Minggu, 29 Januari 2023
07 Rajab 1444

Inilah Tren Teknologi Pendidikan 2023: Blockchain, AR & VR

Rabu, 21 Des 2022 - 16:02 WIB
Penulis : Ibnu Naufal
Teknologi Pendidikan
Ilustrasi. Tren di 2023 Cara Baru yang Inovatif untuk Belajar dan Mengajar (Foto: istock)

Teknologi pendidikan (EduTech) sudah berkembang sebelum pandemi. Beberapa tahun terakhir telah populer untuk industri EduTech karena sebagian besar institusi mulai beralih ke mode online, sekarang sekolah dan perguruan juga mulai merasakan manfaat yang terkait dengan pembelajaran digital.

Dengan demikian, industri EduTech diperkirakan akan meningkat pesat, bahkan ketika pandemi sudah berakhir. Menurut perkiraan Research and Markets, industri ini akan tumbuh di angka 15,52% selama lima tahun ke depan mencapai $605,40 miliar pada tahun 2027.

“Di Indonesia, startup EduTech sendiri sedang hype dan digandrungi berbagai kalangan, mulai dari mahasiswa hingga tokoh – tokoh senior. Proyeksi kami, trennya masih akan terus meningkat. Ditambah pandemi yang merubah kebiasaan para pelajar dengan pendidikan jarak jauh menjadikan model pembelajaran yang ditawarkan EduTech makin relevan untuk diaplikasikan. Peluang baru, seperti adanya kolaborasi pemerintah dengan platform digital semakin membantu proses percepatan digitalisasi dunia pendidikan di Indonesia,” ucap Roman Kumar Vyas, CEO & Founder Refocus Education Project dalam keterangannya, Rabu (21/12/2022).

Baca juga
Inovasi Pemetaan Bawah Air untuk Cegah Banjir

Berikut prediksi tentang 5 teknologi pendidikan yang akan tren 2023 mengutip studi dari Refocus:

Game-based learning

Generasi Z saat ini umumnya menyukai sesuatu hal yang kreatif, praktis dan menyenangkan dalam berbagai aktivitas, termasuk ketika belajar. Permainan atau aplikasi yang terdapat dalam model pembelajaran berbasis game ini sangat bagus untuk meningkatkan kemampuan imajinasi siswa dalam berpikir. Ada beberapa jenis Game-based learning yang sering digunakan mulai dari yang konvensional (tanpa menggunakan gadget) dan berbasis video game baik menggunakan perangkat desktop maupun mobile.

AR & VR

Virtual Reality (VR) dan Augmented Reality (AR) semakin berkembang pesat, termasuk dalam dunia pendidikan. Dengan teknologi ini, siswa dapat mengikuti pembelajaran secara imersif dengan visualisasi objek. Seperti contoh, penggunaan aplikasi VR dan AR untuk mempelajari astronomi atau ilmu rasi bintang dan juga mempelajari anatomi hewan tanpa melakukan pembedahan.

Personalization through a data-driven approach

Pendekatan dengan menggunakan data diperkirakan akan menjadi top tren di industri edukasi teknologi, personalisasi pembelajaran berfokus pada menghubungkan pengetahuan, pengalaman, dan kemampuan yang sudah dimiliki siswa dengan materi pembelajaran yang baru. Data juga dapat digunakan perusahaan EdTech untuk mengaplikasikan perubahan dan perbaikan dalam pengalaman belajar siswa.

Baca juga
Selesai Jalani Pelatihan, 44 Eks Pegawai KPK Siap Bertugas

Blockchain analysis

Penerapan Blockchain sudah diterapkan di dunia pendidikan yang sifatnya seperti masih sederhana seperti penerbitan sertifikat elektronik yang berjalan di sistem Blockchain berbentuk Buku besar (Ledge Book). Nantinya, segala aktivitas akan terekam di dalam jejak digital pada Ledge Book, seperti proses absensi di kelas untuk mengurangi tindakan siswa bolos di dalam kelas dan juga penerapan e-certificate yang akan menghilangkan tindakan ijazah palsu.

Cloud-based infrastructure

Salah satu implementasi infrastruktur awan di dunia pendidikan adalah sebagai server sistem manajemen pembelajaran atau learning management system (LSM). Server ini merupakan rumah yang mampu menampung jumlah yang masif dari berbagai materi pembelajaran seperti konten video, 3D modeling hingga machine learning. Implementasi infrastruktur awal juga memudahkan diakses secara berkala, kapan saja, di mana saja, bahkan bersamaan oleh peserta didik selama 24 jam penuh. Hal ini tidak hanya mengurangi biaya, tetap juga membuat pekerjaan menjadi lebih ringan.

Baca juga
Aplikasi Ruang Ortu Jadi Solusi Orang Tua Bisa Pantau Aktivitas Digital Anak

Roman Kumar Vyas juga mengungkapkan “Melihat perkembangan sektor EduTech di Indonesia tentu merupakan prospek yang sangat menjanjikan. Namun, perlu diingat pembelajaran digital adalah kegiatan yang sangat komprehensif dan mengharuskan kita memastikan seluruh komponen pendukung berfungsi dengan lancar termasuk berbagai perkembangan teknologi pendukung.

“Kami di Refocus sangat excited menyambut 2023, tentu Refocus akan terus terbuka akan berbagai inovasi dalam teknologi untuk memastikan pembelajaran kami tetap relevan, berjalan efektif dan semakin menarik di mata siswa dan calon siswa.” tutup Roman.

Tinggalkan Komentar