Kamis, 19 Mei 2022
18 Syawal 1443

IKN Baru Disahkan, PKS Ajak Pendekar Perjuangkan Kekhususan Jakarta

PKS ajak pendekar perjuangkan kekhususan jakarta
PKS ajak pendekar perjuangkan kekhususan Jakarta

Pasca disahkannya Undang-Undang Ibu Kota Negara (IKN) baru, Partai Keadilan Sejahtera mengajak para pendekar perjuangkan kekhususan Jakarta.

Demikian disampaikan Ketua Dewan Pengurus Wilayah (DPW) PKS DKI Jakarta Khoirudin pada acara Forum Silaturahim Pendekar Jakarta (FSPJ).

“Para pendekar yang sudah selama ini sudah mengenal baik, sudah bersama PKS dari 2004, ayo kita kawal budaya Betawi, PKS mengundang, apasih yang ingin disampaikan kepada kami untuk dikawal dalam bentuk kebijakan,” ucap Khoirudin yang juga Anggota Komisi C DPRD DKI Jakarta.

“Kami siap, mengawal kepentingan warga Jakarta, khususnya masyarakat Betawi,” sambung Politikus PKS yang asli Betawi ini merespon pertanyaan dari Pembina FSPJ Muhammad Ridwan terkait belum adanya tempat yang representatif dalam mengembangkan ciri khas budaya Betawi di Jakarta.

Baca juga
Wagub DKI: Pasien Fasilitas Isoter tak Dibatasi Asal Daerahnya

Menurut Khoirudin, PKS akan diskusi banyak tentang kekhususan wilayah Jakarta pasca UU IKN diberlakukan. Apa keinginan warga Jakarta semua, kekhususan apa yang tidak boleh hilang dan harus tetap ada.

“Maka dari itu PKS mengundang untuk abang-abang pendekar yang memiliki massa yang mengerti budaya Betawi untuk masuk ke dalam legislatif, PKS membuka diri untuk itu semua, PKS rumah umat, rumah bersama, rumah bangsa, rumah warga Jakarta,” kata Khoirudin.

PKS sebagai sebuah partai adalah sebagai lembaga yang kokoh sebagai sarana perjuangan bersama untuk kepentingan umat dan warga Jakarta.

“Seperti yang Rasulullah saw sampaikan, khoirunnas anfahum linnas, sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi manusia yang lain, dan cara kita berbuat baik adalah dengan berkuasa, insya Allah banyak manfaatnya,” imbuhnya.

Baca juga
Wilayah PPKM Level 4 Tetap Sekolah Daring

“Walaupun nantinya pindah, kekhususan untuk mendukung budaya Betawi kita pertahankan bersama-sama,” pungkasnya.

Diketahui, acara yang digelar di Hotel Balairung Matraman Jakarta Timur ini dihadiri Presiden PKS Ahmad Syaikhu, Penasehat FSPJ Muhammad Ridwan, Ketua Bidang Seni dan Budaya PKS DKI Jakarta Ahmad Marzuki, Koordinator Panitia Tarman Surya.

Tujuh Orang Guru Besar Silat dari berbagai perguruan silat di Jakarta diantaranya Babeh Zakaria Abdurrahim sebagai Pesilat Tertua Dunia yang berusia 93 tahun, Babeh Rukmiadi, Babeh Tubagus Bambang, Babeh Abdul Rasyid, Ayah Syukur, Babeh Sudirman Yan dan Babeh Cacang.

Hadir pula sekitar 100 orang guru silat senior lainnya. Acara kali ini juga mengambil tema, ‘Mengokohkan Keindonesiaan Menguatkan Persaudaraan’ dan menyerahkan secara simbolis Kartu Tanda Anggota (KTA) PKS ke beberapa perwakilan guru silat yang hadir.

Tinggalkan Komentar