBM,” tambahnya.

Baca juga
Erick Thohir Apresiasi Vaksinasi Swasta Bantu Pemerintah Wujudkan Herd Immunity

Ali Mazi mengatakan, dia telah menginstruksikan kepada seluruh elemen pemprov, pemkot, dan pemkab untuk menggunakan kendaraan listrik sebagai kendaraan operasional.

Bupati Konawe Utara Dr Ruksamin mengatakan hampir semua Kepala Desa dan Puskesmas di Konawe Utara telah menggunakan motor listrik untuk operasional berdasarkan instruksi Gubernur Sulawesi Tenggara. “Pengalaman saya sendiri saat menggunakan mobil listrik dari Kantor Bupati Konawe Utara ke Kota Kendari dengan jarak 121 km, menghabiskan tidak sampai Rp10.000,” kata Ruksamin.

 

Tinggalkan Komentar