Minggu, 26 Juni 2022
26 Dzul Qa'dah 1443

Ikan Koi Blitar Tembus Pasar Ekspor Malaysia

Sabtu, 11 Jun 2022 - 17:12 WIB
Ikan Koi Blitar Tembus Pasar Ekspor Malaysia
Ikan Koi Blitar/ist

Sebanyak 80 ekor ikan hias jenis Koi asal Blitar Jawa Timur (Jatim) akhirnya berhasil menembus pasar ekspor. Sebab 80 ekor ikan Koi hasil budidaya Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) Blitar diekspor perdana ke Malayasia.

“Tentu kami bangga, karena yang ekspor kali ini UD Sanggrilla Fish, pelaku usaha kecil yang akhirnya berhasil menembus pasar ekspor. Hal ini tak lepas dari peran pendampingan BKIPM Surabaya I hingga akhirnya pelaku usaha berhasil memenuhi persyaratan kesehatan dan mutu negara tujuan ekspor,” kata Kepala Balai Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM) Surabaya I, Suprayogi, dalam keterangan Persnya, Sabtu (11/6/2022).

Yogi mengatakan, BKIPM Surabaya I memiliki fungsi strategis dalam mendukung kelancaran lalu lintas ekspor melalui Bandara Internasional Juanda dan Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, Jawa Timur.

Baca juga
Beres-beres Pelabuhan Hingga 2024, Menteri Sakti Berburu PNBP Rp12 Triliun

Hingga saat ini, 149 Unit Pengolah Ikan (UPI) yang tersebar di 26 kabupaten/kota se-Jawa Timur, serta 35 unit usaha pembudidaya ikan, memiliki peluang untuk menjangkau pasar global melalui jalur udara maupun laut via Surabaya.

“Potensi lalu lintas produk perikanan melalui BKIPM Surabaya I sangat besar,” terang Yogi.

Merujuk data lalu lintas ekspor BKIPM Surabaya I tahun 2021, volume ekspor ikan non-hidup dari Surabaya mencapai 220 ribu ton dan 1,6 juta ekor dalam keadaan hidup. Total frekuensi pengiriman tercatat 19.783 kali.

Yogi menambahkan geliat lalu lintas produk perikanan khususnya ikan hias air tawar juga menunjukkan angka yang signifikan yakni 6 miliar ekor. Dari jumlah tersebut, Ikan Koi menjadi salah satu komoditi dominan dengan pengiriman domestik 14.617 kali dengan angka 3.661.106 ekor

Baca juga
Menteri Sakti: Potensi Ekonomi Karbon Biru Indonesia Luar Biasa

“Sekitar 80 persen jumlah pengiriman berasal dari Blitar. Frekuensi pengiriman Ikan Koi ini terbilang tinggi, dan menunjukkan kualitas yang tidak kalah dengan Koi Jepang, jadi kami kira sudah saatnya menembus pasar dunia,” ujar Yogi.

Pada kesempatan yang sama Kepala Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Blitar Toha menyampaikan dukungan terhadap pengembangan akses pasar ikan hias dari wilayahnya.

Toha memastikan akan terus sinergi dengan BKIPM Surabaya I untuk mempercepat kegiatan ekspor, seperti pengurusan CKIB (Cara Karantina Ikan yang Baik) dan pendampingan dalam teknis budi daya.

Ia berharap dengan adanya ekspor mandiri, para pelaku usaha lain semakin termotivasi mengembangkan usahanya. “Semoga ini memacu semangat yang lainnya,” harapnya. [ipe]

Tinggalkan Komentar