Kamis, 09 Februari 2023
18 Rajab 1444

Hyundai Bangun Pabrik EV Senilai Rp85 Triliun di AS

Sabtu, 15 Okt 2022 - 17:38 WIB
Hyundai Pabrik EV
(foto: Hyundai Motor Group)

Raksasa otomotif Korea Selatan, Hyundai Motors, mengumumkan akan membangun pabrik kendaraan listrik (EV) dan juga baterai dengan nilai investasi sebesar US$5,5 miliar atau sekitar Rp85 triliun di Georgia, AS.

Hyundai berencana untuk memulai produksi komersial pada paruh pertama tahun 2025 dengan kapasitas tahunan 300.000 unit.

Mengutip Reuters, Sabtu (15/10/2022), pembangunan pabrik itu telah memakan setengah nilai komitmen investasi yang sebelumnya disampaikan Hyundai di AS untuk menumbuhkan industri kendaraan listrik yaitu sebesar US$10 miliar atau Rp154,7 triliun. Komitmen investasi tersebut direncanakan bisa tercapai hingga 2025.

Rencana pembangunan pabrik tersebut menariknya berlangsung di tengah posisi kontra Korea Selatan serta Uni Eropa terhadap AS atas kebijakan teranyar mengenai pajak kendaraan listrik di Negeri Paman Sam.

Baca juga
Netizen Kecam Jurus Mabok Pikat Investor Masuk IKN Nusantara

Undang-undang Pengurangan Inflasi yang diresmikan pada Agustus 2022, mengharuskan kendaraan listrik yang dirakit di kawasan Amerika Utara memenuhi syarat untuk kredit pajak di AS.

Namun, regulasi itu mengecualikan Hyundai dan afiliasinya Kia Corp dari subsidi kendaraan listrik karena mereka belum membuat kendaraan di AS sama seperti produsen mobil besar Eropa lainnya.

Padahal regulasi tersebut memberikan keringanan hingga 70 persen terkait kredit pajak dengan potongan hingga US$7.500.

Di tengah kondisi itu, Presiden AS Joe Biden menyatakan membuka kesediaan berdiskusi dengan Korea Selatan memecahkan persoalan tersebut.

AS memang tengah gencar meningkatkan produksi kendaraan listrik dan memuji para perusahaan asing yang menanamkan investasi dan membangun pabrik di negaranya.

Baca juga
Raih Capaian Positif, MMKSI Catat 1.250 SPK Sepanjang Gelaran JAW 2022

Misalnya seperti saat Biden mengumumkan kehadiran pabrik baterai kendaraan listrik yang dibangun oleh Honda dan LG Energy dengan nilai US$4,4 miliar di Ohio.

Imbas dari hadirnya regulasi anyar tersebut, hanya ada 20 kendaraan listrik yang memenuhi syarat subsidi pajak di antaranya dari Ford dan BMW.

Tinggalkan Komentar