Sabtu, 25 Juni 2022
25 Dzul Qa'dah 1443

Iran dan Israel: Hanya Lima Menit Menuju Armagedon?

Jumat, 17 Jun 2022 - 11:41 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ikhsan Suryakusumah
1464366821 1802 Apollo Astronaut Says Aliens Prevented A Nuclear War On Earth L - inilah.com
Ilustrasi perang nuklir

Oleh: Mark Toth *)

Iran dan Israel dengan cepat mendekati titik belok atas program nuklir Teheran, dan apa yang setara dengan atom dari bentrokan terkendali antara kedua negara sekarang berubah menjadi reaksi berantai yang tidak dibatasi.

Pada akhir Mei lalu, Badan Energi Atom Internasional (IAEA), badan PBB yang bertugas mengawasi teknologi dan penggunaan nuklir secara global, melaporkan bahwa Iran memiliki bahan fisil yang cukup untuk membuat bom nuklir. Momok bagi Tel Aviv **) yang sudah lama membuatnya takut akan Teheran itu kini menjadi ancaman eksistensial nyata dan dekat.

Pengumpulan 95 pon uranium yang diperkaya (HEU) oleh Iran bagi mereka sangat menakutkan. Massa HEU yang cukup untuk membuat reaksi berantai nuklir untuk pertahanan diri, dan Teheran telah melewati ambang batas minimum itu. Namun, yang lebih jelas adalah keputusan Iran untuk memperkaya cadangan HEU-nya hingga 60 persen—tingkat yang jauh melampaui pengayaan HEU tiga persen hingga lima persen yang diperlukan untuk memproduksi bahan bakar untuk eksperimen medis dan pembangkit listrik tenaga nuklir. Diucapkan atau tidak, Teheran jelas bertujuan melakukan pengayaan untuk 90 persen HEU, tingkat yang diperlukan untuk membuat bom atom.

Bagi Israel, ini adalah redux 1981 — ketika Perdana Menteri Israel saat itu, Menachem Begin dan kabinetnya mengizinkan Operasi Babel untuk menghancurkan fasilitas nuklir Osirak milik Saddam Hussein. Ancaman atom Irak sebagian besar bersifat teoritis pada tahun 1981; Iran saat ini jauh lebih mengerikan dan secara eksponensial akan lebih sulit untuk dihilangkan.

Para ayatollah telah menempuh jalan ini sebelumnya, dengan menargetkan Israel dan Arab Saudi. Dikenal sebagai Amad Plan, Iran bermaksud untuk membangun lima hulu ledak nuklir 10 kiloton pada tahun 2003, menurut dokumen yang konon disita Mossad dari gudang Teheran pada tahun 2018. Iran bahkan telah mulai mengembangkan situs uji atom di “zona mati mirip Mars” di Gurun Lut, kira-kira 500 mil timur laut Dubai atau 1.500 mil timur Tel Aviv.

Baca juga
China Minta Israel Berhenti Bikin Gaduh di Al-Aqsa

Pagar pembatas yang ditujukan untuk menghindari krisis ini — meski lemah — menghilang dengan cepat. Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA) hampir mati. Dimediasi oleh pemerintahan Obama pada Juli 2015, kesepakatan itu dimaksudkan untuk sangat membatasi kemampuan Iran dalam mengembangkan senjata nuklir. Pemerintahan Trump yang bego, sontoloyo tapi sok, sangat melemahkan JCPOA dengan menarik diri secara sepihak pada Mei 2018. Perjanjian itu sama sekali tidak sempurna; namun itu berfungsi untuk menghambat pengayaan uranium Iran sambil memberi Tel Aviv waktu yang berharga untuk merencanakan dan menyempurnakan opsi militer, jika diperlukan.

Terlepas dari minat yang dinyatakan untuk mengembalikan AS ke JCPOA, Presiden Biden gagal memanfaatkan jendela kesempatan lima bulan yang dia miliki di awal pemerintahannya untuk melibatkan kaum moderat Teheran. Kelompok garis keras akhirnya mendominasi pemilihan Iran Juni 2021, yang mengakibatkan Ebrahim Raisi yang konservatif terpilih sebagai presiden baru Iran.

Iran di bawah Raisi semakin agresif dan tidak kooperatif. Pada 6 Juni, Rafael Grossi, direktur jenderal IAEA, melaporkan kepada dewan gubernur badan tersebut bahwa Teheran gagal memberikan “penjelasan yang secara teknis kredibel” sehubungan dengan ditemukannya bahan nuklir di “tiga lokasi yang tidak diumumkan di Iran.” Selanjutnya, Iran mulai memasang “sentrifugal IR-6 canggih”, sehingga mempercepat pengayaan uranium Teheran sebanyak 50 persen.

Sebagai tanggapan, dewan IAEA mengecam Teheran, yang mengakibatkan Iran menonaktifkan kamera IAEA yang memantau aktivitas nuklir Iran. Grossi percaya, jika tidak ditangani, ketidakmampuan IAEA untuk mengevaluasi situs atom Iran secara real time kemungkinan akan menjadi “pukulan fatal” bagi JCPOA.

Baca juga
Lagi, Pasukan Israel Buru dan Bunuh Pemuda Palestina

Pentagon sepenuhnya menyadari bahwa waktu tidak berada di pihak Israel, atau AS dan sekutunya. Pada Maret lalu, Jenderal Kenneth McKenzie yang sekarang sudah pensiun, saat itu komandan Komando Pusat AS, bersaksi dalam sidang Senat bahwa Iran memiliki “3.000 rudal balistik,” termasuk varian yang mampu mencapai Tel Aviv, sementara menilai “percepatan” nuklir Teheran sekarang diukur dalam “minggu”, bukan “bulan”.

Israel setuju. Perdana Menteri Naftali Bennett mengakui pada 12 Juni bahwa Iran “sangat dekat untuk mendapatkan senjata nuklir.” Sebelumnya, Tel Aviv –dalam pengungkapan yang tidak lazim untuk Israel-– menyatakan telah cukup memperluas jangkauan pembom tempur siluman Lockheed Martin F-35I Adir yang dipasok AS untuk menyelesaikan misi apa pun yang ditugaskan kepada mereka di Iran.

Pesan Israel kepada para Ayatullah sangat keras dan jelas: Israel dapat menjangkau jauh ke dalam Iran dan keluar dari ruang udara Iran tanpa terlihat, sambil meninggalkan kehancuran.

Jika dipaksa untuk menyerang program nuklir Iran, target utama Israel adalah menghancurkan sentrifugal yang memperkaya HEU di Natanz, Fordow dan di tempat lain–yang semuanya terkubur jauh di bawah tanah. Ini adalah satu-satunya cara militer di mana Tel Aviv dapat mencegah Teheran mencapai tingkat pengayaan HEU 90 persen. Banyak target tersier juga perlu dihilangkan. Iran Watch mencantumkan total 38 situs terkait nuklir yang diketahui.

Perencanaan Tel Aviv harus mengantisipasi Hizbullah, Hamas, dan milisi lain yang didukung Teheran secara agresif merespons dengan cara yang sama jika Israel melancarkan serangan ke Iran. Kemungkinan besar, sebelum angkatan udara Israel dapat kembali ke wilayah udara Israel, tembakan roket besar-besaran akan menghantam negara itu dari Lebanon, Gaza dan Suriah—dan mungkin bahkan dari Iran sendiri. Menyerang fasilitas nuklir Iran hanya akan menjadi awal, bukan akhir, dari perang panas antara Israel dan Iran.

Baca juga
Penembakan Wartawan Al Jazeera, Palestina Berencana Seret Israel ke Mahkamah Internasional

Siap atau tidak, Israel dan Washington tampaknya kehabisan waktu—ancaman Iran sangat besar, dan itu semakin meningkat. Sampai saat ini, pendekatan rahasia “perang antar perang” Tel Aviv terhadap Iran cukup untuk secara taktis menggagalkan ambisi nuklir Teheran, sebagian besar melalui sabotase dan pembunuhan fisikawan nuklir utama Iran. Tidak lagi–tidak ketika HEU telah diperkaya 60 persen. Diukur dalam istilah Jam Kiamat, itu adalah lima menit menuju tengah malam di Tel Aviv dan Teheran — dan di Megiddo, situs sejarah Armagedon di Israel. [The Hill]

 

*) Mark Toth adalah pensiunan ekonom, sejarawan, dan pengusaha yang telah bekerja di bidang perbankan, asuransi, penerbitan, dan perdagangan global. Dia adalah mantan anggota dewan World Trade Center, St. Louis, dan telah tinggal di komunitas diplomatik dan militer AS di seluruh dunia, termasuk London, Tel Aviv, Augsburg, dan Nagoya.

**) Penulis menggunakan Yerusalem, alih-alih Tel Aviv, redaksi Inilah.com mengubahnya.

Tinggalkan Komentar