Minggu, 27 November 2022
03 Jumadil Awwal 1444

Erdogan Rencanakan Kunjungi Israel Setelah 1 November

Rabu, 21 Sep 2022 - 09:49 WIB
Penulis : DSY
Editor : Basuki Rahmat N.
Recep Tayyip Erdogan Bertemu Presiden Israel 169 - inilah.com
Recep Tayyip Erdogan Bertemu Presiden Israel.

Baru-baru ini pada tahun 2021, Departemen Luar Negeri AS menunjuk pernyataan Erdogan yang mereka anggap sebagai antisemit. “Mereka adalah pembunuh, sampai -sampai mereka membunuh anak -anak yang berusia lima atau enam tahun. Mereka hanya puas dengan mengisap darah mereka, ”kata Erdogan pada saat itu, merujuk pada orang Israel. “Itu sifatnya.” Pada rapat umum 2015, ia juga mengecam media barat, mengatakan bahwa “ibukota Yahudi” berada di belakang New York Times.

 

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, direncanakan akan mengunjungi Israel setelah negara Zionis itu menggelar pemilihan umum pada 1 November mendatang. Hal tersebut dikatakan seorang pejabat kalangan dalam Erdogan kepada Middle East Eye, Selasa (20/9/2022).

Lawatan Erdogan itu akan menjadi kunjungan keduanya ke Israel setelah dia datang ke sana saat menjabat perdana menteri Turki pada Mei 2005. Ketika itu, dia mengadakan pertemuan dengan Perdana Menteri Ariel Sharon dan melihat Yad Vashem (Museum Holocaust) yang berada di Yerusalem.

Pada Selasa lalu Erdogan juga mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri Israel, Yair Lapid, di Kota New York, Amerika Serikat, di sela kehadiran keduanya dalam sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa. Itu bakal menjadi pertemuan kedua Erdogan dengan perdana menteri Israel, setelah di 2008 ia bertemu Ehud Olmert.

Hubungan buruk Turki-Israel membaik sejak tahun lalu. Ditandai dengan kunjungan Presiden Israel, Isaac Herzog, ke Turki Maret lalu dan bulan lalu kedua negara mengumumkan pulihnya hubungan diplomatik. Turki dan Israel menyatakan akan menempatkan duta besarnya masing-masing di ibu kota Ankara dan Tel Aviv.

Meski relasi kedua negara memburuk sejak insiden Mavi Marmara pada Mei 2010, namun Turki tidak pernah memutus hubungan diplomatik dengan Israel. Turki merupakan negara berpenduduk mayoritas muslim pertama mengakui Israel sejak 1949. Langkah diplomatik ini diikuti oleh Mesir pada 1979, Albania (1991), Azerbaijan (1992), Yordania (1994), Uni Emirat Arab, Bahrain, Maroko, dan Sudan (2020), serta Kosovo (2021).

Baca juga
Turki Alami Kasus Pertama Cacar Monyet

Pada Senin (19/9) sore lalu, Erdogan juga bertemu para pemimpin Yahudi AS dan menegaskan bahwa dirinya berencana untuk mengunjungi Israel. Erdogan juga mengatakan kepada mereka bahwa antisemitisme adalah “kejahatan terhadap kemanusiaan,”sebagaimana dikutip seorang peserta pertemuan itu kepada media Israel, Jewish Telegraphic Agency (JTA). Pertemuan Senin sore tersebut digelar di bawah naungan Kedutaan Besar Turki di AS dan Konferensi Presiden Organisasi Yahudi Amerika, berlangsung di New York City, di mana Majelis Umum PBB bersidang.

Sementara pertemuan Presiden Erdogan dengan PM Lapid ini diselenggarakan oleh Ezra Friedlander dan kelompok konsultan Friedlander -nya, sebuah organisasi lobi yang sebagian besar bekerja dengan kelompok-kelompok Yahudi Ortodoks namun menjadikan pemerintah Turki sebagai salah satu klien mereka. Di bawah Undang -Undang Pendaftaran Agen Asing, Friedlander terdaftar pada tahun 2022 bahwa ia bekerja atas nama Pemerintah Turki.

Menurut OpenSecrets, sebuah LSM yang melacak pengeluaran untuk pelobi AS, Grup Friedlander telah menerima setidaknya  70.000 dolar AS dari pemerintah Turki tahun ini.

“Itu adalah wawancara yang sangat luas,” kata Friedlander kepada JTA. Perwakilan dari sekitar 32 organisasi, termasuk Konferensi Presiden Organisasi Utama Amerika, AIPAC, J Street, Organisasi Zionis Amerika dan lainnya, membahas kapal hubungan perdagangan Turki dengan Israel, penerimaannya terhadap pengungsi Ukraina dan perlindungan situs -situs warisan Yahudi di Turki.

“Itu adalah kesempatan yang luar biasa, benar -benar kesempatan yang luar biasa,” kata Friedlander. “Ada peran yang bisa dimainkan komunitas Yahudi Amerika. Turki adalah sekutu NATO dan Amerika Serikat yang penting. Ini adalah area yang sangat, sangat sensitif dan kekuatan regional, jadi ada banyak potensi kerja sama,” kata dia.

Ini bukan pertemuan pertama Presiden Turki dengan para pemimpin Yahudi. November tahun lalu Erdogan menyambut delegasi para rabi dari negara-negara Islam ke istananya di Ankara, untuk diskusi tentang masa depan kehidupan Yahudi di dunia Muslim.

Baca juga
PM Palestina Harapkan Peningkatan Kerja Sama dengan Indonesia

“Saya pikir hubungan antara komunitas Yahudi dan Turki selalu penting dan selalu kuat,” kata Rabi Mendy Chitrik, seorang rabi yang berbasis di Istanbul yang memimpin aliansi rabi di negara -negara Islam (ARIS). Ia hadir di kedua pertemuan dengan Erdogan. “Tentu saja, ia mengalami pasang surut, tetapi saya senang bahwa tampaknya ada perubahan umum di dunia Muslim menuju hubungan yang lebih baik dengan orang Yahudi dan komunitas Yahudi. Tentu saja ini adalah sesuatu yang selalu kami dukung.”

Para kritikus telah menuduh bahwa Erdogan telah menggunakan hubungan pemanasannya dengan komunitas Yahudi, di dalam dan di luar negeri, sebagai sarana untuk mengalihkan perhatian dari catatan hak asasi manusia Turki yang memburuk, dan untuk membuang reputasi antisemitisme.

Baru-baru ini pada tahun 2021, Departemen Luar Negeri AS menunjuk pernyataan Erdogan yang mereka anggap sebagai antisemit.

“Mereka adalah pembunuh, sampai -sampai mereka membunuh anak -anak yang berusia lima atau enam tahun. Mereka hanya puas dengan mengisap darah mereka, ”kata Erdogan pada saat itu, merujuk pada orang Israel. “Itu sifatnya.”

Pada rapat umum 2015, ia juga mengecam media barat, mengatakan bahwa “ibukota Yahudi” berada di belakang New York Times.

Ketika ditanya tentang pernyataan -pernyataan ini, beberapa peserta yang berbicara dengan JTA setuju bahwa mereka lebih fokus untuk bekerja menuju masa depan dengan Erdogan daripada mengeruk masa lalunya.

“Dalam konteks ini, saya akan memberi tahu Anda bahwa kemarin sangat penting, tetapi hari ini lebih penting, karena masa depan adalah tempatnya,” kata Rabi Levi Shemtov, wakil presiden eksekutif American Friends of Lubavitch. “Saya tidak akan melupakan masa lalu, tetapi saya ingin melihatnya melalui lensa apa yang akan terjadi selanjutnya. Karena jika tidak ada seorang pun di dunia yang mendapat kesempatan untuk berubah, maka kita tidak dapat mengharapkan kemajuan di mana kita perlu. ”

Baca juga
Indonesia Putuskan Tak Ikut Miss Universe di Israel, Ini Alasannya

Shemtov mengatakan minat terbesarnya dalam bertemu dengan presiden Turki adalah untuk membangun hubungannya dengan komunitas Yahudi internasional, dan memastikan keamanan dan kenyamanan orang-orang Yahudi Turki.

“Saya pikir kita harus menonton apa yang dia lakukan sekarang. Dan kemudian lihat apa yang dia lakukan sebelumnya dalam konteks apa yang dia lakukan ke depan, ”tambah Shemtov.

Harley Lippman, anggota Komite Eksekutif AIPAC serta mantan ketua Dewan Pengawas Kongres Yahudi Amerika, mengatakan kepada JTA bahwa p prioritas lainnya termasuk menyebarkan kesadaran akan Holocaust di seluruh dunia Muslim, dan mengusir kepemimpinan Hamas dari Turki.

Sebagai salah satu dari sedikit negara yang mempertahankan hubungan langsung dengan Hamas, kelompok militan yang mengendalikan Jalur Gaza, Turki telah membuktikan perantara yang dihargai bagi Israel dalam upayanya untuk meringankan ketegangan di sepanjang perbatasan Gaza.

“Anda tahu, orang-orang mengajukan pertanyaan sulit,” kata Lippman. “Kami menunjukkan kepadanya foto-fotonya dengan para pemimpin Hamas di Turki, dan menunjukkan kepadanya bahwa mereka masih ditinggalkan di sana.”

Turki dilaporkan meminta para pemimpin Hamas yang tinggal di Turki untuk meninggalkan negara itu musim panas ini, meskipun banyak yang tersisa di negara itu.

Erdogan juga berusaha untuk memperketat hubungan dengan Barat seiring invasi Rusia ke Ukraina. Dia juga ingin memastikan Turki terlibat dalam pengembangan eksplorasi energi di Mediterania timur, yang sampai sekarang telah dipimpin oleh Israel dan Yunani.  [Middle Eyes Eye/Jewish Telegraphic Agency]

Tinggalkan Komentar