Selasa, 28 Juni 2022
28 Dzul Qa'dah 1443

Hampir 12 Miliar Dosis Vaksin COVID-19 Telah Disuntikkan secara Global

Kamis, 09 Jun 2022 - 12:19 WIB
Vaksin COVID-19
Menlu Retno Marsudi memimpin pertemuan COVAX Advance Market Commitment Engagement Group (AMC EG) yang berlangsung secara virtual pada Rabu (8/6/2022). (dok. Kemlu RI)

Secara global, hampir 12 miliar dosis vaksin COVID-19 telah disuntikkan. Sementara pasokan vaksin yang tersedia saat ini cukup untuk memenuhi kebutuhan vaksinasi global.

Hal tersebut mengemuka dalam pertemuan COVAX Advance Market Commitment Engagement Group (AMC EG) yang berlangsung secara virtual pada Rabu (8/6/2022), dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi, Menteri Pembangunan Internasional Kanada, dan Menteri Kesehatan Ethiopia.

Dalam kesempatan itu, seperti disampaikan melalui keterangan tertulis Kemlu RI, Kamis (9/6/2022), Menlu Retno menyampaikan bahwa dunia saat ini menyaksikan tren positif terkait pandemi COVID-19. Jumlah kasus baru dan korban jiwa terus melandai.

Pencapaian ini tak lepas dari peran COVAX sekaligus menjadi bukti bahwa multilateralisme dapat membuahkan hasil.

Baca juga
Kursi DKI-1 Jadi 'Kuda Pacu' Menuju Istana

Namun, Retno menegaskan bahwa tugas COVAX belum selesai dan pandemi COVID-19 masih belum berakhir.

Kesenjangan vaksinasi masih terjadi meskipun pasokan vaksin global sudah memadai.

“Kesenjangan vaksin masih terjadi. Banyak orang dengan risiko tinggi di negara berpendapatan rendah belum divaksin. Jumlah dosis vaksin yang tersedia masih belum bisa diimbangi oleh tingkat penyerapannya,” kata Retno.

Mengutip pernyataan Presiden Joko Widodo pada COVAX AMC Summit yang berlangsung April 2022, Retno kembali menyerukan pentingnya untuk segera mendorong vaksin menjadi vaksinasi.

Untuk itu, kata dia, diperlukan pembaruan fokus global kepada dua hal penting, yaitu memberi prioritas pendanaan pada upaya vaksinasi dan mengintegrasikan vaksinasi COVID-19 ke dalam intervensi kesehatan lainnya.

Baca juga
Dokter Reisa, Sudah Vaksin Jangan Abai Prokes

Lebih lanjut Retno menegaskan bahwa COVAX saat ini telah menjadi bagian tak terpisahkan dari arsitektur kesehatan global.

Keberadaan COVAX menjadi penting karena dua hal, yaitu perlu dipelihara solidaritas multi-pemangku kepentingan di tingkat global dan perlu dilestarikan akses yang setara terhadap solusi kesehatan, khususnya bagi negara-negara berkembang.

“Ini adalah alasan fundamental kenapa COVAX harus terus ada setelah 2022 dan usai pandemi,” tutur Retno.

COVAX AMC merupakan mekanisme global yang bertujuan menyalurkan vaksin secara gratis kepada negara anggotanya, yaitu 92 negara berpendapatan menengah ke bawah dan berpendapatan rendah.

Hingga 3 April 2022, Indonesia telah menerima 130.662.975 dosis vaksin dari skema mekanisme COVAX AMC maupun skema berbagi vaksin (dose-sharing) bilateral.

Baca juga
Toyota Rilis All-New Voxy, Saham Astra Dipatok Rp7.500

Secara keseluruhan, COVAX hingga kini telah mengirimkan 1,5 miliar dosis vaksin ke 144 negara, yang 88 persen di antaranya dikirimkan ke 87 negara AMC.

 

Tinggalkan Komentar