Selasa, 07 Februari 2023
16 Rajab 1444

Kasus COVID-19 Melonjak, 3 Wilayah di Kaltim Masuk Zona Merah

Jumat, 28 Okt 2022 - 00:01 WIB
Penulis : Ajat M Fajar
Editor : Ibnu Naufal
Kasus COVID-19 Melonjak, 3 Wilayah di Kaltim Masuk Zona Merah
Covid-19 - Foto: Antara

Kasus COVID-19 di Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim) terus mengalami lonjakan pasien terkonfirmasi positif. Bahkan ada tiga wilayah yang berstatus zona merah akibat lonjakan kasus COVID-19.

Juru bicara Satgas COVID-19 Provinsi Kaltim Andi Muhammad Ishak mengatakan Balikpapan dan Samarinda lebih dulu masuk dalam zona merah COVID-19, dan kemudian disusul Kutai Kartanegara.

“Balikpapan masih menjadi penyumbang kasus tertinggi. Saat ini pasien positif yang dirawat di Balikpapan berjumlah 348 orang, disusul Samarinda 122 orang dan Kutai Kartanegara 89 orang,” kata Andi Muhammad Ishak di Samarinda, Kamis (27/10/2022).

Sementara tiga wilayah Kaltim lainnya dalam status zona oranye di antaranya Kutai Barat dengan 37 pasien positif yang dirawat, Penajam Paser Utara dengan 27 pasien positif yang di rawat dan Bontang dengan 26 pasien positif yang dirawat.

Baca juga
Pasien Sembuh dari COVID-19 Terbanyak di DKI Jakarta

Sedangkan empat wilayah lainnya dalam status zona kuning diantaranya Kutai Timur (21 pasien positif), Paser (20 pasien positif), Berau (19 pasien positif) dan Mahakam Ulu dengan 6 pasien positif.

“Jumlah keseluruhan pasien positif yang masih menjalani perawatan se- Kaltim sebanyak 715 orang,” kata Andi.

Dalam kurun empat hari terakhir telah terjadi penambahan kasus positif rata-rata seratus kasus per hari, sementara data kesembuhan juga terus terjadi namun dengan angka yang lebih kecil.

Andi menyebut data update kasus harian 27 Oktober 2022, telah terjadi penambahan kasus positif sebanyak 135 orang, sedangkan kasus sembuh hanya 54 orang.

Baca juga
PW RMI-NU DKI Jakarta Pertanyakan Status Halal Alat Swab Impor

Dengan temuan kasus positif yang semakin tinggi, Andi mengingatkan kepada masyarakat untuk terus waspada dengan tetap menjalankan protokol kesehatan dalam kegiatan sehari- hari.

“Kami juga ingatkan pentingnya menjaga kesehatan, mengingat kondisi cuaca yang tidak menentu di Kaltim sehingga banyak masyarakat yang mengeluh terkena demam,” ucap Andi.

Tinggalkan Komentar