Senin, 28 November 2022
04 Jumadil Awwal 1444

Hanya Sebulan Mengudara, CNN+ Langsung Mati

Jumat, 22 Apr 2022 - 13:14 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ikhsan Suryakusumah
Im 529016 - inilah.com
Chris Wallace, pemandu acara terkemuka Fox News pindah ke CNN+, yang ternyata hanya untuk sebulan mengudara.

Benar-benar ibarat lirik lagu The Mercy’s, Biarkan Ku Sendiri, CNN+ memang terlalu cepat untuk datang dan pergi. CNN+, layanan streaming online yang memulai debutnya pada 29 Maret, telah mati, atau setidaknya sekarat: layanan ini akan ditutup untuk selamanya pada 30 April.

Wah, apakah Chris Wallace menunggang kuda yang salah?

Seperti dalam ledakan apa pun, ada sejumlah faktor di baliknya, tetapi yang terbesar adalah akuisisi WarnerMedia oleh Discovery, perusahaan induk CNN. Penggabungan itu resmi pada 8 April; perusahaan baru, Warner Bros. Discovery, tidak membuang waktu untuk membersihkan rumah.

Chris Licht, ketua dan CEO CNN Worldwide, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis tentang keputusan itu. “(Kami) akan menghentikan operasi CNN + dan memfokuskan investasi kami pada operasi pengumpulan berita inti CNN dalam membangun CNN Digital lebih lanjut.”

“Ini bukan keputusan tentang kualitas; kami menghargai semua pekerjaan, ambisi, dan kreativitas yang digunakan untuk membangun CNN+, sebuah organisasi dengan bakat luar biasa dan program yang menarik,” kata Licht. Namun, ia mengambil pilihan streaming yang lebih sederhana.

Terjemahan kasarnya barangkali: pelanggan tidak membutuhkannya, tidak menginginkannya dan tidak akan membayarnya. Beberapa program mungkin menemukan jalannya ke layanan streaming satu tujuan yang akan menggabungkan Discovery+ dan HBO Max.

Ternyata bukan ide terbaik untuk meluncurkan usaha mahal dan profil tinggi seperti bos baru yang tidak memiliki masukan ke dalamnya sedang dalam perjalanan ke kota. Anda tidak mengecat dinding dengan warna ungu dan merah muda tepat sebelum seseorang yang baru akan pindah.

Menjelang peluncuran CNN+, para pemimpinnya menekankan bahwa layanan itu tidak dimaksudkan sebagai pengganti, tetapi sebagai tambahan bagi CNN. Hal itu akan dibentuk sedemikian rupa, sehingga umpan langsung CNN tidak menjadi bagian darinya, bahkan selama berita utama, berkat perjanjian jaringan dengan sistem kabel.

Namun itu justru menjadi kekurangan terbesarnya. Jika Anda menyebut sesuatu CNN, pengguna berharap menemukan berita saat itu terjadi, tidak peduli platform apa yang mereka tonton.

Ada beberapa elemen menarik untuk CNN+: daftar acara yang sangat banyak, seperti setiap episode ‘Anthony Bourdain: Parts Unknown‘ atau wawancara Larry King terpilih.

Semua itu bisa hidup bahagia di CNN.com, dan mungkin harus. Tidak ada acara atau fitur yang harus dilihat yang akan membuat orang menghentikan apa yang mereka lakukan dan tonton, langsung atau lainnya. Tidak ada banyak buzz.

Karena itu, tampaknya, pembawa berita teropular, Chris Wallace, terpikat masuk CNN+. Tragisnya, saluran itu ditutup setelah hanya satu bulan beroperasi.

Apa yang selanjut akan dilakukan Chris Wallace? CNN+ memang mengandalkan nama besar Wallace. Dalam langkah mengejutkan pada Desember lalu, dia meninggalkan Fox News untuk CNN+, seraya mengkritik jaringan sebelumnya dalam wawancara.

Desas-desus beredar bahwa dia tidak senang dengan jumlah pelanggan yang dikumpulkan CNN + –hanya sekitar 100.000 menurut beberapa laporan– dan dia ingin acaranya sendiri di CNN.

Barangkali inilah kesempatannya. [USA Today]

Tinggalkan Komentar