Minggu, 27 November 2022
03 Jumadil Awwal 1444

Kemendag: Harga Telur Ayam Turun 2,2 Persen per 7 September

Kamis, 08 Sep 2022 - 20:26 WIB
Kemendag: Harga Telur Ayam Turun 2,2 Persen per 7 September
Harga telur ayam turun, Alhamdulillah. (Foto: Media Indonesia).

Plt Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan Syailendra mengeklaim, harga telur ayam ras secara nasional, sudah turun 2,2 persen, per 7 September 2022.

Menurut dia, penurunan harga terbesar terjadi di Jawa dan Sumatera. Untuk di Jawa, penurunan tercatat mencapai 5,7 persen. Sementara di Sumatera, harganya sebesar Rp28.890 per kg atau turun 1,1 persen selama sepekan kemarin.

Syailendra mengatakan, penurunan terjadi di dua daerah itu karena Jawa dan Sumatera merupakan sentra produksi telur ayam ras. “Berdasarkan data Pusat Informasi Harga Pangan Strategis (PIHPS) Bank Indonesia, tercatat per 7 September 2022 harga telur ayam ras di tingkat eceran sebesar Rp30.800 per kg, turun 2,2 persen dibandingkan seminggu sebelumnya yang Rp31.500,” katanya dalam pernyataan resmi yang dikeluarkan di Jakarta, Kamis (8/9/2022).

Baca juga
Berdagang dengan Negeri K-POP, Mendag Zulhas Sebut Sejuta Manfaatnya

Sedangkan untuk di DKI Jakarta, Syailendra mengatakan penurunan harga sudah mencapai 4,9 persen dari Rp30.650 per kg menjadi Rp29.150 selama seminggu ini. Ia mengatakan penurunan harga telur di DKI Jakarta paling besar terjadi di Pasar Senen, Pasar Minggu, Pasar Lenteng Agung, dan Pasar Pramuka. Di pasar itu, telur sudah dijual dengan harga Rp28.000.

“Meskipun di beberapa pasar masih ada yang menjual dengan harga Rp32.000 per kg seperti di Pasar Paseban, Pasar Tanah Abang, Pasar Rawa Badak, dan Pasar Glodok,” kata Syailendra.

Masih di Atas Rp30.000

Meski telah mengalami tren penurunan, ia mengatakan harga telur di luar Jawa dan Sumatra masih berada di atas kisaran harga Rp30.000 per kg.

Baca juga
Minyak Mentah Nyusruk di Bawah US$100 per Barel, BBM tak Jadi Naik

Kemudian, rata-rata harga telur di wilayah Bali dan Nusa Tenggara masih Rp31.100 per kg atau turun 2,3 persen dibandingkan seminggu sebelumnya, Kalimantan sebesar Rp31.860 per kg atau turun 2,8 persen, Sulawesi sebesar Rpp30.950 per kg atau turun 2,7 persen, serta Maluku dan Papua sebesar Rp37.800 per kg atau turun 0,6 persen.

Ia mengatakan masih tingginya harga telur di daerah tersebut dipicu defisit pasokan. “Selain karena defisit pasokan di luar Jawa dan Sumatera, faktor biaya distribusi dan risiko kerusakan telur, seperti telur busuk dan pecah, saat pengiriman juga menjadi salah satu penyebab terjadinya disparitas harga,” kata Syailendra.

Tinggalkan Komentar