Sabtu, 21 Mei 2022
20 Syawal 1443

Ketum PSSI Tegaskan Tak Pecat Shin Tae-yong

Ketum PSSI Tegaskan Tak akan Pecat Shin Tae-yong

Ketua Umum atau Ketum PSSI Mochamad Iriawan tegaskan pihaknya tak akan pecat Shin Tae-yong dari kursi pelatih tim nasional Indonesia. Ketum PSSI tegaskan tak akan pecat Shin Tae-young karena masih membutuhkannya.

“Kami akan menyelesaikan kontrak Shin sampai tahun 2023. Kalau ternyata performa timnas makin bagus, tentu kontrak itu akan di perpanjang,” ujar Iriawan di Jakarta, Selasa (18/1/2022).

Iwan Bule panggilan akrabnya Iriawan merasa perlu membuat penegasan semacam itu lantaran melihat ada anggapan, terutama di media sosial, yang menggambarkan seolah-olah PSSI akan mengakhiri kerja sama dengan Shin Tae-yong.

Hal tersebut berawal pernyataan anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI Haruna Soemitro di beberapa media sosial.

Baca juga
Banjiri Akun Ketum PSSI, Warganet Minta Shin Tae-yong Dikontrak Panjang

Ketika itu, Haruna menyebut bahwa komunikasi Shin Tae-yong dan PSSI tersendat lantaran terjadi kebuntuan (deadlock) dalam rapat evaluasi timnas Indonesia pada Kamis (13/1) di Jakarta. Shin pun dianggap Haruna kerap tersinggung ketika dikritik dan diberi masukan.

Ketum PSSI Tegaskan Masih Butuh Shin Tae-yong

Menurut Iriawan, PSSI masih membutuhkan Shin Tae-yong di timnas Indonesia yang akan mengarungi beberapa turnamen sepanjang tahun 2022-2023 seperti Piala AFF U-23, SEA Games, Kualifikasi Piala Asia 2023, Piala AFF dan Piala Dunia U-20 2023.

Purnawirawan polisi berpangkat akhir Komisaris Jenderal itu menilai timnas Indonesia berada di jalur yang benar selama ini.

Baca juga
Seto Nurdiantoro Resmi Kembali ke Pelukan PSS Sleman

“Saya yakin sepak bola kita akan menorehkan tinta emas. Saya yakin sekali itu,” kata Iriawan.

Sementara terkait tersinggungnya Shin Tae-yong seperti yang Haruna sampaikan, Mochamad Iriawan tidak merasa demikian.

Rapat evaluasi timnas Indonesia tersebut dianggap purnawirawan polisi berpangkat akhir Komisaris Jenderal itu berjalan dengan aman dan rileks.

“Saya merasa Shin tidak tersinggung. Kami berdiskusi biasa. Ngobrol sambil makan dan ketawa-ketawa. Bagi saya, itu pertemuan keluarga. Shin Tae Yong itu adik saya, Exco itu saudara saya. Jadi biasa dalam keluarga diskusi, ada silang pendapat. Exco menanyakan, ‘kenapa bisa tidak juara?’. Ya, memang, kan, kompetisi baru empat bulan, pertemuan tim juga baru sebentar. Nah, itu yang ditanyakan ke Shin Tae Yong. Saya rasa pertemuannya biasa. Selesai juga biasa saja,” tutur Iriawan.

Baca juga
Kalah dari City, Madrid Minta Dukungan Suporter pada Leg Kedua

Meski demikian, Mochamad Iriawan mengatakan bahwa evaluasi terhadap performa timnas belum selesai dan akan dilanjutkan.

“Pertemuan, Kamis (13/1) itu cuma dua jam. Tidak cukup, belum selesai,” ujar dia.

Tinggalkan Komentar