Senin, 16 Mei 2022
15 Syawal 1443

Kenaikan Harga Minyak Buat Wall Street Jatuh

Kenaikan Harga Minyak Buat Wall Street Jatuh - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Kekhawatiran investor telah membuat Wall Street melemah pada akhir perdagangan Rabu atau Kamis (24/3/2022) pagi WIB. Ini lantaran harga minyak yang melonjak dan memicu kekhawatiran inflasi yang lebih tinggi.

Pada saat yang sama, para pemimpin Barat mulai berkumpul di Brussels untuk merencanakan lebih banyak tindakan guna menekan Rusia agar menghentikan konfliknya di Ukraina.

Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 448,96 poin atau 1,29 persen, menjadi menetap di 34.358,50 poin. Sedangkan Indeks S&P 500 terpangkas 55,37 poin atau 1,23 persen, menjadi berakhir di 4.456,24 poin. Indeks Komposit Nasdaq jatuh 186,22 poin atau 1,32 persen, menjadi ditutup pada 13.922,60 poin.

Sembilan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor keuangan dan perawatan kesehatan masing-masing tergelincir 1,84 persen dan 1,77 persen, memimpin penurunan. Sementara itu, sektor energi dan utilitas masing-masing menguat 1,74 persen dan 0,17 persen, hanya dua kelompok yang naik.

Baca juga
Kekhawatiran Permintaan China dan Resesi Global Jatuhkan Harga Minyak

Menanggapi sanksi Barat yang telah memukul ekonomi Rusia dengan keras, Presiden Vladimir Putin mengatakan Moskow akan meminta pembayaran dalam rubel untuk penjualan gas alam dari negara-negara “tidak bersahabat”, sementara pasukannya membom daerah-daerah ibu kota Ukraina, Kyiv, sebulan setelah serangan mereka.

Harga minyak naik 5,0 persen menjadi lebih dari 121 dolar AS per barel dan gas alam berjangka juga melonjak. Meskipun harga minyak yang lebih tinggi menguntungkan saham energi, hal itu berdampak negatif bagi konsumen dan banyak bisnis.

“Masalah geopolitik ini semacam menggantung di pasar,” kata Stephen Massocca, wakil presiden senior di Wedbush Securities di San Francisco.

“Kebangkitan harga minyak membuat orang terdiam,” katanya, menambahkan, “Perlu ada resolusi dengan Rusia. Itu akan menahan pasar.”

Baca juga
BI Mulai Bergidik dengan Tapering Off AS, Keuangan Negara Makin Seret

Investor Khawatirkan Prospek Inflasi

Investor khawatir bahwa lonjakan harga-harga energi akan memperumit prospek inflasi dan mengancam pemulihan ekonomi.

Awal pekan ini, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bahwa inflasi terlalu tinggi. Ini mendorong bank sentral AS untuk mengambil langkah-langkah yang perlu untuk memastikan kembalinya stabilitas harga.

Penurunan saham hari ini mengikuti serangkaian kenaikan baru-baru ini, karena pasar pulih dari posisi terendah di tengah konflik dan meningkatnya kekhawatiran tentang inflasi dan suku bunga yang lebih tinggi.

Di antara hambatan terbesar hari ini, saham Adobe Inc anjlok 9,3 peren setelah pembuat Photoshop itu pada Selasa (22/3/2022) malam memperkirakan pendapatan dan laba kuartal kedua yang suram dan melihat dampak pada pendapatan fiskal 2022 karena krisis Rusia-Ukraina.

Baca juga
Faktor PHK Dongkrak Jumlah Pelaku UMKM Sulsel Sejak Pandemi COVID-19

Investor terus menilai prospek suku bunga AS. Presiden Bank Federal Reserve San Francisco Mary Daly mengatakan pada Rabu (23/3/2022) bahwa dia terbuka untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada Mei, bergabung dengan pembuat kebijakan lain yang mengatakan demikian.

Pekan lalu, bank sentral AS menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak 2018.

Google milik Alphabet mengatakan akan menghentikan sementara semua iklan yang berisi konten yang mengeksploitasi, menolak, atau memaafkan konflik Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung. Sahamnya turun 1,1 persen.

Saham GameStop Corp melonjak 14,5 persen, setelah perusahaan investasi pimpinan Ryan Cohen membeli 100.000 saham pengecer videogame itu.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 11,69 miliar saham dari rata-rata 14,62 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Tinggalkan Komentar