Jumat, 07 Oktober 2022
11 Rabi'ul Awwal 1444

Kemenkumham Anugerahi Balitbang Kementan Atas Pengembangan Produk Berbasis Eucalyptus

Selasa, 26 Apr 2022 - 18:21 WIB
kemenkumham balitbang inilah.com

Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan) Kementan dianugrahi penghargaan Inovasi di Masa Pandemi dari Kementerian Hukum dan HAM RI. Penghargaan ini diberikan langsung oleh Menkumham Yasonna Laoly kepada Plt. Kepala Balitbangtan, Fadjry Djufry atas penemuan formula aromatik berbasis eukaliptus dengan nomor paten P00202003578.

Terkait hal ini, Kepala Balitbangtan Fadjri Djufri menyampaikan terimakasih atas diberikannya penghargaan tersebut. Menurut Fadjri, penghargaan ini adalah kado istimewa yang sangat luar biasa atas upaya dan kerja keras jajaran Litbang dalam menciptakan aromatik berbahan eucalyptus.

menteri yasonna

“Anugerah ini merupakan apresiasi bagi kita dalam berinovasi dan mendaftarkan paten khususnya produk berbasis eukaliptus dalam upaya pengendalian Covid-19,” ujar Fadjri di Graha Pengayoman, Jakarta Selatan, Selasa (26/4/2022).

Fadjri menerangkan, pengembangan formula ini diawali dari pengujian berbagai tumbuhan yang ada di Indonesia. Termasuk tumbuhan eucalyptus. Dari penelitian yang dihasilkan, eukaliptus terpilih untuk dikembangkan lebih lanjut karena mengandung senyawa aktif 1,8-cineole (eucalyptol) yang memiliki bioaktivitas dengan beragam manfaat untuk kesehatan.

Baca juga
Gerak Cepat, PPP Versi Mardiono Daftar ke Kemenkumham

Bahkan tidak hanya itu, formula berbasis eukaliptus ini juga telah diuji secara klinis. Hasilnya menunjukkan bahwa hasil molekuler docking mampu mengikat Mpro pada virus SARS CoV-2 sehingga sulit bereplikasi.

 

“Kemudian inovasi ini kami kembangkan hilirisasinya melalui kerja sama lisensi dengan perusahaan swasta. Saya kira ini adalah upaya untuk mempercepat proses pengembangan produk agar bisa digunakan oleh masyarakat,” katanya.

Sebelumnya Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) mengapresiasi capaian Balitbangtan dalam mengembangkan inovasi produk berbasis eukaliptus. SYL mengatakan bahwa selama pandemi Covid-19 jajaran Kementan terus bekerja untuk menghasilkan inovasi.

“Selama dua tahun pandemi, jajaran Kementan tidak berhenti turun ke lapangan dan terus berinovasi karena yang kita urus adalah makannya 273 juta rakyat Indonesia,” katanya.

Baca juga
Kendalikan PMK, Kementan Kirim Obat-Obatan dan APD ke Beberapa Wilayah

SYL menambahkan, sektor pertanian sejauh ini mampu menjadi salah satu sektor yang tumbuh positif dan menopang perekonomian nasional. Pertanian mampu berkontribusi terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) dan berperan terhadap pendapatan negara melalui ekspor.

“Kementan terus menopang ketersediaan pangan sekaligus kesejahteraan petani sehingga menjadi penopang pertumbuhan ekonomi nasional. Di masa pandemi Covid-19, hanya sektor pertanian yang pertumbuhan PDB nya paling besar dan positif, yakni 16,4 persen,” jelasnya.

Tinggalkan Komentar