Jumat, 12 Agustus 2022
14 Muharram 1444

Gara-gara Sanksi Rusia, Harga Emas Kantongi Kenaikan Terbesar dalam 9 Bulan

Selasa, 01 Mar 2022 - 09:18 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Gara-gara Sanksi Rusia, Harga Emas Kantongi Kenaikan Terbesar dalam 9 Bulan- inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Harga emas menguat pada akhir perdagangan Senin atau Selasa (1/3/2022) pagi WIB. Ini lantaran Barat menjatuhkan lebih banyak sanksi terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina.

Sanksi tersebut menimbulkan kekhawatiran gangguan pasokan. Ini juga menempatkan safe-haven emas pada kecepatan untuk membukukan persentase kenaikan bulanan terbesar dalam sembilan bulan.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman April di divisi Comex New York Exchange, terangkat 13,1 dolar AS atau 0,69 persen, menjadi tutup pada 1.900,70 dolar AS per ounce. Emas juga melonjak 5,8 persen untuk Februari.

Tidak ada tanda-tanda eskalasi antara negara-negara Barat dan Rusia menurun karena Amerika Serikat dan sekutunya menambahkan sanksi baru terhadap Rusia selama akhir pekan dan tidak ada hasil dari pembicaraan antara Rusia dan Ukraina.

“Jika tidak ada de-eskalasi antara Barat dan Rusia, akan ada lonjakan permintaan investasi fisik ke logam mulia karena serbuan ke tempat-tempat aman melonjak,” kata Peter Spina, presiden dan kepala eksekutif di GoldSeek.com, mencatat bahwa Rusia juga merupakan salah satu produsen emas terbesar di dunia.

Baca juga
Harga Emas Tergerus 0,6 Dolar AS Lantaran Aksi Realisasi Untung dan Penguatan Dolar

Namun, harga emas mungkin melihat “beberapa tekanan jual dari beberapa kebutuhan likuiditas, sehingga Anda akan melihat beberapa volatilitas,” kata Spina.

Emas menemukan dukungan tambahan dari indeks manajer pembelian (PMI) Chicago. Angkanya yang rilis pada Senin (28/2/2022) turun menjadi 56,3 pada Februari dari 65,2 pada Januari.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Mei naik 34,9 sen atau 1,45 persen. Angkanya menjadi tutup pada 24,366 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman April turun 11,4 dolar AS atau 1,09 persen, menjadi ditutup pada 1.038,70 dolar AS per ounce.

Tinggalkan Komentar