Senin, 23 Mei 2022
22 Syawal 1443

Ketegangan Gas Rusia dan Harapan Stimulus China Dongkrak Harga Minyak

Ketegangan Gas Rusia dan Stimulus China Dongkrak Harga Minyak - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Harga minyak memperpanjang kenaikannya di Asia pada Rabu (27/4/2022) sore. Ini terjadi di tengah memanasnya ketegangan geopolitik karena Rusia menghentikan pasokan gas ke Bulgaria dan Polandia. Pada saat yang sama, ada harapan stimulus ekonomi China yang mendukung prospek permintaan.

Minyak mentah berjangka Brent terangkat 67 sen atau 0,6 persen menjadi diperdagangkan di 105,66 dolar AS per barel pada pukul 06.36 GMT. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 44 sen atau 0,4 persen, menjadi diperdagangkan di 102,14 dolar AS per barel.

Harga minyak mentah menetap sekitar 3,0 persen lebih tinggi pada Selasa (26/4/2022) dalam perdagangan yang bergejolak karena pasar terpecah antara kekhawatiran penawaran dan permintaan atas gangguan minyak dan gas Rusia dan prospek ekonomi global yang memburuk.

Baca juga
Harga Minyak Meroket saat Rusia-Ukraina di Ambang Perang

“Pasar semakin tidak stabil dan didorong oleh peristiwa,” kata Howie Lee, ekonom di bank OCBC Singapura.

“Keamanan energi di seluruh dunia semakin rentan dan keamanan yang rentan biasanya datang dengan label harga yang lebih tinggi.”

Raksasa energi Rusia Gazprom mengatakan pada Rabu bahwa pihaknya telah sepenuhnya menghentikan pasokan gas ke Bulgaria dan Polandia karena tidak ada pembayaran dari negara-negara tersebut dalam rubel untuk pengiriman bahan bakar, dalam eskalasi besar dari perselisihan Rusia yang lebih luas dengan Barat atas invasinya ke Ukraina yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus”.

Perselisihan tersebut mengirim NYMEX ultra-low-sulfur diesel berjangka naik lebih dari 9,0 persen pada Selasa (26/4/2022) menjadi menetap di 4,47dolar AS per galon, rekor penutupan.

Baca juga
Industri Maju Pesat, Menko Airlangga: Perlu Insinyur dan Profesor Hebat

“Minyak didukung melalui eskalasi ketegangan geopolitik,” kata Stephen Innes dari SPI Asset Management dalam sebuah catatan.

“Menghentikan aliran gas bukanlah berita baru, tetapi ini adalah waktu Rusia menyumbat aliran gas ketika ketakutan stagflasi merajalela lagi.”

Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan pada Selasa (26/4/2022) bahwa Asia menghadapi prospek “stagflasi” karena perang Ukraina, lonjakan biaya komoditas dan perlambatan di China menciptakan ketidakpastian yang signifikan.

Bank sentral China mengatakan pada Selasa (26/4/2022) bahwa pihaknya akan meningkatkan dukungan kebijakan moneter yang hati-hati untuk ekonominya ketika Beijing berlomba untuk membasmi wabah COVID-19 yang baru muncul di ibu kota dan mencegah penguncian seluruh kota yang melemahkan yang telah menyelimuti Shanghai selama sebulan. Setiap stimulus akan meningkatkan permintaan minyak.

Baca juga
BUMN Penerima PMN Dilarang Santai, Sri Mulyani Wajibkan Ini

Meskipun penguncian diperpanjang di pasar penerbangan terbesar di Asia, permintaan penerbangan domestik China telah pulih, mendorong kapasitas maskapai global ke level tertinggi pada 2022 minggu ini, perusahaan data perjalanan OAG mengatakan pada Selasa (26/4/2022).

Dalam pasokan, data pemerintah AS tentang persediaan minyak mentah akan dirilis pada Rabu waktu setempat. Data industri pada Selasa (26/4/2022) menunjukkan stok minyak mentah dan sulingan AS naik minggu lalu sementara persediaan bensin turun.

Tinggalkan Komentar