Minggu, 02 Oktober 2022
06 Rabi'ul Awwal 1444

Kaspersky Buka Lagi Dua Pusat Transparansi di Eropa

Kamis, 22 Sep 2022 - 20:15 WIB
Kaspersky
(foto: kaspersky.com)

Kaspersky telah membuka pusat fasilitas kepercayaan baru untuk para mitra dan pelanggan perusahaan di Italia dan Belanda.

Pusat-pusat tersebut beroperasi dalam format baru yang menyediakan ikhtisar praktik pemrosesan teknik dan data Kaspersky hanya pada layanan yang paling populer di kalangan mitra dan pelanggannya.

Langkah ini dilakukan karena perusahaan menunjukkan peningkatan minat dalam kepercayaannya pada penyedia teknologi mereka, dengan lebih dari 70 persen pembuat keputusan TI menyatakan pentingnya memiliki jaminan berkelanjutan bahwa solusi TI yang mereka gunakan dapat beroperasi dalam kondisi yang diketahui dan tepercaya.

Pusat-pusat baru adalah bagian dari Inisiatif Transparansi Global Kaspersky (GTI) dan bertujuan untuk membuka ‘black box’ dari teknologi, meningkatkan kepercayaan pelanggan pada solusi perusahaan.

Dengan peluncuran GTI 2017, Kaspersky menjadi perusahaan keamanan siber pertama yang membuka kode sumbernya untuk tinjauan eksternal. Inisiatif ini bertujuan untuk melibatkan komunitas yang lebih luas dalam memvalidasi dan memverifikasi kepercayaan produk Kaspersky, proses internal, dan operasi bisnis.

Pembukaan pusat transparansi baru mencerminkan komitmen berkelanjutan perusahaan untuk meningkatkan transparansi dan akuntabilitas bagi pelanggan dan mitranya. Setelah menambahkan fasilitas baru di Utrecht dan Roma, Kaspersky sekarang memiliki jaringan terbesar dari pusat-pusat semacam itu di Eropa, bersama dengan hub di Madrid dan Zurich.

Beroperasi di kantor perusahaan, pusat di Roma dan Utrecht, terbuka untuk mitra Kaspersky, pelanggan, dan otoritas keamanan siber pemerintah yang melayani secara eksklusif untuk opsi piste biru, opsi yang paling dicari oleh pengunjung Pusat Transparansi sejak pembukaan fasilitas pertama di tahun 2018. Piste biru mewakili gambaran umum tentang teknik Kaspersky dan praktik pemrosesan data, produk, dan layanannya.

Baca juga
Sepatu Indonesia Diminati Konsumen Belanda, Mendag Zulhas Sumringah

Selama kunjungan, mitra dan pelanggan akan bertemu dengan tim ahli Kaspersky, yang akan menjawab pertanyaan apa pun mengenai praktik pemrosesan data perusahaan dan fungsi solusi Kaspersky, bersama dengan demonstrasi langsung dari tinjauan kode sumber.

“Inisiatif Transparansi Global kami telah berjalan selama lima tahun. Sepanjang perjalanan itu, kami terus mencari mekanisme lebih efisien yang dapat membantu mitra dan pelanggan meningkatkan kepercayaan dan jaminan dalam solusi dan layanan kami. Peluncuran Pusat Transparansi terbaru, berdasarkan pengalaman luas perusahaan dan keterlibatan dengan bisnis di seluruh dunia, menegaskan bahwa kebutuhan atas transparansi yang lebih besar tentang cara kerja teknologi dan bagaimana data kita diperlakukan adalah sangat kritikal. Lebih jauh, komitmen kami untuk menyediakan transparansi ini terus berlanjut,” kata Chief Business Development Officer Kaspersky Andrey Efremov dalam keterangannya kepada Inilah.com, Kamis (22/9/2022).

Dengan penambahan terkini dari dua fasilitas baru, Kaspersky sekarang mengoperasikan sembilan Pusat Transparansi di Eropa, Asia Pasifik, Amerika Utara dan Amerika Latin. Pusat yang telah dibuka sebelumnya menawarkan opsi peninjauan tambahan –piste merah dan hitam, yang bervariasi dalam kedalamannya dan tingkat keterampilan teknis yang diperlukan.

Baca juga
Bangkrut, Pramugari Maskapai Italia Ramai-Ramai Turun ke Jalan Lepas Seragam

Yang pertama adalah tinjauan bagian paling penting dari kode sumber, memungkinkan analisis yang ditargetkan untuk fungsi tertentu , sedangkan yang kedua mewakili tinjauan terdalam dan paling komprehensif dari bagian paling penting dari kode sumber Kaspersky.

Edisi baru laporan Transparansi

Pilar lain yang membentuk Inisiatif Transparansi Global Kaspersky adalah rilis laporan Transparansi Kaspersky, yang mengungkapkan informasi tentang permintaan yang diterima dari pemerintah dan lembaga penegak hukum, hingga pengguna untuk data pribadi mereka. Paling terbaru mencakup periode di enam bulan pertama tahun 2022.

Selama paruh pertama tahun 2022, Kaspersky menerima total 89 permintaan dari pemerintah dan lembaga penegak hukum dari delapan negara (Brasil, China, Italia, Jepang, Yordania, Rusia, Singapura, dan Korea Selatan), penurunan 15 persen dalam permintaan year-on-year (105 permintaan di paruh pertama 2021).

Seperti sebelumnya, sebagian besar –89 persen– permintaan yang diterima adalah untuk informasi teknis non-pribadi, yaitu informasi yang memfasilitasi pelaksanaan investigasi kejahatan dunia maya –indikator kompromi (IoC), informasi tentang modus operandi penyerang dunia maya, keluaran rekayasa balik malware dan hasil lain dari analisis forensik siber. Sebanyak 11 persen mengajukan permintaan untuk data pengguna, dan semuanya ditolak.

Pangsa permintaan untuk data teknis non-pribadi naik dari 85 persen menjadi 89 persen. Bagian permintaan yang disetujui juga meningkat: dari semua permintaan yang diterima selama paruh pertama 2022, sebanyak 64 persen dikabulkan. Semua permintaan lainnya ditolak baik karena tidak memenuhi persyaratan verifikasi hukum atau karena tidak adanya data yang diperlukan.

Baca juga
Vespa Kembali Hadirkan Ragam Warna Baru nan Dinamis

Selain itu, sebagai bagian dari laporan Transparansinya, Kaspersky telah membuat informasi publik tentang permintaan yang diterima dari pengguna untuk tujuan terkait data pribadi–perincian tentang tempat data pengguna disimpan, penyediaan, atau penghapusan informasi pribadi. Kaspersky menerima sebanyak 3.285 permintaan seperti itu dalam kurun waktu enam bulan pertama di tahun 2022.

Kaspersky mengikuti komitmennya untuk memperbarui data setiap enam bulan dan menerbitkan laporan Transparansi secara teratur. Upaya ini dikerahkan untuk memastikan para pemangku kepentingan mendapatkan informasi yang diperlukan dan mempercayai solusi yang digunakan sepenuhnya.

Laporan transparansi tersebut juga memberikan lebih banyak informasi tentang pendekatan perusahaan dalam menangani permintaan dan prinsip-prinsip yang diterapkan.

Tinggalkan Komentar