Indonesia Disebut Menghasilkan Rp997,6 Triliun dari Internet

Nilai total transaksi digital berbasis internet di Indonesia atau gross merchandise value (GMV) diperkirakan mencapai Rp997,74 triliun atau setara dengan US$70 miliar pada 2021 berdasarkan laporan SEA e-Conomy yang disusun oleh Google, Tamasek, dan Bain & Company.

Dari angka tersebut, diketahui bahwa Indonesia menyumbang 40 persen dari total GMV di kawasan Asia Tenggara. Laporan berjudul “Roaring 20s: The SEA Digital Decade” itu juga memperkirakan nilai tersebut akan naik dua kali lipat menjadi 146 miliar dolar AS atau lebih dari Rp2.000 triliun hingga tahun 2025.

Sektor e-commerce menjadi sektor dengan pertumbuhan yang sangat besar yakni 52 persen. GMV e-commerce Indonesia diproyeksikan tumbuh dari 34 miliar dolar AS atau Rp498,6 triliun pada 2020 menjadi 54 miliar dolar AS atau Rp768,9 triliun pada 2021, serta diperkirakan naik menjadi Rp104 miliar dolar AS atau Rp1.481 triliun hingga tahun 2025.

Baca juga  Google Tutup Rapat Akses Email Akun Pemerintah Taliban

Managing Director Google Indonesia Randy Jusuf mengatakan, penambahan 21 juta konsumen digital baru sejak awal pandemi mendorong pertumbuhan besar di sektor e-commerce, dengan 72 persen di antaranya berasal dari wilayah non-kota besar.

“Poin kedua, lebih banyak orang yang menggunakan lebih banyak layanan. Sebelum pandemi, setiap orang menggunakan jasa internet rata-rata sebanyak 4.8 atau 5 layanan, tapi setelah lebih dari 8 (layanan),” tambah Randy saat virtual media briefing, Rabu.

Sementara itu, sektor transportasi dan makanan tumbuh 36 persen dari 5,1 miliar dolar AS atau Rp72,6 triliun pada 2020 menjadi 6,9 dolar AS atau Rp98,2 trilun pada 2021, dan diperkirakan akan mencapai 16,8 miliar dolar AS atau Rp239,2 triliun hingga 2025.

Adapun sektor media online tumbuh 48 persen dari 4,3 miliar dolar AS atau Rp61,2 triliun pada 2020 menjadi 6,4 miliar dolar AS atau Rp91,1 triliun, dan diperkirakan tumbuh menjadi 15,8 miliar dolar AS atau Rp224,9 triliun hingga 2025.

Baca juga  BMW Siap Mulai Produksi Mobil Listrik i4

Di Indonesia, meskipun sektor perjalanan online cukup lambat untuk pulih, sektor ini mencatatkan pertumbuhan 29 persen, dari GMV sebesar 2,6 miliar dolar AS atau Rp37 triliun pada 2020 menjadi 3,4 miliar dolar AS atau Rp48,4 triliun pada 2021. Sektor ini diperkirakan pulih dalam jangka menengah hingga panjang, dan diprediksi tumbuh mencapai 9,7 miliar dolar AS atau Rp138 trilun.

Laporan tersebut juga menyoroti bahwa kawasan Asia Tenggara sedang bergerak menuju perekonomian digital senilai 1 triliun dolar AS atau Rp14.242 triliun yang dipimpin oleh sektor e-commerce dan toserba online. Pada 2030, ekonomi digital Indonesia diperkirakan tumbuh lima kali lipat menjadi senilai 330 miliar dolar AS atau Rp4.699 triliun.

Di bidang investasi, Indonesia telah menjadi tujuan investasi terpopuler di kawasan Asia Tenggara. Aktivitas kesepakatan investasi mengalami kebangkitan yang sangat kuat di paruh pertama 2021, dengan 300 kesepakatan senilai Rp4,7 miliar dolar AS atau Rp66,9 triliun pada semester I 2021, dibandingkan 437 kesepakatan senilai 44 miliar dolar AS atau Rp62 triliun di sepanjang tahun 2020.

Baca juga  Gedung Cyber Kebakaran, Aplikasi Shopee Terseret Dampaknya

Secara regional, tahun ini ada 23 unicorn teknologi konsumen, tujuh di antaranya berasal dari Indonesia dan sudah ada beberapa yang berencana untuk IPO dalam waktu dekat.

“Kami sangat optimistis dengan potensi pertumbuhan ekonomi internet Indonesia, yang didorong oleh basis pengguna yang sangat besar, sangat antusias, dan telah mengadopsi layanan digital selama pandemi,” kata Fock Wai Hoong, Managing Director, Investment (Telecommunications, Media & Technology and South East Asia), dari Temasek.

“Kami berharap dapat meningkatkan investasi kami di berbagai perusahaan digital terbaik di Asia Tenggara, dan menggunakan modal kami untuk mengatalisasi solusi yang akan menciptakan kemakmuran berkelanjutan bagi bisnis dan komunitas,” tambahnya.

Tinggalkan Komentar