Kamis, 18 Agustus 2022
20 Muharram 1444

Kasus Hipertensi Meningkat Sepanjang Pandemi COVID-19

Senin, 20 Des 2021 - 16:26 WIB
hipertensi meningkat sepanjang pandemi
istimewa

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Circulation, menjelaskan bahwa efek kesehatan dari pandemi tidak hanya mencakup penyakit COVID-19 tetapi juga masalah kesehatan lainnya. Dalam sebuah studi baru, para peneliti telah menemukan bahwa tekanan darah meningkat pada orang dewasa di Amerika Serikat selama pandemi. Hal tersebut dibandingkan dengan tahun-tahun non-pandemi sebelumnya. Kasus hipertensi meningkat sepanjang pandemi COVID-19.

Mengenal tekanan darah

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), tekanan darah menggambarkan tekanan yang diberikan darah terhadap dinding arteri seseorang.

Dokter mengukur tekanan darah pada dua titik, ketika jantung seseorang memompa, yang dikenal sebagai tekanan darah sistolik, dan ketika jantung seseorang beristirahat di antara detak, yang dikenal sebagai tekanan darah diastolik.

Jika seseorang memiliki tekanan darah tinggi, juga dikenal sebagai hipertensi, mereka memiliki risiko lebih besar terkena stroke atau penyakit jantung. Hipertensi juga dapat merusak hati, mata, dan otak seseorang.

Sumber Tepercaya CDC menyatakan bahwa 47 persen orang dewasa AS menderita hipertensi, dan pada tahun 2019 hipertensi adalah penyebab utama atau penyebab lebih dari 500.000 kematian.

Baca juga
32 Wilayah PPKM Jawa-Bali Statusnya Memburuk

Seseorang dapat membantu menjaga tingkat tekanan darah yang sehat dengan makan makanan rendah garam dan tinggi buah dan sayuran, berolahraga secara teratur, menghindari merokok, dan membatasi asupan alkohol.

Namun, pandemi COVID-19 secara signifikan mengganggu perilaku dan akses masyarakat terhadap perawatan medis reguler.

Para peneliti tertarik untuk melihat apakah gangguan ini berdampak pada tingkat tekanan darah seseorang.

Kasus hipertensi meningkat sepanjang pandemi

Para peneliti menemukan bahwa sebelum pandemi, tidak ada perubahan signifikan dalam tekanan darah antar tahun.

Namun, setiap bulan selama pandemi, tekanan darah meningkat rata-rata 1,1 hingga 2,5 milimeter merkuri (mmHg) untuk tekanan darah sistolik dan 0,14 hingga 0,53 mmHg untuk tekanan darah diastolik. Ini adalah kasus untuk wanita dan pria dari berbagai usia.

Baca juga
Satgas: 5.886.211 Orang Sembuh dari COVID-19

Wanita, rata-rata, mengalami peningkatan yang lebih besar untuk tekanan darah sistolik dan diastolik. Peserta yang lebih tua memiliki peningkatan tekanan darah sistolik yang lebih besar, sedangkan peserta yang lebih muda memiliki peningkatan tekanan darah diastolik yang lebih besar.

“Perilaku tidak bijaksana, kurang olahraga, obesitas sentral, konsumsi alkohol, dan tidak minum obat tekanan darah yang diresepkan semuanya dapat mendorong tekanan darah tinggi,” kata Dr. Luke Laffin, co-director Center for Blood Pressure Disorders di Klinik Cleveland di Ohio dan penulis utama studi seperti dikutip dari Medical News Today, Senin, (20/12/2021).

“Penelitian lain menunjukkan bahwa kebiasaan gaya hidup seperti asupan alkohol yang berlebihan memburuk selama pandemi, jadi tidak mengherankan jika terjadi peningkatan tekanan darah,” tambahnya.

Baca juga
WHO Anjurkan Penyintas Covid-19 Tetap Vaksin

“Kami juga tahu bahwa pasien ragu-ragu untuk menemui dokter mereka, terutama di awal pandemi, dan itu mungkin berkontribusi pada peningkatan tekanan darah,” kata Dr. Laffin.

Tinggalkan Komentar