Kamis, 19 Mei 2022
18 Syawal 1443

Harga Minyak Menanjak Tipis setelah OPEC+ Pertahankan Kenaikan Pasokan Moderat

OPEC+ Pertahankan Kenaikan Pasokan Minyak Moderat - inilah.com
Foto: Istocphoto.com

Harga minyak naik tipis pada akhir perdagangan Rabu atau Kamis (3/2/2022) pagi WIB, setelah penurunan stok mingguan minyak mentah AS mengimbangi keputusan OPEC+ yang tetap pada rencana kenaikan produksi moderat. Padahal, ada tekanan dari konsumen papan atas untuk meningkatkan produksi lebih cepat.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman April bertambah 31 sen menjadi menetap di 89,47 dolar AS per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate(WTI) AS untuk pengiriman Maret naik 6 sen menjadi berakhir di 88,26 dolar AS per barel.

Patokan global Brent tetap berada dalam jarak mencolok dari 90 dolar AS selama beberapa hari, didukung oleh kekhawatiran berkelanjutan tentang pasokan yang ketat di seluruh produsen utama dunia dan permintaan yang terus meningkat.

Pada Jumat (28/1/2022), kedua harga acuan minyak mencapai level tertinggi sejak Oktober 2014, dengan Brent menyentuh 91,70 dolar AS per barel dan minyak mentah AS mencapai 88,84 dolar AS per barel.

Baca juga
Gangguan Pipa Kaspia Lambungkan Harga Minyak

Pasar tidak mampu mendorong lebih tinggi, analis terkemuka percaya penjual telah melompat untuk mengambil keuntungan pada level ini meskipun fundamental bullish. Dalam catatan Rabu (2/2/2022), analis Bank of America mengatakan pasar rentan terhadap kemunduran jangka pendek setelah kenaikan sejauh tahun ini.

“Ada banyak resistensi di dekat 90 dolar AS, jadi kami melihat beberapa aksi ambil untung,” kata Phil Flynn, analis Price Futures Group di Chicago.

Stok minyak mentah AS turun satu juta barel pekan lalu, Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan, melawan ekspektasi untuk peningkatan, sementara persediaan produk sulingan juga turun di tengah permintaan yang kuat baik di dalam negeri maupun di pasar ekspor.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia – yang dikenal sebagai OPEC+ – terjebak dengan rencana yang telah disepakati sebelumnya untuk meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari.

Baca juga
Harga Minyak Rontok Lebih dari 3 Persen setelah Rusia Tarik Pasukan

Pertemuan bulanan aliansi produsen minyak OPEC+ yang tertunda, yang tidak pernah gagal memberikan dramanya sendiri untuk menjaga harga minyak mentah tetap stabil, pada Rabu, menyetujui produksi 400.000 barel per hari lagi yang akan dimulai pada bulan Maret.

Aliansi produsen minyak global telah meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari selama berbulan-bulan hingga sekarang setelah memangkas sebanyak 10 juta barel per hari pada tahun 2020, pada puncak kehancuran permintaan yang disebabkan oleh pandemi virus corona.

Namun, kelompok tersebut sedang berjuang untuk memenuhi target yang ada, dan waspada menanggapi seruan pada kapasitasnya yang tegang untuk lebih banyak minyak mentah dari konsumen utama untuk membatasi lonjakan harga.

Kelompok OPEC+ menyalahkan kenaikan harga pada kegagalan negara-negara konsumen untuk memastikan investasi yang memadai dalam bahan bakar fosil saat mereka beralih ke energi yang lebih hijau.

Beberapa sumber OPEC+ juga mengatakan harga didorong oleh ketegangan Rusia-AS yang telah memicu kekhawatiran bahwa pasokan energi ke Eropa dapat terganggu. Washington menuduh Moskow berencana menyerang Ukraina, yang disangkal oleh Rusia, produsen minyak terbesar kedua di dunia.

Baca juga
Gunung Semeru Batuk, Enam Bisnis di Lumajang Hingga Malang Terganggu

Amerika Serikat mengatakan pada Rabu (2/2/2022) bahwa pihaknya akan mengirim hampir 3.000 tentara ke Polandia dan Rumania dalam beberapa hari mendatang untuk memperkuat sekutu NATO Eropa Timur ketika aliansi tersebut terus terlibat dalam upaya diplomatik dengan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk meredakan krisis.

Badai musim dingin besar diperkirakan akan melanda sebagian besar Amerika Serikat bagian tengah dan membentang ke bagian Timur Laut minggu ini, membawa salju lebat, hujan beku dan es, kata Layanan Cuaca Nasional.

Badai itu terjadi beberapa hari setelah ledakan musim dingin yang mematikan dan dapat meningkatkan harga minyak, terutama karena beberapa daerah menggantikan gas alam di mana pasokannya mungkin langka.

Tinggalkan Komentar