Senin, 16 Mei 2022
15 Syawal 1443

Jurnalis Top Israel: Harus Ada Penyelidikan untuk Kebrutalan Polisi Israel di Masjid Al-Aqsa!

Israel Gelo Aqsa - inilah.com
Tentara Israel menodongkan senjata berpeluru kepada para jamaah Masjid Al Aqsa, menandakan kepengecutan dan sikap brutal mereka.

Seorang jurnalis terkemuka Israel, Nir Hasson, telah melancarkan serangan pedas terhadap pemerintah Tel Aviv atas cara polisi dan tentara melakukan kekerasan terhadap warga sipil dan jurnalis di kompleks Masjid Al-Aqsa di Haram Al-Sharif selama seminggu terakhir. Ia menyerukan penyelidikan untuk tindakan mereka.

Nir Hasson, yang meliput Yerusalem dan komunitas Palestina untuk publikasi liberal berbahasa Inggris, Haaretz, mengatakan keyakinannya bahwa kekerasan itu tidak akan mengarah pada Intifada lainnya. Kata dia, cara penanganan konflik juga mencerminkan perubahan kebijakan pemerintahan Naftali Bennett saat ini dari kebijakan mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Hasson, muncul di “The Ray Hanania Radio Show”, jaringan Radio Arab AS dan disponsori oleh Arab News. Ia mengatakan, kekerasan dimulai ketika sekelompok orang Israel yang religius memasuki Temple Mount “dengan agenda politik” tetapi tidak mencapai tingkat kekerasan yang terlihat di tahun lalu.

Hasson mengakui bahwa dalam banyak kasus polisi melampaui batas dengan memukuli warga sipil dan jurnalis, dan salah menangani aksi protes.

“Tahun lalu mereka melakukan segalanya dengan salah. Mereka melakukan hukuman kolektif untuk semua warga Palestina di Yerusalem Timur hari demi hari,” kata Hasson.

“Tahun ini, mereka (polisi) mencoba membagi antara mayoritas orang Palestina yang datang ke Temple Mount atau ke Gerbang Damaskus untuk berdoa atau merayakan akhir hari raya Ramadhan, dan minoritas yang datang untuk bentrok dan melempari polisi dengan batu.”

“Namun … kami melihat lagi dan lagi video yang sangat keras tayangan polisi yang menggunakan pentungan memukul orang, memukul wartawan, wanita, juga memukuli pria yang dating (bersama) dengan putranya.”

Baca juga
Mahmoud Abbas: Israel Bertanggung Jawab atas Kematian Wartawati Al Jazeera

“Ini mengerikan. Saya tidak bisa lebih (kritis) dari polisi Yerusalem tentang hal itu. Saya pikir mereka harus memberikan lebih banyak jawaban dan mereka harus membuka penyelidikan terhadap para personelnya, bukan hanya karena tidak masuk akal untuk memperlakukan warga sipil (dengan cara ini), tetapi juga karena menyiramkan minyak di atas api,” kata dia.

Hasson mengatakan beberapa kekerasan diperkirakan terjadi selama pertemuan tiga perayaan keagamaan, tetapi tidak mencapai tingkat yang terjadi di masa lalu seperti yang terjadi ketika mantan Jenderal Israel dan Perdana Menteri Ariel Sharon memimpin batalyon tentara dan polisi ke Masjidil Haram Al-Sharif memprovokasi Intifada pertama pada September 2000.

“Ini bukan pertama kalinya kami melihat bentrokan dan kekerasan meningkat di Yerusalem. Dan kami tahu setidaknya lima atau enam tahun terakhir bahwa setiap Ramadhan ada banyak ketegangan, terutama yang berfokus pada Temple Mount dan kompleks Al-Aqsa, ”kata Hasson.

Bentrokan Intifadah pertama, katanya, menghasilkan kesepakatan antara Israel dan Palestina untuk tidak mengobarkan ketegangan. Hingga tahun 2003, Israel membatasi kunjungan orang-orang beragama Yahudi ke Haram Al-Sharif hanya lima kali dalam satu waktu. Pada tahun 2003 meningkat menjadi 10. Pada 2010 meningkat menjadi 20. Dan pada 2011, di bawah Netanyahu, meningkat menjadi 50 sekaligus.

Hasson mengatakan bahwa bagian dari perbedaan antara kekerasan tahun lalu yang menyebabkan lebih banyak korban jiwa dan luka-luka dan menyebar ke seluruh Tepi Barat, Gaza dan di Israel, adalah hasil politik ketika Netanyahu ingin menggunakan kekerasan untuk meningkatkan harapan terpilihnya kembali di Pemilu.

Baca juga
Presiden Palestina Bahas Israel Bersama Raja Abdullah dan Putin

Netanyahu kalah dalam pemilihan Israel dari Naftali Bennett, yang Hasson katakan tidak mengeksploitasi ketegangan untuk keuntungan politik. “Netanyahu terutama tahun lalu. Jika Anda ingat tahun lalu, itu masih pemerintahan, tetapi setelah pemilihan dan Netanyahu perlu memimpin koalisi baru. Dan pemahaman politik umum di Israel adalah Netanyahu memiliki kepentingan untuk (mengintensifkan) api dan menyukai beberapa kekerasan lagi karena itu akan membantunya untuk meningkatkan jumlah Knesset dan membangun koalisinya.”

“Sekarang, saya tidak tahu apakah Netanyahu benar-benar membuat sesuatu yang tidak cukup hati-hati, dengan sengaja. Tapi kami melihat polisi bertindak brutal tanpa akal. Jika Anda ingat mereka memblokir tangga di Gerbang Damaskus yang tidak mengizinkan orang duduk di sana tanpa alasan (apa pun). Itu tidak masuk akal, dan hanya untuk menimbulkan kekerasan di sana.”

“Sebagian dari jawabannya tentu saja, adalah pemerintah Naftali Bennett yang memiliki kepentingan vital untuk merahasiakan mungkin karena setiap kali ada kekerasan, setiap serangan teror mereka mendapat pukulan yang sangat kuat dari sayap kanan dan dari Likud dan Netanyahu. Mereka mengatakan Anda tidak bisa mempercayainya (Bennett) mereka tidak bisa menjaga keamanan Israel.”

Hasson mengatakan bahwa ada beberapa ekstremis di kedua belah pihak yang menginginkan konflik dan akan memanfaatkan setiap peristiwa atau waktu untuk memicu bentrokan.

“Ada beberapa kelompok, politik, agama, sebagian besar LSM, yang mencoba mendorong pemerintah Israel untuk mengubah status quo tetapi mereka bukan arus utama. Semua lembaga keamanan di Israel, IDF, polisi, Shin Bit, semuanya sepakat bahwa Israel harus sangat berhati-hati melakukan langkah apa pun di Temple Mount, Al-Aqsa, ”kata Hasson.

Baca juga
Gerombolan KKB Serang Anggota Kopasgat di Bandara Aminggiru Papua

Hasson mengatakan bahwa ketegangan saat ini telah mereda sejak bentrokan pertama pekan lalu, meskipun ada upaya pada Kamis oleh anggota Knesset sayap kanan politik Itamar Ben Gvir untuk memimpin beberapa ratus radikal pengibar bendera Israel ke kompleks Masjid Al-Aqsa.

Hasson mengatakan bahwa 10 hari terakhir Ramadhan Haram Al-Sharif harus ditutup untuk non-Muslim agar dan ketegangan bisa lebih rendah.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mendesak baik Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan Menteri Luar Negeri dan Perdana Menteri Alternatif Yair Lapid, dalam panggilan telepon terpisah untuk menahan diri dari “setiap tindakan dan retorika yang meningkatkan ketegangan.”

Blinken mengirim Penjabat Asisten Sekretaris Biro Urusan Timur Dekat Yael Lempert dan Wakil Asisten Sekretaris untuk Urusan Israel dan Palestina di Biro Urusan Timur Dekat Hady Amr untuk bertemu dengan para pemimpin di Israel, Tepi Barat dan Yordania untuk membantu meredakan ketegangan.

Radio show Ray Hanania, yang diselenggarakan oleh Jaringan Radio Arab AS dan disponsori oleh Arab News, disiarkan setiap minggu secara langsung pada hari Rabu di Detroit, Washington D.C., Ontario dan disiarkan ulang pada hari Kamis di Chicago pada pukul 12 siang di radio WNWI AM 1080. [Arab News]

Tinggalkan Komentar