Sabtu, 02 Juli 2022
03 Dzul Hijjah 1443

Iran Sita Dua Kapal Tanker Yunani di Teluk Persia

Sabtu, 28 Mei 2022 - 11:52 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ibnu Naufal
4165016 - inilah.com
Delta Poseidon, salah satu kapal tanker Yunani yang disita aparat Iran

Pasukan Garda Revolusi Iran menangkap dua kapal tanker Yunani di Teluk Peria, pada hari Jumat. Hal itu dilaporkan media pemerintah Iran tak lama setelah Teheran memperingatkan akan mengambil “tindakan hukuman” terhadap Athena atas penyitaan minyak Iran oleh Amerika Serikat dari sebuah kapal tanker yang ditahan di lepas pantai Yunani.

Pengawal Revolusi Iran (IRGC) mengatakan dalam sebuah pernyataan di situs resmi mereka pada hari Jumat bahwa mereka menangkap dua kapal tanker minyak Yunani di Teluk Arab “karena pelanggaran yang dilakukan.” Pernyataan itu tidak merinci apa yang dimaksud dengan “pelanggaran”.

Yunani menanggapi dengan menuduh Iran melakukan “pembajakan” setelah IRGC mengatakan mereka menangkap dua kapal tanker minyak berbendera Yunani di Teluk Jumat.

“Tindakan ini sama saja dengan tindakan pembajakan,” kata kementerian luar negeri dalam sebuah pernyataan, memperingatkan warga Yunani untuk menghindari bepergian ke Iran. Dikatakan telah memprotes keras kepada duta besar Iran di Athena terhadap penyitaan “kekerasan”.

Baca juga
Volodymyr Zelenskyy: Perundingan Damai Ukraina-Rusia Sudah Lebih Realistis

Langkah itu dilakukan di tengah perselisihan antara kedua negara tentang nasib kargo minyak Iran di atas kapal tanker berbendera Rusia yang disita di Yunani pada April lalu.

Athena mengatakan helikopter angkatan laut Iran telah mendaratkan orang-orang bersenjata di dua kapal tanker sebelumnya,  pada hari Jumat. Salah satunya, Delta Poseidon, sedang berlayar di perairan internasional pada saat itu, kata kementerian tersebut.

Seorang juru bicara di perusahaan Polembros yang berbasis di Athena mengidentifikasi kapal tanker kedua sebagai Prudent Warrior. “Kapal itu telah disita oleh otoritas Iran. Kami tidak memiliki komunikasi dengan mereka saat ini,” katanya kepada AFP.

Kementerian Luar Negeri Yunani mengatakan, kapal tanker kedua berada di dekat pantai Iran ketika ditangkap. Kementerian mengatakan sembilan orang Yunani termasuk di antara awak kapal, tetapi tidak memberikan jumlah pelaut lain di dalamnya.

Athena telah memberi tahu Uni Eropa dan Organisasi Maritim Internasional tentang insiden itu, kata kementerian itu.

Baca juga
AS Pasok Rudal ke Ukraina, Putin akan Respons dengan Tindakan Tegas dan Terukur

 

Meningkatnya ketegangan

Pada hari Rabu, Yunani mengatakan akan mengirim 115.000 ton minyak Iran dari kapal tanker yang disita pada bulan April ke Amerika Serikat atas permintaan Departemen Keuangan AS, yang mengawasi penegakan sanksi terhadap Iran.

Kementerian luar negeri Iran sebelumnya pada Jumat lalu menuntut agar Yunani melepaskan kapal itu, dengan mengatakan rencana pemindahan kargonya ke AS adalah “pelanggaran yang jelas” terhadap hukum internasional. Athena telah mengaitkan penyitaan kapal tanker di Yunani dengan sanksi yang dikenakan pada Rusia menyusul invasinya ke Ukraina pada Februari.

Kementerian Luar Negeri Iran awal pekan ini memanggil kuasa usaha Yunani untuk melakukan protes. Kementerian luar negeri Iran juga memanggil kuasa usaha Swiss, yang negaranya telah menangani kepentingan AS di Iran sejak hubungan terputus antara Teheran dan Washington setelah revolusi 1979.

Kementerian memprotes “tekanan dan intervensi pemerintah AS” yang menyebabkan penyitaan kapal oleh otoritas Yunani bulan lalu.

Yunani—yang merupakan anggota Uni Eropa– mengatakan pada saat itu sedang memberlakukan sanksi yang dijatuhkan blok itu kepada Rusia setelah invasinya ke Ukraina pada Februari. Iran menuduh AS melakukan “pelanggaran yang jelas terhadap hukum laut dan konvensi internasional yang relevan” dan “menyerukan pencabutan segera penyitaan kapal dan muatannya”.

Baca juga
Rusia Kirim Pasukan Padamkan Pemberontakan di Kazakhstan

Perselisihan atas kapal tanker itu terjadi dengan latar belakang upaya tegang untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 antara Iran, AS dan beberapa kekuatan dunia lainnya.

AS menerapkan kembali sanksi yang melumpuhkan terhadap Iran setelah Presiden Donald Trump saat itu menarik diri dari perjanjian nuklir antara Teheran dan negara-negara besar pada 2018. [Al-Jazeera]

Tinggalkan Komentar