Kamis, 09 Februari 2023
18 Rajab 1444

Harga Minyak Jatuh dari Tertinggi 7 Tahun Pascanegosiasi AS-Iran

Rabu, 09 Feb 2022 - 08:24 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Harga Minyak Jatuh dari Tertinggi 7 Tahun Pascanegosiasi AS-Iran- inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Harga minyak jatuh lebih dari dua persen dari tertinggi tujuh tahun pada akhir perdagangan Selasa atau Rabu (9/2/2022) pagi WIB. Ini lantaran mulai kembalinya pembicaraan tidak langsung antara Amerika Serikat dan Iran.

Para pelaku pasar minyak berekspektasi hal tersebut dapat menghidupkan lagi perjanjian nuklir internasional dan memungkinkan lebih banyak ekspor minyak dari produsen OPEC tersebut.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman April yang diperdagangkan di London, patokan global untuk minyak, tergelincir 1,91 dolar AS atau 2,1 persen, menjadi 90,78 dolar AS per barel.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Maret yang diperdagangkan di New York, jatuh 1,96 dolar AS atau 2,1 persen, menjadi ditutup pada 89,36 dolar AS per barel.

Sebuah kesepakatan Amerika Serikat dan Iran dapat mengembalikan lebih dari satu juta barel per hari (bph) minyak Iran ke pasar, meningkatkan pasokan global sekitar satu persen. Pembicaraan nuklir dilanjutkan di Wina pada Selasa (8/2/2022).

Namun, kedua harga acuan tersebut menghadapi kemunduran ekstrem dalam beberapa bulan mendatang. Kontrak berjangka untuk Brent dan WTI hingga Juli berada dalam apa yang disebut Robert Yawger, direktur eksekutif energi berjangka di Mizuho, ​​sebagai super-backwardation dengan setiap bulan diperdagangkan setidaknya 1 dolar AS per barel di bawah bulan sebelumnya.

Baca juga
Kecele Penarikan Pasukan Rusia, Harga Minyak Mulai Reli Lagi

Pada Senin (7/2/2022), Brent naik menjadi 94,00 dolar AS per barel dalam perdagangan intraday, tertinggi sejak Oktober 2014. WTI mencapai 93,17 dolar AS pada Jumat (4/2/2022), merupakan level tertinggi sejak September 2014.

“Pemerintah AS sedang berusaha untuk menjinakkan harga minyak dengan segera merundingkan perjanjian nuklir baru dengan Iran,” kata Louise Dickson, analis pasar minyak senior di Rystad Energy.

Dickson mengatakan setiap kesepakatan Iran dapat melepaskan “produksi minyak mentah dan kondensat ekstra dalam empat hingga enam bulan, atau bahkan lebih cepat karena Iran diperkirakan memiliki penyimpanan minyak di laut yang kuat.”

Delapan putaran pembicaraan tidak langsung antara Teheran dan Washington sejak April belum menghasilkan kesepakatan tentang dimulainya kembali pakta nuklir 2015. Perbedaan tetap ada mengenai rincian pencabutan sanksi.

Baca juga
Pesanan Industri AS Melandai, Harga Minyak Merosot

“Ekspor dapat dilanjutkan dengan cepat jika kesepakatan nuklir tercapai,” kata Tamas Varga dari broker PVM. “Tapi itu ‘jika’ besar. Munculnya kembali barel Iran hanya kemungkinan pada tahap ini.”

Harga minyak telah melonjak karena meningkatnya permintaan global, ketegangan Rusia-Ukraina, gangguan pasokan dari produsen seperti Libya dan pelonggaran lambat dari rekor pengurangan produksi 2020 oleh OPEC+, yang mencakup Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu seperti Rusia.

Produksi minyak AS, sementara itu, akan meningkat menjadi 12,0 juta barel per hari pada 2022 dan 12,6 juta barel per hari pada 2023 dari 11,2 juta barel per hari pada 2021, kata Badan Informasi Energi AS (EIA) dalam Short Term Energy Outlook (STEO) pada Selasa (8/2/2022). Itu dibandingkan dengan rekor saat ini 12,3 juta barel per hari pada 2019.

Minyak berada di bawah tekanan lebih lanjut dari prospek peningkatan persediaan minyak mentah AS. Analis memperkirakan data persediaan minyak AS terbaru akan menunjukkan peningkatan 400.000 barel dalam stok minyak mentah dalam seminggu hingga 4 Februari.

Baca juga
Pernyataan UEA Buat Harga Minyak Alami Penurunan Terburuk sejak Pandemi

American Petroleum Institute (API), sebuah kelompok industri, akan mengeluarkan laporan persediaannya pada pukul 16.30 waktu setempat (21.30 GMT) pada Selasa. EIA melaporkan pada pukul 10.30 waktu setempat (15.30 GMT) pada Rabu.

Harga juga melemah pada Selasa (8/2/2022) ketika Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pertemuannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin membantu mencegah memburuknya krisis Ukraina.

Kremlin membantah bahwa Putin telah berjanji kepada Macron bahwa Rusia tidak akan melakukan manuver lebih lanjut di dekat Ukraina untuk saat ini.

Enam kapal perang Rusia sedang menuju ke Laut Hitam dari Mediterania untuk latihan angkatan laut. Demikian kantor berita Interfax melaporkan, mengutip Kementerian Pertahanan Rusia, dalam apa yang tersebut sebagai gerakan yang telah direncanakan sebelumnya.

Tinggalkan Komentar