Kamis, 26 Mei 2022
25 Syawal 1443

Harga Minyak Jatuh karena Ragu tentang Sanksi Barat

Harga Minyak Jatuh karena Ragu tentang Sanksi Barat - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Harga minyak menetap lebih rendah pada pada akhir perdagangan Kamis atau Jumat (8/4/2022) pagi WIB. Ini menambah kerugian mingguan di tengah ketidakpastian bahwa zona euro akan dapat secara efektif memberikan sanksi ekspor energi Rusia.

Apalagi dengan negara-negara konsumen yang mengumumkan pelepasan besar minyak dari cadangan darurat mereka.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juni terpangkas 49 sen atau 0,5 persen, menjadi menetap di 100,58 dolar AS per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Mei berkurang 20 sen atau 0,6 persen, menjadi ditutup di 96,03 dolar AS per barel.

Sesi sebelumnya, kedua kontrak acuan anjlok lebih dari 5,0 persen ke level penutupan terendah sejak 16 Maret.

Harga juga tertekan oleh kekhawatiran bahwa penguncian di China karena gelombang baru COVID-19 akan memperlambat pemulihan permintaan minyak.

Baca juga
Harga CPO 2022 Diramalkan US$1250/Ton, Siap-siap Minyak Goreng Semakin Mahal

Diplomat top Uni Eropa, Josep Borrell, mengatakan pada pertemuan NATO bahwa langkah-langkah baru Uni Eropa, termasuk larangan batu bara Rusia, dapat disahkan pada Kamis (7/4/2022) atau Jumat dan blok tersebut akan membahas embargo minyak berikutnya.

Namun, larangan batu bara akan berlaku penuh mulai pertengahan Agustus, sebulan lebih lambat dari yang direncanakan semula.

“Tidak ada yang mau menggigit peluru dan sanksi energi Rusia, yang menopang pasar,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.

India telah melanjutkan pembelian impor minyak mentah Rusia yang didiskon, mendorong apa yang diperkirakan para analis akan kehilangan 2-3 juta barel per hari minyak Rusia dari pasar global.

“Meskipun kerugian seperti itu masih mungkin terjadi setelah kontrak bergulir dan kebutuhan kilang atau penyimpanan yang diperlukan India terpenuhi, perkembangan seperti itu masih bisa berminggu-minggu jika tidak beberapa bulan lagi,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates LLC di Galena, Illinois.

Baca juga
Ketegangan Politik Global Lambungkan Harga Minyak ke Level Tertinggi 7 Tahun

Di China, banyak wabah virus telah mendorong penguncian yang meluas di Shanghai, kota terpadat.

“Situasi permintaan di China benar-benar tidak terlihat bagus, terutama ketika kami memiliki begitu banyak pasokan baru di pasar,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital LLC di New York.

Pada Rabu (6/4/2022), negara-negara anggota Badan Energi Internasional (IEA) sepakat untuk melepaskan 60 juta barel di atas pelepasan 180 juta barel yang diumumkan oleh Amerika Serikat pekan lalu untuk membantu menurunkan harga bahan bakar.

Jepang akan melepaskan 15 juta barel minyak dari cadangan negara dan swasta, kantor berita Jepang Kyodo melaporkan.

Baca juga
Gelombang Ketiga COVID-19 Batasi Potensi Penguatan IHSG

“Meskipun ini adalah rilis terbesar sejak stok dibuat pada tahun 1980, itu akan gagal untuk mengubah fundamental di pasar minyak,” kata bank ANZ tentang pelepasan cadangan AS.

ANZ mengatakan rilis itu mungkin akan menunda peningkatan lebih lanjut dalam produksi dari produsen dan dapat memberi OPEC+ lebih banyak “ruang bernapas di tengah seruan untuk meningkatkan produksi lebih lanjut.”

Analis lain melihat rilis persediaan sebagai bantuan besar di tengah kekhawatiran atas ketatnya pasar.

“Mengingat jumlah ini, kekhawatiran sebelumnya tentang ketatnya pasokan tidak lagi dapat dibenarkan, seperti juga dapat dilihat dari tren harga,” kata Commerzbank, mencatat harga Brent telah jatuh sekitar 12 dolar AS per barel sejak pengumuman pertama rilis AS minggu lalu.

Tinggalkan Komentar