Minggu, 03 Juli 2022
04 Dzul Hijjah 1443

Kemenperin Sebut Industri Logam Dasar Bertahan Saat Pandemi

Jumat, 27 Mei 2022 - 20:26 WIB
Kemenperin Sebut Industri Logam Mampu Bertahan Saat Pandemi

Sekretaris Direktorat Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Tansportasi, dan Elektronika (ILMATE) Kementerian Perindustrian M Arifin mengatakan bahwa industri logam dasar merupakan sektor yang mampu bertahan selama pandemi dan mencatat pertumbuhan positif sejak kuartal I-2020.

“Pertumbuhan positif di sektor industri logam dasar ini sejalan dengan perbaikan-perbaikan kebijakan di Kemenperin terkait mekanisme smart supply-demand baja nasional dengan pertimbangan teknis yang terukur,” kata Arifin lewat keterangannya yang dikutip di Jakarta, Jumat (27/5/2022).

Hal itu sesuai ketentuan Peraturan Menteri Perindustrian (Permenperin) Nomor 4 tahun 2021 yang merupakan penyempurnaan dari Permenperin No 1 tahun 2019 dan Permenperin No 32 tahun 2019, dengan kriteria teknis yang lebih baik.

Pada kuartal I-2022, pertumbuhan industri logam dasar meningkat sebesar 7,90 persen year on year (yoy), yang didorong oleh peningkatan luar negeri seperti produk ferro alloy nickel dan aluminium oxide serta peningkatan aktivitas konsumsi nasional di sektor industri besi dan baja.

Baca juga
Sandiaga Ajak Pemuda Ciptakan Lapangan Kerja di Masa Pandemi

Selain itu, peningkatan PDB industri logam dasar sejalan dengan pengembangan industri smelter di Indonesia. Saat ini, Indonesia telah memiliki satu industri smelter alumina refinery dengan kapasitas 1 juta ton, dan akan ditingkatkan menjadi 2 juta ton per tahun.

Kemudian, didukung satu industri smelter hydrometallurgy yang akan menghasilkan mixed hydroxide, yaitu paduan nikel dan cobalt yang dibutuhkan sebagai bahan baku baterai.

Ada pula satu industri berbasis stainless steel yang terletak di Konawe, Sulawesi Tenggara yang menghasilkan billet stainless steel, dan tiga industri smelter nikel yang sudah berdiri untuk menghasilkan nikel pig iron.

Arifin menambahkan, industri barang dari logam, komputer, barang elektronik, optik dan peralatan listrik mengalami pertumbuhan PDB sebesar 6,80 persen pada kuartal I-2022.

Baca juga
7 Upaya Atasi Kenaikan Kasus Omicron

Capaian ini disebabkan oleh peningkatan permintaan luar negeri untuk beberapa produk seperti tiang kisi lainnya dari besi atau baja, pagar lainnya dari besi atau baja, dan kotak rokok bukan dari besi dan baja.

Ia menyebut, Direktorat Jenderal ILMATE berupaya meningkatkan pertumbuhan PDB industri barang dari logam, komputer, barang elektronik, optik dan peralatan listrik, salah satu langkahnya dengan memberlakukan kebijakan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) Wajib untuk Produk HKT (Handphone, Komputer Genggam, dan Tablet) dengan teknologi 4G/LTE.

Hal itu diatur melalui Permenkominfo Nomor 27/2015 dan Tata Cara Penghitungan TKDN pada Permenperin Nomor 29/2017 yang berhasil menurunkan impor dan meningkatkan jumlah produksi ponsel dalam negeri.

Baca juga
2 Pasien Omicron Terbaru Indonesia Usai Lakukan Perjalanan dari Amerika dan Inggris

Dengan penerapan aturan ini, impor ponsel sebesar 60,52 juta di tahun 2014 menurun menjadi 2,92 juta di tahun 2021.

“Pertumbuhan positif sektor ILMATE pada awal 2022 ini menunjukkan indikasi perbaikan dan pulihnya ekonomi saat ini. Kami berharap membaiknya kondisi perekonomian dapat memacu peningkatan investasi dan peningkatan nilai TKDN industri di sektor ILMATE,” sebut Arifin. [ipe]

Tinggalkan Komentar