Rabu, 01 Februari 2023
10 Rajab 1444

Jokowi: Pemerintah Masih Menghitung Kapan Bisa Setop Ekspor Timah Mentah

Kamis, 20 Okt 2022 - 12:11 WIB
Penulis : Wiguna Taher
Whatsapp Image 2022 10 20 At 11.00.24 - inilah.com
Tangkap layar Presiden Joko Widodo menyampaikan pernyataan di Top Submerged Lance (TSL) Ausmelt PT Timah Tbk, kabupaten Bangka Tengah, Bangka Belitung pada Kamis (20/10/2022). (ANTARA/Desca Lidya Natalia)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut smelter baru yang dimilik PT Timah Tbk menunjukkan keseriusan pemerintah dalam melakukan hilirisasi. Jokowi juga menyatakan pada saatnya pemerintah akan menyetop ekspor timah mentah. Saat ini semua masih dihitung untuk mengetahui kapan tepatnya Indonesia bisa menghentikan ekspor bahan mentah timah.

“Hari ini saya melihat smelter baru yang dimiliki oleh PT Timah.  Ini menunjukkan keseriusan kita dalam rangka hilirilisasi timah. Nikel sudah, timah, bauksit,” kata Jokowi di smelter Top Submerged Lance (TSL) Ausmelt PT Timah Tbk yang berlokasi di Kabupaten Bangka Tengah, Bangka Belitung, Kamis (19/10/2022).

Smelter atau pabrik pengolahan dan pemurnian bijih tambang milik PT Timah Tbk tersebut direncanakan selesai dibangun pada November 2022.

“Ini semuanya akan saya ikuti dan ini nanti akan selesai November, yang kita harapkan pergerakan hilirisasi di timah akan segera mengikuti seperti yang kita lakukan di nikel. Tetapi kita belum berhitung kapan akan kita setop untuk ekspor bahan mentah timah,” ungkap Jokowi.

Baca juga
Wacana Jadi Cawapres 2024, Jokowi: Bukan dari Saya, dari Siapa?

Jokowi menyebut pemerintah masih menghitung kapan akan benar-benar menghentikan ekspor bahan mentah, termasuk timah.

“Perlu kita hitung semuanya sehingga nanti semuanya berjalan dengan baik, tidak ada yang dirugikan, tetapi bahwa sekali lagi hilirisasi bahan-bahan tambang itu memang harus kita hentikan dan semuanya masuk ke industrial downstreaming semuanya masuk ke hilirisasi karena nilai tambahnya ada di situ, added value-nya ada di situ,” jelas Jokowi.

Dengan peningkatan nilai tambah tersebut, lanjutnya, ia berharap dapat membuka lapangan pekerjaan yang sebesar-besarnya.

“(Kapan dihentikan ekspor bahan mentah) baru dihitung, akan kita setop. Kapan? baru kita hitung. Nanti kalau sudah hitungannya matang, ketemu kalkulasinya akan saya umumkan setop misalnya tahun depan atau setop tahun ini bisa terjadi. Saya kira kesiapan-kesiapan dari smelter baik nilai BUMN maupun nilai swasta harus kita kalkulasi semuanya,” papar Jokowi.

Baca juga
Media Asing Sebut Ambisi Jokowi Bangun IKN Nusantara Berantakan

Proyek smelter Top Submerged Lance (TSL) Ausmelt PT Timah Tbk sudah dimulai sejak 2019 dengan kemajuan sekitar 97,33 persen. Smelter tersebut ditargetkan dapat meleburkan konsentrat biji timah dengan kadar 40 persen (low grade). Proses peleburan tersebut lebih cepat dengan efisiensi 25-34 persen dibandingkan smelter saat ini.

Selain lebih efisien, smelter ini diharapkan dapat menghasilkan timah kadar yang lebih rendah dibandingkan timah aluvial yang ada saat ini sehingga dapat memperkuat eksplorasi di tambang primer.

Biaya pembangunan smelter tersebut mencapai sekitar 80 juta dolar AS atau setara Rp1,2 triliun dengan kapasitas 40 ribu ton crude tin per tahun.

Baca juga
Hariman Ungkap Kasak-kusuk Lingkar Istana Inginkan Jokowi Tiga Periode

Produksi bijih timah PT Timah pada semester I 2022 tercatat sebanyak 9.901 Metrik Ton (MT) atau turun 14 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 11.457 MT.

Sedangkan produksi logam timah di periode ini juga turun sebesar 26 persen menjadi 8.805 MT  dari periode enam bulan pertama 2021 sebesar 11.915 MT. Sementara penjualan logam timah tercatat sebesar 9.942 MT atau turun sebesar 21 persen dibandingkan periode enam bulan pertama 2021 sebesar 12.523 MT.

Tinggalkan Komentar