https://dev-alb-jkt.lifepod.id/dmp?nw=SSP&clientId=imUQagXzHv

berita   02 October 2021 - 10:07 wib

Mengenal GW Orionis, Planet Pertama yang Mengorbit 3 Bintang

Ilmuwan baru ini telah menjelajahi bukti-bukti baru yang menguatkan sistem bintang aneh yang bertengger di konstelasi hidung Orion. Di sana, ilmuwan menemukan ada planet yang mengorbit tiga bintang secara bersamaan. Jika dikonfirmasi, planet in akan menjadi planet circumtriple pertama atau planet yang mengorbit tiga bintang.

Sistem bintang, yang dikenal sebagai GW Orionis (atau GW Ori) dan terletak sekitar 1.300 tahun cahaya dari Bumi. Sistem bintang ini menjadi target yang menggoda untuk dipelajari.
 
Live Science melansir, GW Ori memiliki tiga cincin oranye berdebu yang bersarang di dalam satu sama lain. Sistem ini benar-benar terlihat seperti mata banteng raksasa di langit.

Di tengah mata banteng itu hidup tiga bintang, dua terkunci dalam orbit biner yang ketat satu sama lain, dan yang ketiga berputar-putar luas di sekitar dua lainnya.
 
Sistem bintang tiga jarang terjadi di alam semesta. Dalam makalah tahun 2020 yang diterbitkan di The Astrophysical Journal Letters, para peneliti mengamati GW Ori dari dekat dengan teleskop Atacama Large Millimeter/submillimeter Array (ALMA) di Chili, dan menemukan bahwa tiga cincin debu sistem sebenarnya tidak sejajar satu sama lain, dengan cincin terdalam bergoyang liar di orbitnya.
 
Tim mengusulkan bahwa sebuah planet muda, atau yang sedang mengembangkannya, dapat membuang keseimbangan gravitasi dari pengaturan tiga cincin rumit GW Ori. Jika deteksi dikonfirmasi, itu akan menjadi planet triple-sun pertama (atau planet "circumtriple") di alam semesta yang diketahui.
 
Sekarang, sebuah makalah yang diterbitkan 17 September di jurnal Monthly Notices of the Royal Astronomical Society menawarkan bukti baru tentang keberadaan planet langka itu.
 
Penulis melakukan simulasi 3D untuk memodelkan bagaimana celah misterius di cincin sistem bintang bisa terbentuk, berdasarkan pengamatan cincin debu lain (atau 'cakram protoplanet') di tempat lain di alam semesta.
 
Tim menguji dua hipotesis. Pertama, putusnya cincin GW Ori yang terbentuk dari torsi yang diterapkan oleh tiga bintang yang berputar di pusat sistem. Kedua, putusnya cincin GW Ori muncul ketika sebuah planet terbentuk di dalam salah satu cincin.
 
Para peneliti menyimpulkan bahwa tidak ada cukup turbulensi di cincin untuk teori torsi bintang bekerja. Sebaliknya, model menunjukkan bahwa kehadiran planet besar seukuran Jupiter, atau mungkin beberapa planet, adalah penjelasan yang lebih mungkin untuk bentuk dan perilaku aneh cincin itu.
 
"Jika pengamatan di masa depan dari sistem mendukung teori itu, GW Ori mungkin menjadi bukti pertama planet circumtriple yang mengukir celah secara real time," kata penulis utama studi Jeremy Smallwood, dari University of Nevada, Las Vegas.
 
Sayangnya, seorang pengamat hipotetis dari planet yang mungkin ini tidak akan benar-benar dapat melihat ketiga matahari terbit dan terbenam di langit. Dua bintang di pusat sistem bergerak dalam orbit biner yang ketat, sehingga mereka akan muncul sebagai satu bintang besar, dengan yang ketiga menukik di sekitar mereka.
 
Tetapi, jika dikonfirmasi, keberadaan dunia ini saja akan membuktikan bahwa planet dapat terbentuk di bawah susunan kondisi yang lebih luas daripada yang disadari para ilmuwan sebelumnya.

Komentar (0)

komentar terkini

Belum Ada Komentar

Berita Terkait

berita-headline

Inersia

Ilmuwan Simulasikan Kehidupan di Planet Mars pada Kawah Ramon Israel

Sejumlah ilmuwan dari Austria dan Israel melakukan simulasi kehidupan di Planet Mars pada Kawah R
berita-headline

Inersia

Melihat Permukaan Terbaru Planet Mars dari Dekat

China National Space Administration (CNSA) memamerkan foto terbaru yang diambil oleh rover atau r
berita-headline

Inersia

Sedih Tak Dianggap Pahlawan, Nakes Malah Jadi Korban Serangan KKB

Ratusan tenaga kesehatan (nakes) menggelar aksi long march dan bakar seribu lilin di sepanjang Ja
berita-headline

Inersia

Paus Purba Berkaki Empat Pernah Jelajahi Darat dan Lautan

Para arkeolog menemukan fosil paus kuno yang diperkirakan berusia 42,6 juta tahun. Berbeda dari p