Senin, 16 Mei 2022
15 Syawal 1443

Harga Minyak Meroket ke US$105 per Barel setelah Serangan Rusia ke Ukraina

Harga Minyak Meroket ke US$105 per Barel Pascainvasi Rusia ke Ukraina - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Harga minyak melonjak pada akhir perdagangan Kamis atau Jumat (25/2/2022) pagi WIB. Minyak jenis Brent sempat bertengger di atas 105 dolar AS per barel untuk pertama kalinya sejak 2014 sebelum turun kembali.

Penguatan tersebut menyusul serangan Rusia terhadap Ukraina yang memperburuk kekhawatiran tentang gangguan pada pasokan energi global.

Patokan global minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman April terangkat 2,24 dolar AS atau 2,3 persen, menjadi menetap di 99,08 dolar AS per barel, setelah menyentuh level tertingginya di 105,79 dolar AS.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Maret naik 71 sen atau 0,8 persen. Angkanya menjadi tutup di 92,81 dolar AS per barel, setelah mencapai tertinggi sesi di 100,54 dolar AS.

Brent dan WTI masing-masing mencapai level tertinggi sejak Agustus dan Juli 2014.

Rusia melancarkan invasi habis-habisan ke Ukraina melalui darat, udara dan laut dalam serangan terbesar oleh satu negara terhadap negara lain di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

AS Balas Rusia dengan Sanksi Baru

Presiden AS Joe Biden meluncurkan sanksi baru yang keras terhadap Rusia, memberlakukan langkah-langkah untuk menghambat kemampuannya melakukan bisnis dalam mata uang utama dunia bersama dengan sanksi terhadap bank dan perusahaan milik negara.

Baca juga
Hitung-hitungan Lapangan Banteng, Anggaran Proyek IKN Nusantara 2023 Tembus Rp30 Triliun

Inggris mengumumkan langkah-langkah baru yang menargetkan bank, anggota lingkaran dalam Putin dan orang-orang sangat kaya yang menikmati gaya hidup London yang mewah. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan bahwa Barat harus mengakhiri ketergantungannya pada minyak dan gas Rusia.

Kemudian di sesi tersebut, harga mereda setelah Biden mengatakan Amerika Serikat bekerja sama dengan negara-negara lain dalam pelepasan gabungan minyak tambahan dari cadangan minyak mentah strategis global.

Berita seputar rilis cadangan itu “memiliki dampak psikologis, tetapi apakah ada dampak nyata akan memakan waktu beberapa minggu untuk menentukan,” kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group di Chicago.

Rusia adalah produsen minyak terbesar ketiga dan eksportir minyak terbesar kedua, kata analis UBS Giovanni Staunovo. “Mengingat persediaan rendah dan kapasitas cadangan berkurang, pasar minyak tidak mampu menanggung gangguan pasokan yang besar,” tambahnya.

Rusia juga merupakan penyedia gas alam terbesar ke Eropa, menyediakan sekitar 35 persen dari pasokannya.

Setidaknya tiga pembeli utama minyak Rusia tidak dapat membuka surat kredit dari bank-bank Barat untuk menutupi pembelian pada Kamis (24/2/2022), sumber mengatakan kepada Reuters.

China memperingatkan dampak ketegangan terhadap stabilitas pasar energi.

“Semua negara yang benar-benar bertanggung jawab harus mengambil tindakan yang bertanggung jawab untuk bersama-sama menjaga keamanan energi global,” kata juru bicara kementerian luar negeri China.

Baca juga
Inilah Saham-saham Pilihan Senin, 7 Maret 2022

Di Amerika Serikat, persediaan minyak mentah komersial naik 4,5 juta barel pekan lalu menjadi 416 juta barel, jauh lebih banyak dari ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk peningkatan 400.000 barel.

Namun, minyak mentah dalam cadangan minyak strategis (SPR) AS turun 2,4 juta barel menjadi 582,4 juta barel. Posisi ini merupakan terendah sejak 2002, menurut data pemerintah.

Secara global, pasokan minyak tetap ketat karena permintaan pulih dari posisi terendah pandemi.

Mencerminkan ketatnya pasokan, premi pada kontrak Brent untuk pemuatan dalam satu bulan dari kontrak untuk pemuatan dalam enam bulan. Ini sebuah metrik yang diawasi ketat oleh para pedagang, mencapai rekor tertinggi pada 13,07 dolar AS per barel.

Minyak Jenis Brent Berpeluang Tetap di US$100 per Barel

Analis mengatakan Brent kemungkinan akan tetap di atas 100 dolar AS per barel. Hal ini berpeluang terjadi sampai pasokan alternatif yang signifikan tersedia dari minyak serpih AS atau Iran, misalnya.

Amerika Serikat dan Iran telah terlibat dalam pembicaraan nuklir tidak langsung di Wina. Ini dapat mengarah pada penghapusan sanksi terhadap penjualan minyak Iran.

Baca juga
Perang Rusia-Ukraina Berdampak Tak Langsung pada Perekonomian Indonesia

Pejabat tinggi keamanan Iran, Ali Shamkhani, mengatakan di Twitter bahwa adalah mungkin untuk mencapai kesepakatan nuklir yang baik dengan kekuatan Barat. Ini setelah kemajuan signifikan dalam negosiasi.

Analis memperingatkan tekanan inflasi pada ekonomi global dari minyak 100 dolar AS. Ancaman ini terutama untuk Asia, yang mengimpor sebagian besar kebutuhan energinya.

“Kelemahan Asia tetap merupakan kebutuhan impor energi yang besar. Dengan melonjaknya harga minyak pasti akan mengurangi pendapatan dan pertumbuhan selama tahun mendatang,” kata ekonom HSBC Frederic Neumann.

“Teknologi memiliki kerusakan teknis paling besar, jadi bagus untuk melihat teknologi mengambil bagiannya,” kata Jamie Cox, mitra pengelola Harris Financial Group di Richmond, Virginia.

S&P 500 awal pekan ini mengkonfirmasi bahwa pihaknya dalam koreksi. Koreksi terkonfirmasi ketika indeks tutup 10 persen atau lebih di bawah level rekor penutupannya.

Indeks Volatilitas CBOE, yang terkenal sebagai pengukur ketakutan Wall Street, berakhir lebih rendah hari ini.

“Anda memiliki banyak ketidakpastian yang diperhitungkan di pasar,” kata Keith Lerner,¬†co-chief investment officer¬†di Truist Advisory Services di Atlanta.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 17,52 miliar saham. Angka ini dari rata-rata 12,1 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Tinggalkan Komentar