Kamis, 11 Agustus 2022
13 Muharram 1444

Kecemasan Resesi Buat Harga Minyak Rontok

Rabu, 06 Jul 2022 - 07:29 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Kecemasan Resesi Buat Harga Minyak Rontok - inilah.com
Foto: iStockphoto.com

Harga minyak anjlok sekitar sembilan persen pada akhir perdagangan Selasa atau Rabu (6/7/2022) pagi WIB. Ini mencatat penurunan harian terbesar sejak Maret di tengah meningkatnya kekhawatiran resesi global dan penguncian di China serta penguatan greenback yang dapat memangkas permintaan.

Patokan global harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman September terperosok 10,73 dolar AS atau 9,5 persen, menjadi menetap di 102,77 dolar AS per barel.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Agustus merosot 8,93 dolar AS atau 8,2 persen menjadi ditutup di 99,50 dolar AS per barel. Tidak ada penyelesaian untuk WTI pada Senin (4/7/2022) karena hari libur AS.

Kedua harga acuan mencatat penurunan persentase harian terbesar sejak 9 Maret dan memukul harga saham perusahaan minyak dan gas utama.

“Kami sedang mendapatkan krim dan satu-satunya cara Anda dapat menjelaskan adalah ketakutan akan resesi,” kata Direktur Energi Berjangka Mizuho, Robert Yawger. “Anda sedang merasakan tekanan.”

Harga minyak berjangka tenggelam bersama dengan gas alam, bensin dan ekuitas, yang sering menjadi indikator permintaan minyak mentah.

Baca juga
Ketegangan Rusia-Ukraina Lambungkan Harga Minyak ke US$90 per Barel, Tertinggi Sejak 2014

Sementara itu pengujian massal COVID-19 di China menebar kekhawatiran akan potensi penguncian yang mengancam akan memperdalam pengurangan konsumsi minyak.

Shanghai mengatakan akan memulai putaran baru pengujian massal terhadap 25 juta penduduknya selama periode tiga hari, mengutip upaya untuk melacak infeksi yang terkait dengan wabah di sebuah bar karaoke.

“Kami melihat beberapa likuidasi panik. Banyak kegugupan,” kata Wakil Presiden Senior untuk perdagangan BOK Financial, Dennis Kissler.

Kekhawatiran bahwa permintaan musim mengemudi musim panas AS akan turun setelah liburan 4 Juli juga tampaknya membebani pasar, kata Kissler.

Dow Jones Industrial Average tergelincir sekitar satu persen, sementara Indeks S&P 500 turun kurang dari satu persen. Harga gas alam AS jatuh 4,7 persen, minyak pemanas turun sekitar 8,0 persen dan bensin untuk pengiriman di New York Harbor anjlok 10,5 persen.

Jika resesi benar-benar melanda, dan mengurangi permintaan energi secara signifikan, lebih banyak ayunan liar ke sisi bawah bisa terjadi, kata Presiden Konsultan Lipow Oil Associates, Andy Lipow.

Baca juga
Wall Street Turun Cerna Pernyataan The Fed Soal Inflasi dan Resesi

“Pasar komoditas bisa sangat tak kenal ampun ketika Anda mengalami resesi dan pasokan melebihi permintaan,” kata Lipow.

Sementara itu permintaan safe-haven untuk obligasi pemerintah AS mendorong dolar sekitar 1,3 persen menjadi 106,5350 pada akhir perdagangan Selasa (5/7/2022), yang pada gilirannya membebani minyak dalam denominasi greenback karena menjadi lebih mahal bagi pembeli yang memegang mata uang lainnya.

Euro jatuh ke level terendah dua dekade karena data menunjukkan pertumbuhan bisnis di seluruh zona euro melambat lebih lanjut bulan lalu, dengan indikator berwawasan ke depan menunjukkan kawasan itu bisa tergelincir ke penurunan kuartal ini karena krisis biaya hidup membuat konsumen waspada.

Di Korea Selatan, inflasi mencapai level tertinggi hampir 24 tahun pada Juni, menambah kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan ekonomi dan permintaan minyak.

Kekhawatiran pasokan masih ada, awalnya mengangkat WTI dan Brent di awal sesi, karena gangguan produksi yang diperkirakan di Norwegia, di mana pekerja lepas pantai memulai pemogokan.

Baca juga
Ekonom Bank Dunia Skeptis Resesi Global Dapat Dihindari

Di akhir sesi, pemerintah Norwegia turun tangan untuk menghentikan pemogokan yang telah memangkas produksi minyak dan gas, kata seorang pemimpin serikat pekerja kepada Reuters.

Arab Saudi, pengekspor minyak utama dunia, menaikkan harga minyak mentah Agustus untuk pembeli Asia mendekati level rekor di tengah ketatnya pasokan dan permintaan yang kuat.

Sementara itu, mantan Presiden Rusia Dmitry Medvedev mengatakan proposal yang dilaporkan dari Jepang untuk membatasi harga minyak Rusia sekitar setengah dari level saat ini akan berarti lebih sedikit minyak di pasar dan dapat mendorong harga di atas 300-400 dolar AS per barel.

Tinggalkan Komentar