Senin, 30 Januari 2023
08 Rajab 1444

José Irizarry, Agen DEA Paling Kotor [3]: Ketika Nama-nama Jaksa Disebut Terlibat

Minggu, 20 Nov 2022 - 13:56 WIB
Penulis : DSY
Dea3 - inilah.com
Jose Irizarry, seorang agen DEA yang dijatuhi hukuman lebih dari 12 tahun penjara karena bersekongkol dalam operasi narkoba dengan kartel Kolombia. Difoto pada malam sebelum dibawa ke pusat penahanan federal, di San Juan, Puerto Rico, Rabu, 5 Januari 2022. (Foto AP/Carlos Giusti)

Jaksa federal lain yang disebutkan Irizarry dan diinterogasi para agen federal adalah Monique Botero, yang baru-baru ini dipromosikan menjadi kepala divisi narkotika di Kantor Kejaksaan AS di Miami. Irizarry mengatakan kepada penyelidik dan AP bahwa Botero bergabung dengan sekelompok agen, informan, polisi Kolombia, dan pelacur, yang berpesta gila di sebuah kapal pesiar mewah.

 

Bergabung dengan barisan agen kotor di permainan itu adalah Michael J. Garofola, jaksa federal Miami saat itu dan mantan kontestan “The Bachelorette“. Di Instagram-nya, seraya memajang foto jempol, ia berdiri di sebelah Irizarry dan agen lain, semuanya berpakaian jersey khas Real Madrid, putih.

“Menyerap sedikit budaya Spanyol sebelum mengatakan adios,” tulis Jaksa Garofola, beberapa hari kemudian di luar sebuah pub. Irizarry menuduh bahwa Garofola juga bergabung dengan agen, informan kartel, dan lainnya di ibu kota Republik Dominika, Santo Domingo, pada tahun 2014, untuk bermalam di klub telanjang bernama Doll House. Dalam sebuah memo ke pengadilan yang meminta pengurangan hukumannya, Irizarry ingat berada di ruang VIP bersama agen lain dan Garofola, menumpuk tagihan sebesar 2.300 dolar AS (Rp 36,7 juta dalam kurs 15.500), yang dibayar oleh utusan Diego Marín yang memiliki nama panggilan Iguana.

Garofola mengatakan, perjalanan itu termasuk kunjungan resmi dan dia diberitahu bahwa semuanya dibayar dengan dana DEA. “Ada hal-hal tentang perjalanan itu yang membuat saya bertanya-tanya mengapa saya ada di sana,” kata Garofola kepada AP. “Tapi Irizarry benar-benar menggunakanku untuk meratifikasi perilaku ini. Saya benar-benar baru, dan sangat antusias untuk menangani kasus pencucian uang. Dia memanfaatkan saya dengan membuat saya berada di sana.”

Baca juga
Pemeriksa Pajak Didakwa Lakukan Pencucian Uang Bersama Anaknya

Ketika Irizarry dihadiahi pemindahan tugas ke Cartagena pada 2015, pesta pun kembali digelar.  Para agen menginap di lantai atas dengan dengan kolam renang yang berpemandangan laut luas. Tempat itu menjadi perhentian wajib bagi para agen DEA dan jaksa yang datang bertamu dari AS.

Salah satu yang Irizarry ingat adalah kehadiran Marisa Darden, seorang jaksa dari Cleveland, yang katanya pergi ke Kolombia pada September 2017, pada sebuah pertemuan di mana dia menyaksikan dua agen DEA memakai ekstasi. Irizarry mengatakan dia tidak melihat Darden menggunakan narkoba.

Otoritas federal yang sangat tertarik pada pesta itu menanyai Irizarry tentang hal tersebut baru-baru ini. Setidaknya satu agen DEA yang hadir telah diberikan cuti administrative karenanya.

Darden kemudian menjadi mitra di firma hukum Cleveland yang kuat, dan tahun lalu dinominasikan Presiden Joe Biden untuk menjadi jaksa negara wanita kulit hitam pertama di Ohio utara. Tetapi segera setelah dirinya dikonfirmasi, Darden tiba-tiba mengundurkan diri pada bulan Mei, hanya dengan alasan “pentingnya memprioritaskan keluarga.”

Darden menolak untuk menjawab pertanyaan dari AP, tetapi pengacaranya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “bekerja sama sepenuhnya” dengan penyelidikan federal terhadap “dugaan aktivitas ilegal oleh agen federal”.

“Tidak ada bukti bahwa dia berpartisipasi dalam aktivitas ilegal apa pun,” tulis pengacara Darden, James Wooley, dalam email ke AP.

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan tuduhan itu tidak muncul dalam proses pemeriksaan. Senator AS Sherrod Brown, seorang Demokrat dari Ohio yang mencantumkan nama Darden di peringkat atas untuk jabatan itu, juga tidak mengetahui tuduhan itu dalam proses pencalonan, kata kantornya. Seandainya dia tahu, dia “akan menarik dukungannya.”

Baca juga
Foto: Crowd Free Night Pergantian Tahun Baru 2022 di Jakarta

Jaksa federal lain yang disebutkan Irizarry dan diinterogasi para agen federal adalah Monique Botero, yang baru-baru ini dipromosikan menjadi kepala divisi narkotika di Kantor Kejaksaan AS di Miami. Irizarry mengatakan kepada penyelidik dan AP bahwa Botero bergabung dengan sekelompok agen, informan, polisi Kolombia, dan pelacur, yang berpesta gila di sebuah kapal pesiar mewah.

Pengacara Botero mengakui dia berada di kapal pesiar pada September 2015 untuk apa yang dia pikir adalah pelayaran yang diselenggarakan polisi setempat. Tetapi mereka mengatakan, “Dengan tegas dan tegas, Monique tidak pernah melihat atau berpartisipasi dalam sesuatu yang ilegal atau tidak etis.”

“Irizarry telah mengakui bahwa dia berbohong kepada semua orang di sekitarnya karena berbagai alasan jahat. Kebohongan tentang Monique ini adalah bagian dari pola yang sama,” kata pengacara Botero, Benjamin Greenberg. “Mengerikan bahwa Monique difitnah dan dihancurkan oleh seseorang yang memalukan seperti Irizarry.”

Kejatuhan Irizarry terjadi secara tiba-tiba dan tak terhindarkan — hasil dari gaya hidup mewah berlebihan yang membuat banyak mata terbelalak. Akhirnya, dia dikhianati oleh salah satu orang kepercayaan terdekatnya, seorang informan Venezuela-Amerika yang mengaku mengalihkan dana.

Baca juga
Hakim Geram saat Ricky Beberkan Sambo Rangkul Putri Candrawathi

“Masalah José adalah dia membawa banyak hal ke titik bodoh, dan itu menghancurkan tak hanya dirinya,” kata seorang pengacara pembela yang bepergian dengan Irizarry dan agen lainnya. “Tdak diragukan lagi, dia tidak bertindak sendiri.”

Sejak penangkapannya, Irizarry telah menulis sebuah buku yang diterbitkan sendiri berjudul “Getting Back on Track,” sebagai bagian dari usahanya untuk mengakui kesalahan dan Kembali ke jalan yang benar setelah mempermalukan diri dan keluarganya.

Baru-baru ini, istrinya yang lahir di Kolombi–yang dibebaskan dari hukuman penjara atas tuduhan pencucian uang sebagai imbalan atas pengakuan Irizarry– mengatakan kepadanya bahwa dia sedang mengurus perceraian.

Yang menambah keputusasaan Irizarry, dia masih merasa sebagai satu-satunya orang yang membayar harga mahal untuk pola pelanggaran yang menurutnya dibiarkan DEA membusuk sendiri. Sampai saat ini jaksa belum mendakwa agen lain, dan beberapa mantan rekannya diam-diam mengambil pension, daripada menanggung aib pecatan.

“Saya sudah memberi tahu mereka semua apa yang saya tahu,” kata Irizarry. “Yang harus mereka lakukan hanyalah terus menggali.” [Jim Mustian/Joshua Goodman/ Associated Press]

Tinggalkan Komentar