Kamis, 19 Mei 2022
18 Syawal 1443

IPCC Pede Pemulihan Ekonomi Ampuh Dongkrak Kinerja Perseroan

Ipcc - inilah.com
Foto: IPCC

PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk (IPCC) melihat adanya peluang solidnya kinerja perseroan di tengah meningkatnya konsumsi dan permintaan masyarakat. Sebab, perseroan merupakan perusahaan yang bergerak di bidang jasa layanan kepelabuhanan yang berada dalam mata rantai ekosistem logistik.

“Secara umum dengan meningkatnya ekonomi, masyarakat akan meningkatkan permintaannya terhadap properti dan otomotif,” kata Reza Priyambada, investor relation PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk (IPCC) dalam keterangan tertulis yang diterima Inilah.com di Jakarta, Senin (24/1/2022).

Multiflyer effect dari peningkatan tersebut juga, kata dia, berdampak pada peningkatan kebutuhan akan bahan bakar dan sejumlah mineral logam sehingga memberikan dampak positif pada industri pertambangan.

“Tentunya dengan dampak-dampak positif tersebut juga dapat berimbas positif pada peningkatan layanan bongkar muat yang ada di Terminal IPCC,” ujarnya.

Belum lama ini Bank Dunia memberikan prediksi perkiraannya terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk periode tahun 2021 hingga 2023. Pada 2021 secara full year, Bank Dunia memberikan perkiraan pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 3,7%.

Proyeksi pertumbuhan ekonomi tersebut dengan asumsi Indonesia tidak mengalami gelombang baru Covid-19 yang lebih parah.

Proyeksi tersebut memang lebih rendah dari perkiraan sebelumnya, yakni sebesar 4,4% dengan mempertimbangkan dampak dari penyebaran varian baru covid-19 jenis delta yang dapat mempengaruhi pertumbuhan ekonomi Indonesia.

“Akan tetapi, terlihat proyeksi pertumbuhan tersebut masih di angka positif yang menandakan pemulihan ekonomi Indonesia dapat terus terjadi,” timpal Reza.

Bank Dunia juga memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia meningkat 5,2% pada 2022 dan 5,1% pada 2023 dengan asumsi program vaksinasi terus berlanjut sehingga bisa mencapai tingkat vaksinasi sebesar 70% pada 2022.

Baca juga
World Bank Akui BUMN Atasi Dampak Pandemi, Tangan Dingin Menteri Erick

Selain itu, proyeksi tersebut juga diasumsikan kebijakan moneter dan fiskal domestik akan tetap akomodatif serta pertumbuhan perdagangan global dan harga komoditas meningkat moderat di tengah pengetatan kondisi keuangan global.

Dari sisi konsumsi masyarakat juga diperkirakan akan pulih lebih kuat karena tingkat vaksinasi sudah lebih luas dan imbas kebijakan akomodatif dari Pemerintah sehingga akan meningkatkan konsumsi dan permintaan masyarakat.

IPCC sebagai operator dedicated car terminal tentunya menyiapkan fasilitas yang baik sehingga dapat melayani para pabrikan otomotif dengan optimal, mulai dari pemenuhan fasilitas dedicated area, aktivitas kendaraan yang di bawa masuk ke lapangan penumpukan, lalu dilakukan inspeksi, pengecekan, dan lainnya hingga dilakukan aktivitas pengapalan dan begitupun dengan sebaliknya.

IPCC memiliki sejumlah fasilitas, diantaranya Lapangan Penumpukan dengan luas kurang lebih 60ha, fasilitas gate, fasilitas pergudangan untuk inspeksi, dan sejumlah dermaga untuk sandar kapal RoRo pengangkut kargo kendaraan.

Rio T.N Lasse, Direktur Utama IPCC menyampaikan, dengan fasilitas infrastruktur dan suprastruktur yang mumpuni tersebut, IPCC siap menangkap peluang untuk meningkatkan kinerjanya di tahun ini. Terutama, dengan meningkatnya industri manufaktur, otomotif, hingga komoditas (pertambangan dan perkebunan) yang dapat berimbas pada peningkatan layanan bongkar muat kendaraan di Terminal IPCC.

Sejumlah pengembangan sedang dilakukan oleh IPCC. Di antaranya perluasan lahan di area eks-DKP di daerah Tanjung Priok berbatasan dengan lahan penumpukan seluas 1,89 ha; lalu, kerjasama pengoperasian pelabuhan lain yang masih dalam Pelindo Group di luar Terminal yang telah dioperasikan oleh IPCC (Terminal Tanjung Priok, Jakarta; Terminal Panjang, Lampung; Terminal Dwikora, Pontianak; dan MKO MTKI Gresik) antara lain, Terminal Belawan, Medan yang mulai dikerjasama-operasionalkan pada awal Januari tahun ini, berikutnya penjajakan dengan Terminal di Surabaya, Makasar, Balikpapan, dan lainnya yang dapat dijadikan hub Terminal Kendaraan.

Baca juga
Utang Lagi, Utang Lagi...ADB Gelontorkan 500 Juta Dolar AS

Berikutnya, pendekatan dengan sejumlah Automaker untuk tidak hanya terlayani dari sisi layanan penumpukan namun, juga dapat dilayani layanan bongkar muat oleh IPCC.

Lalu, juga pengembangan digitalisasi IT sehingga terkoneksi sistem antara IPCC melalui Autogate System hingga billing system dan payment gateway; sistem para pabrikan otomotif; hingga sistem di kepabeanan untuk keperluan administrasi pelaporan.

“Untuk pengembangan lainnya dapat berupa layanan beyond terminal atau beyond the gate yang merupakan rencana bisnis IPCC sebagai bagian dari value added services dimana IPCC dapat memberikan layanan tambahan di luar Terminal IPCC atau remote area,” ujarnya.

Termasuk juga layanan distribusi kendaraan antar wilayah maupun antar pulau dengan kerjasama dengan sejumlah Pelabuhan (connectivity in distribution).

Layanan kendaraan tersebut dapat berupa layanan kendaraan baru maupun kendaraan bekas yang memiliki potential market cukup besar di Indonesia. Untuk itu, IPCC melakukan pemeliharaan dan peningkatan kapasitas, fasilitas, dan peralatan terminal berbasiskan planning and control serta peningkatan pelayanan terminal melalui perbaikan fasilitas dermaga dan lapangan.

“Hal ini termasuk pemeliharaan sistem dan jaringan untuk membantu operasional hingga keuangan. Semuanya masuk dalam pipeline, Integrasi, Ekspans, Digitalisasi, dan Koordinasi,” tambah Rio.

Baca juga
Guyur Kredit Rp5 Triliun, OK Bank Berkomitmen Bantu Pulihkan Ekonomi

Terkait kinerja keuangan, di sepanjang periode sembilan bulan 2021 (9M21), kinerja IPCC mampu mengalami turn around tercatat untung Rp16,60 miliar dari tahun sebelumnya tercatat rugi Rp32,73 miliar.

Adapun pendapatan hingga akhir 9M21, tercapai sebesar Rp347,77 miliar. Angka ini di atas pencapaian di periode yang sama di tahun lalu dan bahkan hampir mendekati pencapaian pendapatan di periode 9M19 sebesar Rp359,52 miliar.

Dengan demikian, sampai akhir tahun 2021 diperkirakan pendapatan akan mencapai Rp463,69 miliar atau lebih tinggi dari pencapaian pada FY20 senilai Rp356,53 miliar.

Sementara itu, dari perolehan laba diharapkan dapat tercapai di atas Rp20-an miliar sehingga angka profit margin bisa lebih tinggi dari 2020. Namun demikian, sementara ini ditargetkan untuk pertumbuhan pendapatan 2021 dikisaran konservatif, 10% hingga 12% terhadap 2020 atau di kisaran Rp392,18 miliar hingga Rp399,32 miliar.

Di tahun Macan Air ini, perseroan melihat pemulihan industri dan juga daya beli masyarakat serta kondisi makroekonomi Indonesia yang kian membaik. Kondisi tersebut dibarengi dengan semakin berkurangnya imbas penyebaran Covid-19 serta kondisi makroekonomi global yang juga kian pulih. Semua kondisi itu diyakini dapat berimbas positif pada industri otomotif beserta rantai pasoknya.

Dengan demikian, diharapkan berimbas positif juga pada kinerja IPCC. Kinerja perseroan diharapkan juga bisa bertumbuh pada kisaran (minimal) 12% hingga 15% secara tahunan (yoy) baik pendapatan maupun laba. “Pun diharapkan dapat melampaui target tersebut,” imbuhnya.

Tinggalkan Komentar