Minggu, 22 Mei 2022
21 Syawal 1443

Ketegangan Rusia-Ukraina Berkobar, Wall Street Ambruk

Ketegangan Rusia-Ukraina Berkobar, Wall Street Ambruk - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Wall Street turun tajam pada akhir perdagangan Kamis atau Jumat (18/2/2022) pagi WIB. Indeks S&P 500 menandai penurunan persentase harian terbesar dalam dua pekan.

Investor beralih ke sektor defensif dan tempat yang aman seperti obligasi dan emas saat ketegangan geopolitik antara Washington dan Rusia atas Ukraina berkobar.

Indeks Dow Jones Industrial Average anjlok 622,24 poin atau 1,78 persen, menjadi menetap di 34.312,03 poin. Indeks S&P 500 berkurang 94,75 poin atau 2,12 persen, menjadi berakhir di 4.380,26 poin. Indeks Komposit Nasdaq terpuruk 407,37 poin atau 2,88 persen, menjadi ditutup di 13.716,72 poin.

Sembilan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor jasa teknologi dan komunikasi masing-masing merosot 3,07 persen dan 2,96 persen, memimpin penurunan. Sementara itu, sektor bahan pokok konsumen dan utilitas masing-masing terangkat 0,91 persen dan 0,06 persen, hanya dua kelompok yang naik.

Baca juga
Duit Asing Rp140 Miliar 'Pulang Kampung' dalam Sepekan

Penurunan indeks Dow Jones adalah persentase penurunan harian terbesar sejak 30 November 2021, sedangkan penurunan Nasdaq adalah persentase penurunan terbesar sejak 3 Februari 2022.

Pelemahan pasar terjadi karena Wall Street khawatir tentang ketegangan Ukraina, para ahli mencatat.

Setelah pasukan Ukraina dan pemberontak pro-Moskow saling tembak di Ukraina timur, Presiden AS Joe Biden mengatakan ada indikasi bahwa Rusia berencana untuk menyerang dalam beberapa hari ke depan dan sedang mempersiapkan dalih untuk membenarkannya.

Rusia menuduh Biden memicu ketegangan dan merilis surat dengan kata-kata keras yang mengatakan Washington mengabaikan tuntutan keamanannya dan mengancam “langkah-langkah teknis-militer” yang tidak ditentukan.

Di Wall Street, sektor teknologi dan layanan komunikasi yang berorientasi pada pertumbuhan termasuk yang paling terpukul. Keuangan juga menurun karena imbal hasil obligasi pemerintah AS bergerak lebih rendah.

Baca juga
Diguyur Pembiayaan BRI Rp4,65 Triliun, Rekomendasi Beli Saham TPIA Jika Tembus Rp7.400

Perkembangan di Ukraina telah menambah ketidakpastian tentang rencana jalur pengetatan Federal Reserve untuk memerangi inflasi.

“Ada banyak kegelisahan di luar sana dan saat kami mendekati akhir pekan, tidak ada yang diselesaikan antara Rusia dan Ukraina,” kata Michael James, direktur pelaksana perdagangan ekuitas di Wedbush Securities di Los Angeles.

“Pelemahan yang berkelanjutan, terutama pada saham-saham pertumbuhan, merupakan indikasi dari peningkatan kegugupan dan penjual terus membanjiri pembeli di hampir setiap saham.”

Sektor defensif utilitas dan kebutuhan pokok konsumen adalah hanya dua sektor yang menguat di Wall Street, dengan kebutuhan pokok mendapat dorongan dari lonjakan 4,01 persen di Walmart setelah membukukan rekor penjualan liburan.

Jelang berakhirnya musim laporan keuangan, pembuat chip Nvidia jatuh 7,51 persen karena margin kotor yang datar dan kekhawatiran tentang eksposurnya ke pasar kripto membayangi perkiraan pendapatan kuartal saat ini yang optimis, dan membantu memberikan indeks Philadelphia Semiconductor penurunan harian pertama minggu ini.

Baca juga
Inilah Saham-saham Pilihan Selasa, 15 Februari 2022

TripAdvisor Inc kehilangan 2,50 persen setelah operator situs pencarian hotel itu mencatat kerugian mengejutkan pada kuartal keempat. Albemarle Corp juga anjlok 19,91 persen karena produsen lithium itu memperkirakan pendapatan tahunan yang suram.

Karena penghindaran risiko mendorong imbal hasil obligasi lebih rendah, bank-bank besar termasuk JPMorgan Chase, Morgan Stanley dan Bank of America semuanya melemah. Goldman Sachs dan Wells Fargo turun bahkan setelah prospek positif dari pemberi pinjaman tersebut.

Emas adalah penerima manfaat lain dari pergerakan menuju aset yang lebih aman, menyentuh level tertinggi delapan bulan di 1.900,99 dolar AS per ounce.

Di antara penggerak besar lainnya, DoorDash Inc melonjak 10,69 persen setelah melaporkan pendapatan kuartalan yang optimis karena permintaan pengiriman makanan tidak menunjukkan tanda-tanda melambat.

Tinggalkan Komentar