Rabu, 28 September 2022
02 Rabi'ul Awwal 1444

Isu Kenaikan Harga Pertalite dan Elpiji Bisa Kerek Inflasi Lagi

Kamis, 07 Apr 2022 - 16:18 WIB
Isu Kenaikan Harga Pertalite dan Elpiji Bisa Kerek Inflasi Lagi

Wacana pemerintah menaikkan harga Pertalite dan elpiji tiga kilogram sebagai respons atas kenaikan harga minyak dunia dapat memberikan tekanan terhadap laju inflasi di dalam negeri.

Pengamat ekonomi dari lembaga kajian Center of Reform on Economics (Core) Yusuf Rendy Manilet menilai tekanan inflasi dalam negeri sudah relatif tinggi. Hal ini dampak dari kenaikan harga energi global, kebijakan tarif PPN, harga Pertamax yang sudah naik terlebih dahulu, dan pola musiman ketika bulan Ramadan.

“Sekarang ditambah wacana kenaikan Pertalite dan elpiji tentu tekanan terhadap inflasi di tahun ini berpeluang semakin lebih tinggi,” ujarnya saat di Jakarta, Kamis (7/4/2022).

Yusuf mengatakan pemerintah harus mewaspadai apakah kenaikan inflasi ini masih bisa dikompensasi oleh daya beli masyarakat atau tidak.

Baca juga
Bantalan Kenaikan BBM, Pemerintah Lupakan 115 Juta Menengah Rentan

Jika berbicara kelas pendapatan, lanjutnya, kenaikan harga Pertalite dan elpiji pada kelas pendapatan menengah hanya akan memberikan dampak yang relatif kecil. Namun yang perlu jadi perhatian adalah kelompok pendapatan menengah ke bawah.

“Tekanan inflasi akan terasa lebih berat untuk kelompok ini, apalagi mereka yang belum sepenuhnya bisa pulih dari pandemi akibat misalnya belum masuk lapangan kerja utama. Padahal tengah tahun masih termasuk dalam kuartal II, di mana pertumbuhan kuartal ini bisa didorong tinggi, karena terdapat momentum Ramadhan,” jelasnya.

Sementara itu, Pengamat Ekonomi Energi Universitas Gadjah Mada Fahmy Radhi memandang wacana kenaikan harga Pertalite dan elpiji tiga kilogram berpotensi menyulut kepanikan berbelanja atau panic buying.

Baca juga
Jokowi Wanti-wanti Anak Buahnya Cegah Inflasi Lantaran Tekanan Global

Menurutnya, kelangkaan Pertalite yang terjadi di sejumlah SPBU kemungkinan akibat masyarakat mengalami kepanikan berbelanja setelah mengetahui wacana kenaikan tersebut.

Fahmy meminta supaya harga Pertalite dan elpiji tiga kilogram tidak dinaikkan dalam waktu dekat. Pemerintah perlu menunggu sampai harga minyak dunia sudah mencapai keseimbangan pasar.

“Kenaikan Pertalite dan gas melon akan menaikkan inflasi dan makin memperburuk daya beli masyarakat serta memperberat beban rakyat, terutama rakyat miskin,” pungkasnya. [IKH]

Tinggalkan Komentar