https://dev-alb-jkt.lifepod.id/dmp?nw=SSP&clientId=imUQagXzHv

berita   22 August 2021 - 06:06 wib

Salip Vietnam, Pengguna Nama Domain .id Terbanyak di ASEAN

Organisasi yang ditugasi pemerintah mengelola nama domain internet Indonesia, PANDI, melaporkan bahwa hingga Agustus 2021 ini pengguna nama domain .id sudah mencapai 534.876. Dari angka ini mengungguli Vietnam dengan nama domain .vn yang selama ini mendominasi ASEAN.

Sebagai perbandingan, pengguna nama domain Vietnam .vn per 31 Juli 2021--menurut situs resmi mereka--berjumlah 531.672, yang berarti Indonesia menyalip Vietnam dalam penggunaan nama domain kode negara tersebut.

Dari 13 jenis domain .id yang dikelola PANDI, peringkat domain terbanyak masih dipegang oleh .id dengan raihan 205.846, kemudian my.id di posisi kedua dengan 119.738 dan terakhir co.id dengan 110.335.

Data pertumbuhan nama domain se-ASEAN per Desember 2020 dengan urutan peringkat, pertama Indonesia, kemudian Malaysia, Vietnam, Singapura dan Thailand, dan terlihat bahwa peningkatan signifikan berasal dari nama domain Indonesia (.id).

Pertumbuhan domain .id mencapai 37,9 persen pada tahun 2020, hal ini menjadikan nama domain .id menjadi nama domain yang paling agresif pertumbuhannya di ASEAN dan menjadikan CCTLD dengan pertumbuhan tertinggi di dunia di tahun 2020 menurut data lembaga Riset Eropa, Council of European National Top-Level Domain Registries (CENTR).

Selain pertumbuhan yang tinggi, Direktur Jenderal Aplikasi Informatika (Dirjen APTIKA) Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Semuel A Pangerapan mengatakan tata kelola dan pelaksanaan domain penting untuk dijalankan dengan baik seiring dengan transformasi pengelolaan domain.

"Transformasi pegelolaan domain ini panjang, sehingga butuh tata kelola yang lebih baik, yang sekarang ini tengah dijalankan oleh PANDI (Pengelola Nama Domain Internet Indonesia). Perjalanan ini sangat panjang dan kita terlibat di dalamnya," kata Semuel dalam Pembukaan PANDI Meeting 12 yang mengangkat tema "Langkah Kemajuan atas Kehadiran dan Ketahanan Digital Bangsa Indonesia", yang digelar secara daring, Sabtu.

"Tata kelola sangatlah penting, bentuknya sudah stakeholder dan melayani banyak kepentingan. Ke depannya, ditransormasikan soal pemisahan tata kelola dan pelaksanaannya," ujarnya menambahkan.



Komentar (0)

komentar terkini

Belum Ada Komentar

Berita Terkait

berita-headline

Viral

Penerima Vaksinasi Lengkap COVID-19 di Indonesia Capai 62.166.916 Juta Orang

Satuan Tugas Penanganan COVID-19 melaporkan bahwa penerima vaksinasi lengkap COVID-19 (dosis pert
berita-headline

Kanal

Utang Menggunung Nyaris Rp6.000 Triliun, CORE Indonesia: Jangan Terlalu Apriori

Terkait membubungnya utang luar negeri hingga di atas Rp5.971 triliun per Agustus 2021, Ekonom CO
berita-headline

Viral

Ridwan Kamil: Resep Jabar Juara Umum PON Adalah Banyak Turnamen Olahraga

Gubernur Jawa Barat Mochamad Ridwan Kamil menyambut baik penyelenggaraan Turnamen Tenis Meja UAH
berita-headline

Inersia

Kiat Bikin Dagangan Laris Bermodalkan Video Ponsel

Tren membuat dan berbagi video pendek menjadi bagian penting yang tidak bisa dihindari dalam kegi
berita-headline

Empati

Tak Bisa Bermain dan Sekolah Remaja Putri Kurung Diri Selama Hidup

Masa ceria seorang remaja putri bernama Nova (16) direnggut paksa kelumpuhan. Sepanjang hidupnya