Senin, 08 Agustus 2022
10 Muharram 1444

Jakarta Mulai PTM Terbatas Besok

Minggu, 02 Jan 2022 - 20:59 WIB
Penulis : Ivan Setyadhi
Pembelajaran Tatap Muka - inilah.com
Pembelajaran Tatap Muka

Pemprov DKI Jakarta akan kembali menerapkan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terbatas pada Senin (3/1/2022).

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) DKI Jakarta, Nahdiana menyebut PTM Terbatas dapat dilaksanakan dengan sejumlah ketentuan. Di antaranya capaian vaksinasi dosis 2 pada pendidik dan tenaga kependidikan di atas 80 persen.

Kemudian, capaian vaksinasi dosis 2 pada masyarakat lansia di atas 50 persen, serta vaksinasi terhadap peserta didik yang terus berlangsung sesuai ketentuan perundang-undangan di tingkat kota/kabupaten.

“PTM Terbatas dilaksanakan setiap hari. Jumlah peserta didik dapat 100 persen dari kapasitas ruang kelas dengan lama belajar paling banyak 6 jam pelajaran per hari,” jelas Nahdiana dalam keterangannya, Minggu (2/1/2022).

Baca juga
Foto: Atlet PON DKI Jakarta Jalani Swab PCR

Menurut Nahdiana, kebijakan PTM Terbatas ini merujuk pada SKB 4 Menteri tanggal 21 Desember 2021 Nomor 05/KB/2021, Nomor 1347 Tahun 2021, Nomor HK.01.08/MENKES/6678/2021, dan Nomor 443-5847 Tahun 2021.

Keempat SKB tersebut mengatur Panduan Penyelenggaraan Pembelajaran di Masa Pandemi Covid-19. Serta SK Kepala Dinas Pendidikan Nomor 1.363 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Pembelajaran Tatap Muka Terbatas pada Masa Pandemi Covid-19.

Bagi peserta didik yang belum dapat mengikuti PTM di sekolah lantaran pertimbangan orang tua, lanjut Nahdiana, dapat memberikan keterangan kepada pihak sekolah. Mereka tetap memperoleh layanan pembelajaran daring, serta tetap mendapat hak penilaian.

Baca juga
Wagub Riza Bantah ASN DKI Wajib Beli Tiket Formula E di Ancol

“Diharapkan, orang tua dan masyarakat dapat memberikan dukungan agar pelaksanaan PTM terbatas berjalan sesuai dengan prosedur yang ada,” ujarnya.

Di samping itu, kata Nahdiana, pihaknya bersama Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta akan gencar melakukan Active Case Finding (ACF). Tujuannya untuk melacak kasus secara aktif sebagai upaya mencegah penularan Covid-19 di lingkungan sekolah.

“Apabila ada warga sekolah terpapar Covid-19, PTM di sekolah tersebut akan dihentikan sementara selama 5 hari. Para rombongan belajar yang terdapat kasus Covid-19 pun akan melaksanakan pembelajaran daring,” tukasnya.

Tinggalkan Komentar