Sabtu, 25 Juni 2022
25 Dzul Qa'dah 1443

Harga Minyak Menanjak di Asia, Pasar Kecewa soal Rencana OPEC+

Jumat, 03 Jun 2022 - 16:42 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Harga Minyak Menanjak di Asia, Pasar Kecewa soal Rencana OPEC+ - inilah.com
Foto: iStockphoto.com

Harga minyak naik tipis di sesi Asia pada Jumat (3/6/2022) sore. Pasar mengabaikan keputusan OPEC+ untuk meningkatkan produksi dan mempertanyakan apakah produksi tambahan akan menebus hilangnya pasokan minyak dari Rusia.

Belum lagi dengan pertanyaan terkait pemenuhan permintaan China yang meningkat di tengah pelonggaran pembatasan COVID.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 7 sen menjadi diperdagangkan di 116,94 dolar AS per barel pada pukul 06.40 GMT, sementara harga minyak mentah berjangka Brent naik 18 sen menjadi diperdagangkan di 117,79 dolar AS per barel.

Keputusan pada Kamis (2/6/2022) oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, bersama-sama terkenal dengan sebutan OPEC+. Mereka memutuskan untuk meningkatkan produksi sebesar 648.000 barel per hari (bph) pada Juli dan Agustus. Ini alih-alih sebesar 432.000 barel per hari seperti yang mereka sepakati sebelumnya. Pasar memandang tidak cukup untuk pasokan pasar yang ketat.

Baca juga
Amerika Serikat Waspadai Senjata Hipersonik China

Kenaikan terbagi secara proporsional di seluruh negara anggota. Akan tetapi, dengan Rusia termasuk dalam pakta dan anggota seperti Angola dan Nigeria sudah gagal memenuhi target mereka. Para analis mengatakan peningkatan pasokan kemungkinan akan kurang dari volume yang OPEC+ umumkan.

“Fakta bahwa Rusia tetap berada dalam kelompok menunjukkan bahwa produksi dari aliansi akan terus berjuang untuk memenuhi, bahkan peningkatan kecil dalam kenaikan kuota ini,” kata analis ANZ Research dalam sebuah catatan.

Produksi Rusia telah turun satu juta barel per hari sejak invasinya ke Ukraina. Moskow menyebut sebagai ‘operasi militer khusus. Kemungkinan angka itu akan turun lebih jauh ketika larangan Uni Eropa terhadap minyak Rusia bermula. Demikian kata analis ANZ.

“Dengan kata lain, para pedagang berpikir peningkatan tambahan terlalu kecil dibandingkan dengan meningkatnya risiko pasokan turun dari embargo Uni Eropa di tengah perkiraan peningkatan permintaan dari China,” kata Managing Partner SPI Asset Management, Stephen Innes.

Baca juga
Waspadai Aksi Realisasi Untung saat IHSG Dekati ‘All Time High’

Pemenuhan Kebutuhan Minyak China

Dengan penurunan kasus COVID-19 setiap hari, pusat keuangan China Shanghai dan ibu kota Beijing, telah melonggarkan pembatasan COVID-19 minggu ini. Pemerintah pusat China menjanjikan dukungan luas untuk merangsang ekonomi negara itu. Negeri Tirai Bambu mengharapkan dapat menargetkan sektor-sektor dengan intensitas bahan bakar tinggi seperti infrastruktur dan konstruksi properti.

Namun para analis memperingatkan tentang risiko penurunan permintaan dan harga minyak, karena Beijing tidak mengubah sikapnya terhadap aturan COVID-19.

“Pembukaan kembali China dari penguncian COVID positif untuk permintaan untuk saat ini tetapi negara itu mempertahankan kebijakan nol-COVID sehingga penguncian cepat dapat dengan cepat mengikis dampak ini,” kata analis dari National Australia Bank dalam sebuah catatan.

Baca juga
Varian Omicron Mengamuk di Inggris, Positif COVID-19 Tembus 58 Ribu Kasus

Meskipun harga minyak Brent berada di jalur untuk jatuh minggu ini, WTI berada di jalur untuk kenaikan mingguan keenam karena pasokan AS terlihat sangat ketat, mendorong pembicaraan tentang pembatasan ekspor bahan bakar atau windfall profits tax (pajak rezeki nomplok/keuntungan tak terduga) pada produsen minyak dan gas.

Data pemerintah pada Kamis (2/6/2022) menunjukkan stok minyak mentah AS turun jauh lebih dari harapan dalam seminggu hingga 27 Mei dan persediaan bensin turun, menentang ekspektasi untuk peningkatan.

Tinggalkan Komentar