Kamis, 29 September 2022
03 Rabi'ul Awwal 1444

Ini Alasan Kualitas Tidur Menurun Seiring Bertambah Usia

Jumat, 25 Feb 2022 - 14:53 WIB
tidur usia
(ist)

Pada usia dewasa lumrah terjadi semakin kesulitan mendapatkan tidur yang berkualitas, namun proses biologis yang mendasar hal ini masih kurang dipahami.

Penelitian menunjukkan bahwa kurang tidur dapat berisiko meningkatkan penyakit seperti hipertensi, serangan jantung, diabetes, depresi, dan penumpukan plak otak yang terkait dengan Alzheimer.

“Lebih dari separuh orang berusia 65 dan lebih tua mengeluh tentang kualitas tidur,” kata Prof Luis de Lecea, pakar psikiatri dari Stanford University, AS, kepada AFP, Jumat (25/2/2022).

Tim ilmuwan asal AS, termasuk Prof de Lecea, kini telah mengidentifikasi bagaimana sirkuit otak yang terlibat dalam mengatur tidur-terjaga menurun dari waktu ke waktu pada sejumlah tikus. Studi diterbitkan di jurnal Science.

Untuk studi baru tersebut, Prof de Lecea bersama rekannya memutuskan untuk menyelidiki hypocretin atau hipokretin.

Baca juga
Emas, Investasi Jadul Minim Risiko dan Janjikan Cuan

Hipokretin adalah zat kimia utama yang dihasilkan oleh sekelompok kecil neuron di hipotalamus, bagian otak yang terletak di antara mata dan telinga. Dari miliaran neuron di otak, hanya sekitar 50.000 yang menghasilkan hipokretin.

Pada 1998, Prof de Lecea dan ilmuwan lain telah menemukan bahwa hipokretin mengirimkan sinyal yang memainkan peran penting agar seseorang tetap terjaga.

Oleh karena banyak spesies mengalami proses tidur yang terpotong-potong seiring bertambah usia, maka dihipotesiskan bahwa mekanisme yang sama juga berlaku di seluruh mamalia.

Penelitian sebelumnya menunjukkan rendahnya hipokretin menyebabkan narkolepsi pada manusia, anjing, dan tikus.

Tim peneliti memilih tikus muda (usia tiga hingga lima bulan) dan tua (usia 18 hingga 22 bulan). Mereka menggunakan cahaya yang dibawa oleh serat untuk merangsang neuron tertentu dan merekam hasilnya menggunakan teknik pencitraan.

Baca juga
Studi: Vaksin Turunkan Risiko Infeksi Covid-19

Tim menemukan tikus yang lebih tua telah kehilangan sekitar 38 persen hipokretin dibandingkan dengan tikus yang lebih muda.

Mereka juga menemukan bahwa hipokretin yang tersisa pada tikus tua lebih aktif dan mudah dipicu sehingga membuat hewan tersebut lebih rentan untuk bangun. Hal ini mungkin dikarenakan kerusakan ‘saluran kalium’ yang terjadi dari waktu ke waktu.

“Neuron cenderung lebih aktif dan menyala lebih banyak. Jika neuron menyala lebih banyak, Anda lebih sering bangun,” kata Prof de Lecea.

Laura Jacobson dan Daniel Hoyer dari Florey Institute of Neuroscience and Mental Health, Australia, dalam komentar di artikel terkait mengatakan bahwa mengidentifikasi jalur spesifik yang bertanggung jawab atas penurunan kualitas tidur dapat menghasilkan obat yang lebih baik.

Baca juga
Dosis Keempat Vaksin COVID-19 Lindungi Lansia Tiga Kali Lipat

Obat-obatan yang menargetkan saluran tertentu masih memerlukan uji klinis. Namun, Prof de Lecea mengatakan obat retigabin, yang saat ini digunakan untuk mengobati epilepsi dan menargetkan jalur serupa, bisa menjanjikan.

Tinggalkan Komentar