Rabu, 18 Mei 2022
17 Syawal 1443

IHSG Berakhir di Zona Merah karena Investor Pantau Konflik di Ukraina

IHSG Berakhir di Zona Merah karena Investor Pantau Konflik di Ukraina - inilah.com
Foto: Inilahcom/Didik Setiawan

Investor di bursa saham terus memantau perkembangan konflik di Ukraina. Indeks Harga Saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pun berakhir di zona merah.

IHSG ditutup melemah 9,42 poin atau 0,14 persen ke posisi 6.954,97. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 turun 2,05 poin atau 0,2 persen ke posisi 1.003,77.

“Indeks saham di Asia sore ini Jumat ditutup variatif dengan kecenderungan menguat karena investor terus memantau sinyal dari pembicaraan damai untuk mengakhiri konflik di Ukraina,” tulis Tim Riset Phillip Sekuritas dalam ulasannya di Jakarta, Jumat (11/3/2022) sore.

Setelah melakukan perundingan selama empat hari beruntun, juru runding dari Rusia dan Ukraina masih belum menghasilkan kemajuan yang nyata sehingga delegasi Rusia meragukan akan tercapainya kemajuan yang berarti dalam waktu dekat.

Baca juga
Dua Tantangan Investasi Pasar Modal: Literasi Rendah dan Investasi Bodong

Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping dijadwalkan melakukan pembicaraan hari ini mengenai berbagai topik, terutama invasi Rusia ke Ukraina dan kompetisi antara AS dan China.

AS Cemas kalau China Bantu Rusia

Pemerintah AS khawatir bahwa Presiden Xi memberi pertolongan pada Rusia. Presiden Biden akan memperingatkan harga yang harus ditanggung oleh China jika mendukung Rusia.

Sementara itu bank sentral Jepang atau Bank of Japan (BOJ) mempertahankan suku bunga acuan dan tidak merubah program pembelian aset, sesuai dengan ekspektasi pasar.

Dibuka menguat, IHSG tak lama melemah dan terus bergerak di zona merah hingga penutupan sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG masih tak mampu beranjak dari teritori negatif sampai penutupan bursa saham.

Baca juga
Pertempuran Pecah di Pembangkit Listrik Nuklir Terbesar Eropa

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, enam sektor meningkat dengan sektor transportasi & logistik naik paling tinggi 1,62 persen, diikuti sektor energi dan sektor barang konsumen nonprimer masing-masing naik 1,25 persen dan 0,32 persen.

Sedangkan lima sektor terkoreksi dengan sektor properti turun paling dalam 1,42 persen, diikuti sektor infrastruktur dan sektor teknologi masing-masing turun 0,67 persen dan 0,49 persen

Penutupan IHSG sendiri diiringi aksi beli saham oleh investor asing di seluruh pasar yang ditunjukkan dengan jumlah beli bersih asing atau net foreign buy di seluruh pasar sebesar Rp72,08 miliar. Sedangkan di pasar reguler tercatat aksi beli asing dengan jumlah beli bersih Rp135,8 miliar.

Baca juga
Pasang Panel Surya, Emiten IMPC Gandeng SUN Energy

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.288.876 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 28,17 miliar lembar saham senilai Rp19,13 triliun. Sebanyak 246 saham naik, 278 saham menurun, dan 156 tidak bergerak nilainya.

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain Indeks Nikkei menguat 174,54 poin atau 0,65 persen ke 26.827,43, Indeks Hang Seng turun 88,83 poin atau 0,41 persen ke 21.412,4, dan Straits Times meningkat 14,97 poin atau 0,45 persen ke 3.337,68.

Tinggalkan Komentar