Sabtu, 02 Juli 2022
03 Dzul Hijjah 1443

Kekhawatiran akan Stagflasi Mulai Tumbuh

Minggu, 29 Mei 2022 - 11:39 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ahmad Munjin
Stagflasi - inilah.com
Mobil-mobil berbaris dalam dua arah di sebuah pompa bensin di New York City, pada 23 Desember 1973, menjelang AS diterkam kondisi stagflasi. Foto: AP/Marty Lederhandler)

Stagflasi. Itu adalah “huruf S” yang ditakuti pada era 1970-an. Bagi warga (terutama Amerika) pada usia tertentu, hal itu memunculkan ingatan tentang antrean panjang yang menyakitkan di pompa bensin, pabrik-pabrik yang tutup, dan tombol “Whip Inflation Now!” di saat Presiden Gerald Ford, yang saat itu banyak diejek.

Stagflasi adalah pil ekonomi yang paling pahit: inflasi yang tinggi bercampur dengan pasar kerja yang lemah, menyebabkan minuman beracun yang menghajar konsumen dan membingungkan para ekonom.

Selama beberapa dekade, sebagian besar ekonom tidak berpikir bahwa ramuan jahat seperti itu mungkin terjadi. Mereka sudah lama berasumsi bahwa inflasi akan tinggi hanya ketika ekonomi kuat dan pengangguran rendah.

Tetapi pertemuan dua peristiwa ekonomi yang tidak menyenangkan itu membuat para ekonom mencapai kembali ke hari-hari disko dan ekonomi inflasi tinggi yang suram, serta pengangguran tinggi di hampir setengah abad lalu. Sedikit yang berpikir stagflasi sudah di depan mata. Tapi sebagai ancaman jangka panjang, tidak bisa lagi diabaikan.

Pekan lalu, Menteri Keuangan Janet Yellen menyebut kata itu dalam sambutannya kepada wartawan:

“Prospek ekonomi secara global,” kata Yellen, “menantang dan tidak pasti, dan harga pangan dan energi yang lebih tinggi memiliki efek stagflasi, yaitu menekan output dan pengeluaran dan meningkatkan inflasi di seluruh dunia.”

Pada Kamis lalu, pemerintah AS memperkirakan bahwa ekonomi menyusut pada tingkat tahunan 1,5 persen, dari Januari hingga Maret. Tetapi penurunan itu sebagian besar disebabkan oleh dua faktor yang tidak mencerminkan kekuatan yang mendasari ekonomi: kesenjangan perdagangan yang meningkat, yang disebabkan selera orang Amerika terhadap produk asing, dan perlambatan dalam pengisian kembali alokasi bisnis setelah peningkatan musim liburan yang besar.

Untuk saat ini, para ekonom secara luas setuju bahwa ekonomi AS memiliki kekuatan yang cukup untuk menghindari resesi. Tapi masalah telah menumpuk. Kemacetan rantai pasokan dan gangguan dari perang Rusia melawan Ukraina telah membuat harga konsumen melonjak pada kecepatan tercepat mereka dalam beberapa dekade.

Federal Reserve dan bank sentral lainnya, yang dibutakan oleh inflasi yang mengamuk, berusaha mengejar dengan menaikkan suku bunga secara agresif. Mereka berharap cara mendinginkan pertumbuhan ini cukup untuk menjinakkan inflasi tanpa menyebabkan resesi.

Baca juga
Kasus COVID-19 di Kendari Naik Jadi 1.039 Pasien

Ini adalah tugas yang sangat sulit. Ketakutan yang meluas, yang tercermin dalam harga saham yang menyusut, adalah bahwa Fed pada akhirnya akan merusaknya dan akan menghancurkan ekonomi tanpa memberikan pukulan telak terhadap inflasi.

Bulan ini, mantan Direktur Fed, Ben Bernanke mengatakan kepada The New York Times bahwa “inflasi masih terlalu tinggi tetapi akan turun. Jadi harus ada periode dalam satu atau dua tahun ke depan di mana pertumbuhan rendah, pengangguran setidaknya naik sedikit dan inflasi masih tinggi.”

Kemudian Bernanke menyimpulkan pemikirannya: “Anda bisa menyebutnya stagflasi.”

__

APA ITU STAGFLASI?

Tidak ada definisi formal atau ambang statistik khusus. Mark Zandi, kepala ekonom di Moody’s Analytics, memiliki panduan kasarnya sendiri: Stagflasi tiba di Amerika Serikat, katanya, ketika tingkat pengangguran mencapai setidaknya lima persen dan harga konsumen melonjak 5 persen atau lebih dari tahun sebelumnya. Tingkat pengangguran AS sekarang hanya 3,6 persen.

Di Uni Eropa, di mana pengangguran biasanya berjalan lebih tinggi, ambang batas Zandi berbeda: pengangguran 9 persen dan inflasi tahun-ke-tahun 4 persen, dalam pandangannya, akan bergabung untuk menyebabkan stagflasi.

Sampai sekitar 50 tahun yang lalu, para ekonom memandang stagflasi sebagai hal yang hampir mustahil. Mereka memotong sesuatu yang disebut Kurva Phillips, dinamai menurut penciptanya, ekonom A.W.H. “Bill” Phillips (1914-1975) dari Selandia Baru. Teori ini berpendapat bahwa inflasi dan pengangguran bergerak dalam arah yang berlawanan.

Kedengarannya seperti akal sehat: Ketika ekonomi lemah dan banyak orang kehilangan pekerjaan, bisnis akan sulit untuk menaikkan harga. Jadi inflasi harus tetap rendah. Demikian juga, ketika ekonomi cukup panas bagi bisnis untuk meneruskan kenaikan harga yang besar kepada pelanggan mereka, pengangguran harus tetap cukup rendah.

Entah bagaimana, kenyataan tidak terbukti begitu mudah. Apa yang dapat membuang segalanya adalah kejutan pasokan — katakanlah, lonjakan biaya bahan baku yang memicu inflasi dan membuat konsumen tidak memiliki lebih banyak uang untuk dibelanjakan guna mendorong perekonomian.

Itulah tepatnya yang terjadi pada tahun 1970-an.

Arab Saudi dan negara-negara penghasil minyak lainnya memberlakukan embargo minyak terhadap Amerika Serikat dan negara-negara lain yang mendukung Israel dalam Perang Yom Kippur 1973. Harga minyak melonjak dan tetap tinggi. Biaya hidup semakin tidak terjangkau bagi banyak orang. Ekonomi terguncang.

Baca juga
Menag Pastikan Program Vaksinasi untuk Santri Terus Berjalan

Masuklah stagflasi. Setiap tahun dari 1974 hingga 1982, inflasi dan pengangguran di Amerika Serikat mencapai 5 persen. Kombinasi dari dua angka, yang kemudian disebut “indeks kesengsaraan,” mencapai puncaknya pada angka 20,6 yang paling menyedihkan pada tahun 1980.

Stagflasi, dan khususnya inflasi yang sangat tinggi, menjadi ciri khas tahun 1970-an. Tokoh politik berjuang sia-sia untuk mengalahkan masalah tersebut. Presiden Richard Nixon terpaksa, dan akhirnya terbukti sia-sia, untuk menekan upah dan mengontrol harga. Pemerintahan Ford mengeluarkan tombol “Whip Inflation Now“. Reaksinya, terutama, hanya cemoohan.

SUDAHKAH STAGFLASI TIBA?

Tidak. Untuk saat ini, gelas stagflasi hanya setengah penuh.

Pasti ada “flasi”: Harga konsumen melonjak 8,3 persen pada bulan April dari tahun sebelumnya, tepat di bawah level tertinggi 41 tahun pada bulan sebelumnya.

Harga konsumen melonjak sebagian besar karena ekonomi pulih dengan kekuatan tak terduga dari resesi pandemi yang singkat namun menghancurkan. Pabrik, pelabuhan, dan galangan barang telah kewalahan karena berusaha mengikuti lonjakan pesanan pelanggan yang tidak terduga. Hasilnya adalah penundaan, kekurangan pasokan dan harga yang lebih tinggi.

Para kritikus juga menyalahkan rencana stimulus Presiden Joe Biden senilai $1,9 triliun pada Maret 2021 karena akan memanaskan ekonomi yang sudah terlalu panas. Perang Ukraina memperburuk keadaan dengan mengganggu perdagangan energi dan makanan dan membuat harga naik.

Tetapi “rusa jantan” belum tiba: Meskipun pemerintah melaporkan pada hari Kamis bahwa output ekonomi menyusut dari Januari hingga Maret, pasar kerja negara terus menderu.

Setiap bulan selama setahun terakhir, pengusaha telah menambahkan 400.000-plus pekerjaan yang kuat. Pada 3,6 persen, tingkat pengangguran hanya setingkat di atas posisi terendah 50 tahun. Minggu ini, The Fed melaporkan bahwa orang Amerika berada dalam kesehatan keuangan yang solid: hampir delapan dari 10 orang dewasa mengatakan musim gugur yang lalu bahwa mereka “baik-baik saja atau hidup nyaman”–proporsi tertinggi sejak The Fed mulai mengajukan pertanyaan pada tahun 2013.

Namun, risikonya terus menumpuk. Begitu juga kekhawatiran tentang potensi stagflasi. Direktur Fed, Jerome Powell, mengakui bulan ini bahwa bank sentral mungkin tidak dapat mencapai soft landing dan menghindari resesi. Dia mengatakan kepada “Marketplace” Media Publik Amerika bahwa dia khawatir tentang “faktor-faktor yang tidak kita kendalikan”—perang Ukraina, perlambatan ekonomi di Cina, serta pandemi yang berkepanjangan.

Baca juga
Pandemi COVID-19, OctaFX dan ACT Kolaborasi Berikan Bantuan Kemanusian

Pada saat yang sama, inflasi telah mengikis daya beli orang Amerika: Harga telah naik lebih cepat daripada gaji per jam selama 13 bulan berturut-turut. Dan tingkat tabungan negara, yang melonjak pada tahun 2020 dan 2021 ketika orang Amerika menyimpan cek bantuan pemerintah, telah jatuh di bawah tingkat pra-pandemi.

Eropa bahkan lebih rentan terhadap stagflasi. Harga energi di sana telah meroket sejak invasi Rusia ke Ukraina. Pengangguran di 27 negara Uni Eropa sudah 6,2 persen.

MENGAPA STAGFLASI SEMPAT HILANG LAMA?

Selama empat dekade, Amerika Serikat hampir menghilangkan inflasi. Pada awal 1980-an, Direktur Fed, Paul Volcker, telah mendongkrak suku bunga begitu tinggi untuk melawan inflasi–suku bunga hipotek 30 tahun mendekati 19 persen yang memusingkan pada 1981 — sehingga ia menyebabkan resesi berturut-turut pada 1980 dan 1981-82. Namun Volcker mencapai tujuannya: Dia berhasil menyingkirkan ekonomi dari inflasi tinggi. Dan itu menjauh.

“The Fed telah bekerja keras sejak stagflasi akhir 1970-an dan awal 1980-an,” kata Zandi, “untuk menjaga inflasi dan ekspektasi inflasi lebih dekat ke targetnya,” yang sekarang sekitar 2 persen.

Faktor-faktor lain, termasuk kebangkitan manufaktur berbiaya rendah di Cina dan negara berkembang lainnya, membatasi harga yang harus dibayar konsumen dan bisnis.

Amerika Serikat telah mengalami periode pengangguran yang tinggi — mencapai 10 persen setelah Resesi Hebat 2007-2009 dan 14,7 persen setelah COVID-19 meletus pada 2020. Namun hingga tahun lalu, inflasi tetap terkendali. (Fatima Hussein/Associated Press) [jin]

Oleh: Paul Wiseman

Tinggalkan Komentar