Kamis, 26 Mei 2022
25 Syawal 1443

Kelangkaan Chip, Multipolar Technology Pede Pendapatan Tumbuh 5 Persen di 2022

Kelangkaan Chip, Multipolar Technology Pede Pendapatan Tumbuh 5 Persen di 2022 - inilah.com
Presiden Direktur Multipolar Technology Wahyudi Chandra. Foto: Tangkapan Layar

Di tengah kendala kelangkaan chip yang mengakibatkan keterlambatan pasokan perangkat IT, PT Multipolar Technology Tbk (MLPT) tetap pede menatap kinerja pada 2022. Pertumbuhan kinerja emiten teknologi Grup Lippo ini bakal sejalan dengan pertumbuhan industrinya, yakni jasa telekomunikasi dan teknologi.

Presiden Direktur Multipolar Technology Wahyudi Chandra optimistis dengan pertumbuhan kinerja perseroan di 2022, dengan melihat data dari riset independen.

“Kami juga optimistis dari strategi yang kami terapkan, dari sisi account, solutions, pengembangan teknologi baru, dan juga sumber daya manusia dan operasional, kami menargetkan bisa tumbuh di rata-rata market,” kata Wahyudi dalam paparan publik MLPT secara daring di Jakarta, Rabu (11/5/2022).

Baca juga
Ada Omicron, Gelaran CES 2022 Dipaksa Berakhir Lebih Cepat

Ia memperkirakan, rata-rata industri telekomunikasi dan teknologi pada tahun 2022 tumbuh single digit, yakni sekitar 5 persen. Menurut dia, angka ini cukup dapat dicapai bagi MLPT dan telah dicapai pada kuartal I 2022.

Meski demikian, lanjutnya, MLPT menghadapi kendala kelangkaan chip yang mengakibatkan keterlambatan pasokan perangkat IT. Akan tetapi, Wahyudi memastikan pihaknya telah memiliki langkah mitigasi untuk menghadapi hal ini.

“Kami harus memitigasinya dengan semakin banyak menambah customer dan mitra principal, supaya dampak keterlambatan pasokan ini dapat kita minimalisir di tahun 2022 ini,” ucapnya.

Pada kuartal I-2022, MLPT mencatatkan penjualan bersih dan pendapatan jasa sebesar Rp911,2 miliar. Penjualan bersih dan pendapatan jasa ini meningkat 63,63 persen dari Rp556,9 miliar ketimbang periode yang sama tahun lalu.

Baca juga
Harga Minyak Dunia Baru Sebulan Naik, AEPI: Pemerintah Jangan Cengeng

Penjualan bersih serta pendapatan jasa perseroan ini terdorong oleh penjualan perangkat keras dan perangkat pendukungnya yang naik 125,9 persen dari Rp253,4 miliar, menjadi Rp572,7 miliar di kuartal I 2022.

Begitu juga dengan jasa teknologi yang meningkat 40,97 persen menjadi Rp180,3 miliar, dari Rp127,9 miliar secara tahunan atau year-on-year (yoy).

Multipolar Technology mencetak laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan ke pemilik entitas induk sebesar Rp70 miliar. Laba bersih ini naik 121,5 persen dari Rp31,6 miliar secara yoy.

Tinggalkan Komentar