Rabu, 18 Mei 2022
17 Syawal 1443

Hengkang dari Bali United, Stefano Lilipaly Tulis Surat Perpisahan

Img 20210312 Wa0052 - inilah.com
Stefano Lilipaly hengkang dari Bali United. Foto: Antara/HO/baliutd.com

Stefano Lilipaly secara resmi memutuskan hengkang dari Bali United setelah menghabiskan lima tahun masa baktinya di klub ini.

Kabar kepastian hengkangnya gelandang naturalisasi itu mengemuka dalam laman resmi klub Bali United. “Pemain naturalisasi Bali United, Stefano Jantje Lilipaly akhirnya resmi berpisah dengan skuad Serdadu Tridatu. Pemain nomor 10 ini mengakhiri kerja sama dengan Bali United sejak pertama kali bergabung pada pertengahan tahun 2017 lalu,” tulis keterangan resmi Bali United, Sabtu (7/5/2022).

Adapun Stefano coba mengenang masa-masa indahnya barsama klub berjuluk Serdadu Tridatu tersebut

Melalui unggahan di akun Instagram miliknya @stefanolilipaly, pemain berusia 32 tahun ini menulis curahan isi hatinya setelah memutuskan hengkang dari Bali United.

Dalam surat perpisahan yang terlampir dalam bahasa Inggris, Fano, sapaan akrabnya, menyebut sejumlah pihak yang memiliki andil besar dalam petualangannya di Liga 1 bersama Bali United.

Bukan hanya soal salam perpisahan pada manajemen klub, pemain hingga sang CEO Bali United, Yabes Tanuri. Fano juga mengucap rasa terima kasih pada elemen suporter hingga keluarga yang telah mendorong penampilannya selama lima musim di klub tersebut.

Berikut ini adalah surat perpisahan lengkap Stefano Lilipaly seperti diterjemahkan Inilah.com dari bahasa Inggris ke Bahasa Indonesia:

Dear all / Halo semuanya,

Saat saya melihat kembali semua hal indah yang telah saya dan keluarga saya alami, serta sambutan hangat dan dukungan yang Anda berikan kepada saya ketika saya pertama kali bergabung dengan Bali United, saya akan selalu mengingatnya dengan senyum.

Dua gol pertama untuk klub, gol kemenangan melawan PSM, dan saat memimpin lawan PS Tira, dan mungkin gol terpenting saya hadir melawan Persib di depan stadion yang penuh dengan suporter yang luar biasa. Ini hanya sekilas kecil dari semua momen tak terlupakan yang kita bagi bersama.

Semua ini tidak akan mungkin terjadi tanpa dukungan luar biasa yang saya miliki diterima dari Anda. Sejak awal, saya memiliki hak istimewa untuk hadir di awal era baru kesuksesan dan menjadi bagian dari pembuatan sejarah bersama. Pada bulan Agustus 2017, saya tiba di pulau yang indah ini dengan satu misi yang jelas, memenangkan piala. Dan saya mendapat kehormatan untuk mengangkatnya dua kali didepan para suporter. Belum lagi ketika kami menjadi runner-up di tahun 2017. Jadi,apa pun yang akan terjadi di masa depan, saya akan menghargai saat-saat ini selamanya.

Dengan berat hati dan perasaan campur aduk. Saya harus mengumumkan sesuatu yang saya harapkan tidak akan pernah datang, yaitu setelah lima tahun di Bali United. Waktu saya sayangnya telah berakhir untuk saat ini. Saya harap Anda tahu dan merasakan bahwa saya selalu memberikan segalanya, baik di dalam maupun di luar lapangan. Saya hanya ingin terbaik untuk klub.

Tahun terakhir ini sangat menantang bagi saya, itu dimulai setelah pra-musim, ketika situasi saya berubah secara tak terduga. Keputusan dibuat tanpa berkomunikasi, dan seperti yang Anda tahu, keputusan selalu memiliki konsekuensi. Sayangnya bagi saya, mereka tidak bagus. Sulit untuk tidak mengizinkannya mengambil alih kesenangan saya dari permainan. Itu akhirnya menempatkan saya di posisi di mana saya harus membuat keputusan tentang masa depan saya sendiri. Pilihan sulit, tapi saya percaya itu lebih baik untuk kedua belah pihak.

Untuk tim dan semua pemain yang bekerja dengan saya, terima kasih untuk yang terbaik saat-saat kami berbagi, hari demi hari, itu adalah suatu kehormatan untuk bermain dan bekerja dengan Anda di atas panggung dan di belakang layar. Semoga kalian masing-masing melanjutkan sukses dalam karir sepakbola Anda.

Selain itu, saya dan keluarga ingin mengucapkan terima kasih kepada keluarga Tanuri untuk memberi saya kesempatan untuk mewakili klub dan keyakinan yang mereka miliki terhadap saya. Selanjutnya terima kasih kepada para sponsor, manajemen untuk semua yang telah Anda lakukan bagi kami, para pemain, tim medis serta seluruh staf klub. Saya banyak tertawa dengan sebagian besar dari Anda. Dan last but not least, terima kasih banyak untuk semua para pendukung atas dukungannya, baik berupa cinta maupun kritik, keduanya membantu saya untuk tetap fokus. Saya masih berharap saya meninggalkan tanda positif pada Anda dan klub. Semeton, kamu luar biasa dan aku tidak akan pernah melupakanmu.

….untuk keluarga saya, istri saya Carmen dan anak-anak Jax dan Zayn. Tanpa kalian, saya tidak bisa melakukan semua ini. Pengorbananmu, cinta dan dukungan, saya tidak akan pernah menerima begitu saja. Jax, karenamu, mereka mulai panggil aku papa Jack. Seolah-olah Anda telah mencuri banyak hati. Stadion adalah tempat favorit Anda. Anda menjadi maskot Bali United. aku ingat momen ketika Anda mencetak gol di stadion dan para penggemar mulai bersorak untukmu. Kecintaan Anda pada klub juga memengaruhi saudara Anda, Zayn.

Ini adalah sepak bola. Bab ini mungkin berakhir, tetapi bab lain akan segera dimulai. Dan saya menantikan petualangan baru saya.

Matur Suksma Semeton! Dalam sebulan terakhir, saya merasakan cinta dan dukungan lebih dari sebelumnya. Karena itu, saya akan selalu berterima kasih kepada Anda semua!

Aku pergi dengan kepala terangkat tinggi. Sampai jumpa, sampai bertemu lagi!

Jalan Tuhan bukanlah jalan kita. Mereka berada di luar pemahaman kita,

“Semoga Tuhan menjaga antara kamu dan aku ketika kita tidak ada satu dari
lain.”
– Genesis 31:49 [yud]

Baca juga
Brace Rachmat Irianto Bawa Indonesia Tekuk Kamboja 4-2

Tinggalkan Komentar