Sabtu, 28 Mei 2022
27 Syawal 1443

Israel Bunuh Seorang Pemuda Palestina Saat Geledah Wilayah Jenin

A749ea76844cf3e4601f8aff7cf3d0cb - inilah.com
Pasukan Israel saat melakukan perburuan, Jumat (8/4) setelah tewasnya tiga pemuda Israel dalam serangan Kamis lalu.

Merasa tak cukup dengan perburuan Jumat (8/4) yang menewaskan seorang pemuda Palestina, pasukan zionis Israel menggeledah wilayah Jenin. Penggeledahan Sabtu (9/4) pagi itu menangkap tiga pemuda Palestina dan menembak mati seorang yang mereka tuding anggota Jihad Islam.

Pasukan khusus IDF dan polisi yang bergabung dalam penggeledahan itu menyatakan menangkap tiga tersangka yang terkait dengan Ra’ad Hazem, pemuda Palestina yang disebutkan melakukan penembakan pada Kamis di Tel Aviv dan menewaskan tiga orang. Sementara seorang pemuda yang mereka tembak mati disebutkan sebagai anggota Jihad Islam Palestina (PIJ).

Operasi tersebut disebutkan Israel sebagai bagian dari kampanye “Break the Wave” yang lebih luas. Mereka melakukan pemetaan orang-orang Palestina yang menjadi target, yang menjadi tugas Sayeret Golani bersama pasukan teknik.

Baca juga
MUI Sampaikan Duka Cita atas Tragedi Pembunuhan Jurnalis Shireen Abu Akleh

Misi lainnya, kata seorang juru bicara pasukan Zionis, adalah untuk menangkap tersangka yang terlibat dalam serangan itu. Unit komando Duvdevan bersama Polisi dana para intel yang menyamar, beroperasi di sejumlah lokasi. Mereka menangkap dua orang yang mereka cari, tetapi yang ketiga ditangkap dalam kondisi luka parah setelah terjadinya tembak menembak.

Media massa Israel menulis bahwa ayah korban Palestina itu memuji serangan yang dilakukan putranya.  Pasukan keamanan Israel sedang menyelidiki apakah Hazem telah membantu merencanakan dan melaksanakannya. Sang ayah juga menolak panggilan ke unit investigasi IDF. Ia bilang, jika IDF menginginkannya, militer zionis itu harus datang dan menjemputnya, sebagaimana ditulis KAN.

Pertempuran dilaporkan antara operasi Palestina dan pasukan IDF. Sejumlah outlet berita melaporkan bahwa setidaknya satu warga Palestina tewas dan 13 terluka, tiga di antaranya serius.

Baca juga
Seorang Purnawirawan Gugat UU TNI ke MK

Media Palestina mengidentifikasi pemuda Palestina yang meninggal itu sebagai Ahmed Al-Saadi. Laporan awal mengatakan bahwa dia adalah anggota Jihad Islam Palestina (PIJ) Saraya Al-Quds dan komandan lapangan Brigade Jenin.

Pasukan IDF juga menyita senapan M16 yang digunakan untuk melawan mereka. Masjid-masjid lokal menggunakan sistem pengeras suara mereka untuk meminta penduduk berpartisipasi dalam pertempuran, video di media-media Palestina menunjukkan hal itu.

Aktivitas militer dilaporkan di kota Deir Ghazala, sekitar 9 km. ke timur laut, dan di Burkin, barat Jenin.

“IDF akan terus melakukan operasi pencegahan teror dan penangkapan kapan pun dan di mana pun diperlukan, untuk mencegah serangan teror dan memastikan keselamatan warga Negara Israel,” kata Juru Bicara IDF.

Baca juga
Israel Tangkap 53.000 Anak Palestina Sejak 1967

IDF mengumumkan bahwa mereka mengerahkan tiga perusahaan lagi untuk mengamankan Jalur Seam.

Hazem ditemukan Jumat pagi di persembunyiannya di dekat sebuah masjid di Jaffa. Ia kemudian meninggal dalam baku tembak pasukan khusus Israel, Shin Bet. Dalam serangan Kamis lalu Hazem membunuh dua orang Israel, Tomer Morad dan Eitam Megini. Korban ketiga, Barak Lofan, terluka parah dan meninggal pada hari Jumat.

Tujuh lainnya masih dirawat di rumah sakit karena luka-luka mereka pada Sabtu pagi, tiga di antaranya dalam kondisi serius, KAN melaporkan. [The Jerusalem Post]

Tinggalkan Komentar