Sabtu, 13 Agustus 2022
15 Muharram 1444

IMF: 60 Persen Negara Berpenghasilan Rendah Semakin Sulit Bayar Utang

Rabu, 26 Jan 2022 - 09:17 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Gita - inilah.com
Foto: Antara

Negara-negara Kelompok 20 perlu meningkatkan upaya mereka untuk membantu negara-negara berpenghasilan rendah menghadapi tingkat utang yang tinggi. Sebanyak 60% dari negara-negara yang berpenghasilan rendah semakin kesulitan dalam membayar utang.

Demikian disampaikan pejabat nomor dua di Dana Moneter Internasional (IMF) dalam sebuah konferensi pers virtual di Washington, Selasa (25/1/2022).

Deputi Pertama Direktur Pelaksana IMF Gita Gopinath mengatakan kepada wartawan bahwa 60 persen negara berpenghasilan rendah berada dalam atau berisiko tinggi mengalami kesulitan utang, dan akan merasa semakin sulit untuk membayar utang mereka, dan Kerangka Kerja Umum G20 perlu diubah untuk mewujudkan perjanjian restrukturisasi utang dengan lebih cepat.

Baca juga
HUT ke-76 Bhayangkara, Jokowi Minta Dukungan Pelaksanaan G20 dan Pemilu 2024

“Ini telah membuat beberapa kemajuan, tetapi lebih banyak lagi yang dibutuhkan untuk benar-benar memenuhi janjinya” untuk membantu negara-negara dengan tingkat utang yang tidak berkelanjutan,” katanya.

Dia mengatakan beberapa negara berpenghasilan rendah sudah membayar hampir 3,0 persen dari total output ekonomi mereka untuk membayar utang.

“Dan ketika suku bunga naik, itu akan naik lebih jauh. Jadi saya pikir ini memang periode di mana seseorang harus sangat berhati-hati tentang apa yang terjadi dalam hal kemampuan pembayaran utang negara.”

Penangguhan layanan utang G20 atas utang bilateral resmi berakhir pada akhir 2021, tetapi kemajuannya lambat dalam menerapkan kerangka restrukturisasi utang G20 yang lebih luas untuk negara-negara miskin, dengan kreditur sektor swasta dan China menunjukkan keengganan untuk berpartisipasi penuh.

Baca juga
Sri Mulyani Doyan Ngutang, APBN Tercekik Beban Bunga

Presiden Bank Dunia David Malpass memperingatkan peningkatan risiko gagal bayar untuk negara-negara berkembang pekan lalu. Dia mencatat bahwa negara-negara termiskin menghadapi 35 miliar dolar AS dalam pembayaran utang kepada kreditur resmi dan swasta, dimana 40 persen berutang ke China.

Gopinath juga mengatakan IMF beralih dari pembiayaan darurat yang diberikan kepada negara-negara anggota pada tahun 2020 dan 2021 untuk membantu mereka menangani kesehatan pandemi langsung dan krisis ekonomi ke program pembiayaan tradisional jangka panjang.

“Kami akan semakin melakukan program pinjaman jenis upper credit yang lebih tradisional yang akan memiliki persyaratan yang datang dengan membantu negara-negara memecahkan masalah yang sulit di negara mereka – jenis ketidakseimbangan yang perlu mereka atasi untuk dapat memiliki pertumbuhan yang berkelanjutan dan akses pasar,” kata Gopinath.

Tinggalkan Komentar