Minggu, 29 Januari 2023
07 Rajab 1444

IHSG Ditutup Melemah Tipis di Tengah Kenaikan Bursa Saham Asia

Rabu, 26 Okt 2022 - 18:52 WIB
Ihsg Saham
(ilustrasi)

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Rabu (26/10/2022) sore ditutup melemah di tengah kenaikan indeks saham di bursa kawasan Asia.

IHSG ditutup melemah 4,44 poin atau 0,06 persen ke posisi 7.043,94. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 turun 1,65 poin atau 0,16 persen ke posisi 1.004,18.

“Investor masih memprediksi kenaikan suku bunga acuan sebesar 75 bps oleh Federal Reserve minggu depan, namun proyeksi kenaikan suku bunga sebesar 50 bps di bulan Desember semakin kuat,” tulis Tim Riset Philiip Sekuritas dalam ulasannya di Jakarta, Rabu.

Rilis data ekonomi AS semalam memperlihatkan pelemahan pada laju kenaikan harga rumah dan penurunan tingkat kepercayaan konsumen, ditambah lagi dengan rilis beberapa data sebelumnya yang memberi sinyal kenaikan suku bunga acuan secara agresif oleh bank sentral AS, Federal Reserve atau The Fed, mulai mendinginkan pasar tenaga kerja.

Baca juga
IHSG Parkir Tipis di Zona Hijau Jelang Keputusan The Fed dan BI

Dibuka menguat, selang satu jam IHSG melemah hingga penutupan sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG masih berada di teritori negatif namun sempat kembali ke zona hijau dan turun jelang penutupan bursa saham.

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, sembilan sektor meningkat dengan sektor teknologi naik paling tinggi 3,29 persen, diikuti sektor energi dan sektor barang konsumen primer masing-masing naik 1,25 persen dan 0,96 persen. Sedangkan dua sektor terkoreksi yaitu sektor keuangan dan sektor infrastruktur masing-masing 1,52 persen dan minus 0,04 persen

Adapun saham-saham yang mengalami penguatan terbesar yaitu KRYA, ENRG, CHEM, DFAM, dan PBRX. Sedangkan saham-saham yang mengalami pelemahan terbesar yakni ARTO, IPPE, SICO, MPPA, dan PNLF.

Baca juga
Lima Saham Potensial Cuan Saat IHSG Berstatus Netral

Untuk saham-saham LQ45 yang mengalami penguatan terbesar yaitu GOTO, EMTK, UNTR, BUKA, dan CPIN. Sedangkan saham-saham yang mengalami pelemahan terbesar yakni BBCA, BBRI, ASII, BBNI, dan ARTO.

Penutupan IHSG sendiri diiringi aksi beli saham oleh investor asing di seluruh pasar yang ditunjukkan dengan jumlah beli bersih asing atau net foreign buy di seluruh pasar sebesar Rp216 miliar. Sedangkan di pasar reguler tercatat aksi jual asing dengan jumlah jual bersih Rp118,96 miliar.

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.239.626 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 21,46 miliar lembar saham senilai Rp12,65 triliun. Sebanyak 274 saham naik, 252 saham menurun, dan 169 tidak bergerak nilainya.

Baca juga
Inilah Saham-saham Pilihan Selasa, 5 Juli 2022

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain Indeks Nikkei menguat 181,56 atau 0,67 persen ke 27.431,84, Indeks Hang Seng naik 152,08 atau 1 persen ke 15.317,67, Indeks Shanghai meningkat 23,22 poin atau 0,78 persen ke 2.999,5, dan Indeks Straits Times menguat 24,23 poin atau 0,81 persen ke 3.008,38. [tar]

Tinggalkan Komentar