Minggu, 25 September 2022
29 Safar 1444

Indonesia-Prancis Perkuat Kerja Sama Pertahanan

Kamis, 10 Feb 2022 - 19:14 WIB
Penulis : Fadly Zikry
Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi menerima kunjungan Menteri Angkatan Bersenjata Prancis Florence Parly - inilah.com
Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi menerima kunjungan Menteri Angkatan Bersenjata Prancis Florence Parly - Antara

Indonesia dan Prancis sepakat memperkuat kerja sama di bidang pertahanan.

Kedua negara telah menandatangani kesepakatan kerja sama pertahanan pada Juni 2021, disusul dengan rencana aksi kemitraan strategis pada November 2021. Serta mekanisme 2+2 antara Menlu dan Menhan Indonesia-Prancis.

Hari ini, Kamis (10/2/2022), Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi menerima kunjungan Menteri Angkatan Bersenjata Prancis Florence Parly.

“Mekanisme ini menjadi dasar Indonesia dan Prancis untuk mengembangkan kerja sama yang sinergis antara kebijakan luar negeri dan kebijakan pertahanan. Sehingga dapat berkontribusi pada perdamaian dan stabilitas di kawasan dan dunia,” kata Kepala Biro Dukungan Strategis Pimpinan Kemlu Achmad Rizal Purnama.

Rizal menjelaskan, mekanisme 2+2 Indonesia-Prancis ditandai dengan rencana dialog pertama pada 2023. Menunjukkan kematangan hubungan dan rasa saling percaya di antara kedua negara untuk membahas permasalahan politik luar negeri serta isu pertahanan dan keamanan.

Baca juga
Pemimpin G20 Sepakati Strategi Vaksinasi COVID-19 Global

Forum bersama tersebut juga menggambarkan eratnya kerja sama politik, pertahanan, dan keamanan kedua negara, khususnya di kawasan Indo-Pasifik.

“Sebagai pemain utama yang menginisiasi kerja sama dan paradigma kolaborasi di Indo-Pasifik, Indonesia memandang penting untuk menggandeng Prancis sehingga forum (2+2) ini dibentuk,” tutur Rizal.

Juru Bicara Kemlu Teuku Faizasyah mengatakan, Prancis adalah salah satu negara yang memiliki banyak kepentingan strategis di kawasan Pasifik. Pasalnya masih berbagi wilayah protektorat di Pasifik yang menjadi kepentingan Prancis.

“Sehingga merupakan kewajaran dan keniscayaan apabila Perancis memiliki ketertarikan untuk membahas lebih banyak lagi isu-isu menyangkut Indo-Pasifik,” ujar Faizasyah.

Indonesia berharap mekanisme 2+2 dengan Prancis dapat mendorong hubungan kedua negara menjadi semakin solid dan substantif.

Baca juga
Foto: Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran Lockdown Akibat Kasus Varian Omicron

Penandatanganan MoU

Selama kunjungan Menteri Parly di Jakarta, telah dilakukan penandatanganan beberapa nota kesepahaman (MoU) di sektor pertahanan antara Indonesia dan Prancis.

Penandatanganan nota kesepahaman tersebut antara lain dalam hal kerja sama fasilitas pemeliharaan, perbaikan atau maintenance, repair, overhaul (MRO) terhadap pesawat-pesawat Prancis di Indonesia, pengembangan kapal selam, pengadaan satelit, hingga produksi amunisi kaliber besar.

Ke depannya, Menlu Retno menyampaikan pentingnya kedua negara mengembangkan kerja sama jangka panjang yang memiliki nilai strategis seperti pengembangan bersama, produksi bersama alat-alat pertahanan, latihan bersama, alih teknologi dan investasi di bidang industri.

Selain itu, Indonesia berharap negosiasi perjanjian kemitraan ekonomi komprehensif (CEPA) dengan Uni Eropa dapat berkembang signifikan di bawah presidensi Prancis di EU.

Baca juga
Menlu Retno Marsudi Bertemu 62 WNI Korban Penyekapan di Kamboja

Indonesia juga meminta dukungan Prancis dalam menjalankan tugasnya sebagai presiden G20 tahun ini.

Menutup pertemuan, kedua menteri sepakat untuk terus melakukan komunikasi. Menhan Parly mengundang Menlu Retno untuk berkunjung ke Kementerian Pertahanan Perancis pada saat berada di Paris bulan ini.

Sebelumnya, Menteri Pertahanan Prabowo Subianto juga memborong 42 pesawat tempur Dassault Rafale buatan Prancis. Namun untuk tahap awal Indonesia memesan 6 pesawat tempur.

Tinggalkan Komentar